Facebook mengenkripsi panggilan Messenger dalam langkah privasi

Instagram pada 27 Julai 2021 memperkenalkan perubahan yang dirancang untuk memastikan pengguna muda lebih selamat dengan menjadikan mereka lebih sukar dicari di rangkaian sosial yang berpusat pada gambar.  - Gambar ETX Studio


Instagram pada 27 Julai 2021 memperkenalkan perubahan yang dirancang untuk memastikan pengguna muda lebih selamat dengan menjadikan mereka lebih sukar dicari di rangkaian sosial yang berpusat pada gambar. – Gambar ETX Studio

Ikut kami Instagram dan melanggan kami Telegram saluran untuk kemas kini terkini.


NEW YORK, 14 Ogos – Facebook hari ini mulai melancarkan penyulitan untuk panggilan suara atau video yang dibuat melalui aplikasi teks Messengernya, meningkatkan privasi bagi pengguna.

Langkah itu berlaku apabila kesucian data pada telefon pintar menjadi topik yang semakin sensitif.

Menyulitkan sembang teks di Messenger telah menjadi pilihan sejak 2016.

Jumlah panggilan audio atau video yang dibuat di Messenger telah meningkat sejak itu menjadi lebih dari 150 juta setiap hari, mendorong Facebook untuk menambahkan pilihan untuk berebut pertukaran dari satu ujung ke ujung yang lain untuk mengelakkan pengintipan.

“Isi mesej dan panggilan anda dalam perbualan yang dienkripsi dari ujung ke ujung dilindungi dari saat ia meninggalkan peranti anda hingga sampai ke peranti penerima,” kata pengarah pengurusan produk Messenger Ruth Kricheli dalam catatan blognya.

“Ini bermakna bahawa tidak ada orang lain, termasuk Facebook, yang dapat melihat atau mendengar apa yang dihantar atau dikatakan.”

Penyulitan end-to-end sudah banyak digunakan oleh aplikasi termasuk WhatsApp milik Facebook dan menjadi standard industri.

“Orang mengharapkan aplikasi pemesejan mereka selamat dan peribadi,” kata Kricheli.

Facebook mendedahkan bahawa pihaknya sedang menguji sembang enkripsi kumpulan dan panggilan pada Messenger, serta mesej langsung di rangkaian sosial Instagramnya yang berpusat pada gambar.

“Kami juga akan memulakan ujian terhad dengan orang dewasa di negara-negara tertentu yang memungkinkan mereka memilih untuk menghantar mesej yang dienkripsi dari ujung ke ujung dan panggilan untuk perbualan satu lawan satu di Instagram,” kata Kricheli.

Pengumuman Apple baru-baru ini bahawa ia akan mengimbas mesej yang dienkripsi untuk bukti penderaan seksual kanak-kanak telah menghidupkan kembali perdebatan mengenai penyulitan dan privasi dalam talian, menimbulkan kekhawatiran teknologi yang sama dapat digunakan untuk pengawasan pemerintah.

Langkah itu merupakan perubahan besar bagi Apple, yang hingga saat ini menolak usaha untuk melemahkan enkripsi yang menghalang pihak ketiga melihat mesej peribadi.

Apple berpendapat dalam sebuah makalah teknikal bahawa teknologi yang dikembangkan oleh pakar kriptografi “selamat, dan dirancang dengan jelas untuk menjaga privasi pengguna.”

Walaupun demikian, pakar enkripsi dan swasta memperingatkan alat itu dapat dimanfaatkan untuk tujuan lain, berpotensi membuka pintu untuk pengawasan massa.

Langkah Apple berlaku setelah bertahun-tahun kebuntuan yang melibatkan firma teknologi dan penguatkuasaan undang-undang.

Pegawai FBI telah memberi amaran bahawa apa yang disebut “enkripsi end-to-end”, di mana hanya pengguna dan penerima yang dapat membaca mesej, dapat melindungi penjenayah, pengganas dan pornografi walaupun pihak berkuasa mempunyai waran sah untuk penyelidikan. – Studio ETX



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *