Parti Komunis China untuk menyambut ulang tahun ke-100 dalam pertunjukan kemegahan dan kekuatan | PressCliff

Parti Komunis China untuk menyambut ulang tahun ke-100 dalam pertunjukan kemegahan dan kekuatan |  Surat Bahasa Melayu


Xi Jinping dan pesta meningkat tinggi ketika negara ini pulih dengan cepat dari wabak Covid-19. – Gambar Reuters

BEIJING, 30 Jun – China akan memperingati ulang tahun penubuhan Parti Komunis yang berkuasa esok dengan kemegahan, tontonan, dan apa yang digambarkan oleh media negara sebagai ucapan “penting” oleh Presiden Xi Jinping di Lapangan Tiananmen Beijing.

Xi, pemimpin China yang paling kuat sejak Mao Zedong, dan parti itu naik dengan tinggi ketika negara itu pulih dengan pantas dari wabak Covid-19 dan mengambil pendirian yang lebih tegas di pentas global.

Media negeri telah mengungkapkan sedikit tentang peristiwa itu di tengah keamanan dan kerahsiaan yang meningkat di ibu negara China, tetapi diharapkan adanya jet pejuang dan helikopter. Para penatua parti dan pemimpin yang sudah bersara biasanya muncul pada majlis-majlis besar.

Selama 100 tahun kebelakangan ini, parti itu telah “menulis bab yang indah dalam sejarah pembangunan negara China dan kemajuan kemanusiaan”, kata Xi semalam dalam satu upacara menghormati anggota parti yang patut dicontohi.

Sejak berkuasa sebagai setiausaha agung parti pada akhir 2012 dan presiden pada bulan Mac 2013, Xi telah menindak korupsi yang mengikis kewibawaan moral parti itu, dan mengukuhkan dirinya sebagai pemimpin China yang paling kuat sejak Mao dengan penghapusan had penggal presiden.

Peringkat parti meningkat sebanyak 2.43 juta anggota pada tahun 2020, peningkatan tahunan terbesar sejak Xi menjadi presiden, dan kini mempunyai 95.15 juta anggota, data yang dikeluarkan pada hari Rabu menunjukkan.

Sementara partai itu pada awalnya merekrut petani dan pekerja, ia telah berkembang untuk merangkul pasar dan keusahawanan di bawah apa yang dikenal sebagai “sosialisme dengan ciri-ciri Cina”, sambil mempertahankan model otoritarianisme Leninis.

Ketika parti itu diperkukuh di bawah Xi dan ruang untuk perbezaan pendapat masyarakat semakin sempit, wacana umum menjadi semakin nasionalistik, dengan banyak orang Cina menyatakan kebanggaan terhadap pencapaian negara itu, yang memuji kepimpinan Xi dan parti itu.

Yang pasti, China menghadapi cabaran, termasuk reaksi dari Barat atas tindakannya di Hong Kong, Xinjiang dan Laut China Selatan dan tekanannya terhadap Taiwan, serta pandangan demografi domestik yang semakin buruk yang mengancam pertumbuhan ekonominya.

Beijing juga tetap berada di bawah tekanan global kerana kurangnya ketelusan dalam penanganan awal wabak Covid-19, yang pertama kali dikesan di kota Wuhan tengah.

Fu Yangen, seorang penduduk Beijing, memberikan “Ya!” ketika ditanya adakah dia mahu parti itu terus berkuasa selama 100 tahun lagi.

“Ini telah memungkinkan kita orang biasa untuk mencapai kebahagiaan dalam hidup kita,” kata Fu, 27, ketika dia berfoto di depan gubahan bunga bertema ulang tahun di Changan Avenue, jalan raya utama di kota ini.

Walaupun terdapat kejayaan dalam parti, tidak semua orang menghargai kehadirannya.

“Saya baru-baru ini menyedari bahawa semua yang kita lihat dan pendidikan yang kita terima adalah berkaitan dengan pesta itu, dan secara halus mengubah keadaan kehidupan kita,” kata seorang sarjana berusia 21 tahun bernama Liu.

Bunga api bukan Hong Kong

Di Hong Kong, pegawai No. 2 bandar itu, John Lee, akan menghadiri upacara menaikkan bendera esok untuk menandakan 24ika ulang tahun bekas jajahan British kembali ke pemerintahan China. Sudah satu tahun sejak Beijing secara dramatis memperketat cengkeramannya di wilayah itu dengan Undang-Undang Keselamatan Nasional yang baru.

Ketua Eksekutif Carrie Lam dan pegawai-pegawai lain dijemput ke Beijing untuk meraikan seratus tahun Parti Komunis.

Protes tradisional Hong Kong pada 1 Julai, terhadap sasaran mulai dari Beijing hingga perumahan yang tidak terjangkau, tidak mungkin mendapat banyak daya tarikan tahun ini setelah polis menolak izin untuk mengadakan tunjuk perasaan, dengan alasan sekatan coronavirus, dengan media tempatan melaporkan polis akan mengerahkan sekitar 10,000 pegawai di jalanan.

Pemerintah Hong Kong juga membatalkan pertunjukan bunga api, untuk mengelakkan perhimpunan. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *