Pembantu rumah di Singapura diadili kerana menggaru kaki bayi, memotong hujung susu botol susu

Nenti tiba di Mahkamah Negeri pada 16 Ogos 2021. Pembantu rumah berusia 24 tahun itu didakwa memotong hujung susu botol susu menyebabkan mangsa tersedak, tergores bayi.  - Gambar HARI INI


Nenti tiba di Mahkamah Negeri pada 16 Ogos 2021. Pembantu rumah berusia 24 tahun itu didakwa memotong hujung susu botol susu menyebabkan mangsa tersedak, tergores bayi. – Gambar HARI INI

Ikut kami Instagram dan melanggan kami Telegram saluran untuk kemas kini terkini.


SINGAPURA, 16 Ogos – Seorang pekerja rumah tangga berusia 25 tahun diadili pada hari Isnin (16 Ogos) atas tuduhan bahawa dia telah mendera anak perempuan majikannya dengan menggaru kakinya dan memotong hujung dua botol susu dengan tujuan untuk menyebabkan gadis itu tersedak.

Nenti, dengan satu nama, menghadapi satu tuduhan secara sukarela yang menyebabkan kecederaan pada bayi dan dua tuduhan melakukan kerosakan.

Orang Indonesia diwakili oleh peguam bela Josephine Costan dari firma guaman David Nayar and Associates.

Gadis itu berusia empat bulan ketika Nenti didakwa mencabulnya di flat perumahan awam majikan di sepanjang Punggol Drive pada bulan Ogos 2019.

Ayahnya, yang merupakan saksi pendakwaan pertama di mahkamah, memberi keterangan pada hari Isnin tentang apa yang dia dan isterinya temui hanya seminggu setelah Nenti mula bekerja untuk mereka.

Pasangan itu – kedua-dua penjawat awam – mengupah Nenti pada akhir Julai 2019 untuk menjaga anak perempuan mereka dan melakukan tugas rumah tangga. Dia adalah pembantu rumah tangga pertama mereka.

Ayah gadis itu memberi kesaksian bahawa Nenti makan tiga kali sehari dan tidak mempunyai telefon bimbit, tetapi mereka memberinya telefon untuk menghubungi keluarganya di Indonesia jika dia mahu melakukannya.

Kejadian calar

Bapa memberi keterangan bahawa pada malam 7 Ogos 2019, dia dalam perjalanan pulang dari tempat kerja ketika isterinya memanggilnya, mengatakan bahawa dia telah melihat tanda calar di kaki anak perempuan mereka.

Ketika sampai di rumah, dia melihat tanda “lebih jelas di kaki kanan bawah” di atas pergelangan kaki gadis itu, serta tanda calar yang lebih ringan sama di kaki kirinya.

“Saya akan mengatakan bahawa mereka ditimpa pada hari itu sendiri kerana mereka masih kemerahan. Bukan seperti ada darah kering, ”dia memberi keterangan lebih lanjut.

Mereka bertanya kepada Nenti apakah dia telah melihat tanda itu dan apakah dia menimbulkannya, secara tidak sengaja atau tidak. Dia menafikan melakukannya.

Pasangan itu kemudian bertanya-tanya apakah gadis itu boleh menggaru kakinya sendiri. Tetapi ketika mereka membawanya ke pakar pediatrik yang berdekatan pada petang itu, doktor memberitahu bahawa dia tidak boleh mencapai kakinya sendiri pada usia itu.

Bapa gadis itu memberi keterangan bahawa dia dan isterinya kemudian menimbulkan kemungkinan penderaan fizikal, dan doktor merujuk mereka ke Hospital Wanita dan Kanak-kanak KK (KKH).

Pasangan itu tidak dapat tidur malam itu dan memutuskan untuk segera membawa bayi ke hospital.

Mereka juga memutuskan untuk memanggil polis.

Pegawai tiba kira-kira jam 3 pagi, bercakap dengan Nenti dan membawanya pergi. Pasangan itu kemudian membawa anak perempuan mereka ke KKH.

Timbalan Pendakwa Raya (DPP) Samuel Chew bertanya kepada bapa yang menurutnya menyebabkan calar.

Dia menjawab: “Berdasarkan penilaian saya, kerana saya tidak berada di rumah pada waktu itu dan anak perempuan saya tidak dapat mencapai bahagian bawah anggota badannya, dan isteri saya bukanlah orang yang melakukannya Sekiranya anda juga suka memikirkan sama ada anjing kita dapat menghubungi anak perempuan saya, ia tidak boleh berlaku seperti dia di katil bayi. Saya akan mengatakan hanya ada satu orang, yang Nenti.

“Itulah sebabnya mengapa saya dan isteri mempunyai kecurigaan ini dan menduga bahawa dialah yang melakukannya.”

Anjing keluarga, campuran tzu maltese-shih, tidak cukup tinggi untuk mencapai tempat tidur tinggi yang juga memiliki pegangan tangan di sekitarnya, jelasnya.

Kejadian Teat

Ayah gadis itu memberi kesaksian bahawa setelah Nenti meninggalkan rumah tangga mereka, mereka mendapati dua dari botol susu bayi telah “diperbesar” dan dia mengesyaki bukaannya telah dipotong.

“Nampaknya ini bukan cacat pembuatan kerana jenama itu sendiri terkenal dengan produk bayi,” katanya.

“Setelah menjadi ibu bapa selama dua tahun dan anak perempuan saya masih menggunakan jenama yang sama – kami juga telah menukar dot dalam banyak kesempatan – sehingga kini, saya tidak melihat perkara seperti itu.”

Pihak pendakwaan memainkan tiga klip rakaman kamera litar tertutup (CCTV) dari dapur yang menunjukkan Nenti mengendalikan botol bayi itu.

Klip CCTV menunjukkan Nenti “memperhatikan dan memerah” anak-anaknya ketika memasang botol, kata ayah, sambil menambah bahawa ini bukan sesuatu yang dia dan isterinya ajarkan kepadanya.

“Pada pendapat saya, jika anda (menyusun) segalanya, postul kami adalah bahawa dia merusak ujung anak buahnya. Oleh yang demikian, semasa pemasangan beberapa botol, dia memperhatikan dan memeriksa botol mana yang telah mengganggu anak, ”katanya.

Ketika DPP Chew bertanya mengapa hal ini menyangkut mereka, dia menjawab bahawa petua dot dirancang untuk mengawal aliran susu untuk anak-anak dan “membantu mencegah tersedak”.

Perbicaraan diteruskan pada hari Isnin petang dengan peguam Nenti membuat pemeriksaan balas terhadap ayah.

Sekiranya disabitkan dengan sengaja menyebabkan kecederaan, dia boleh dipenjara hingga dua tahun atau denda hingga S $ 5,000, atau kedua-duanya.

Sekiranya disabitkan dengan kesalahan, dia boleh dipenjara hingga satu tahun atau denda, atau kedua-duanya. – HARI INI



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *