Ketika pulau pelancongan Thailand dibuka kembali, perniagaan kecil mengatakan ketinggalan | PressCliff

Ketika pulau pelancongan Thailand dibuka kembali, perniagaan kecil mengatakan ketinggalan |  Surat Bahasa Melayu


Seorang lelaki menyapu pasir di pantai ketika Phuket bersiap sedia untuk dibuka kepada pelancong luar negara dari 1 Julai yang membolehkan orang asing yang diberi vaksin sepenuhnya untuk mengunjungi pulau peranginan tanpa karantina 29 Jun 2021. – Gambar Reuters

PHUKET, 30 Jun – Ketika pemerintah Thailand bersiap untuk merayakan pembukaan kembali pelancong asing minggu ini, banyak perniagaan di pulau percutian di Phuket tidak begitu bersemangat dengan kepulangan pengunjung.

Phuket adalah program perintis untuk menghidupkan kembali industri pelancongan di Thailand yang diserang wabah, yang membolehkan pengunjung yang diberi vaksin sepenuhnya dengan ujian koronavirus negatif untuk terbang terus ke pulau selatan, melewati syarat karantina 14 hari.

Tetapi firma tempatan mengatakan bahawa mereka telah ditinggalkan dan tidak mengharapkan banyak dari musibah pelancong yang akan tiba mulai hari Khamis. Pengunjung akan melihat Phuket yang berbeza dari yang dijumpai setiap tahun oleh berjuta-juta orang sebelum wabak itu menyerang.

“Mereka akan melihat bangunan yang dijual, bangunan untuk disewa, kedai ditutup, kedai serbaneka ditutup. Adakah anda fikir ia adalah persekitaran yang baik untuk pelancong? Tidak, “kata Srangsan Thongtan dari Persatuan Pembangunan Usahawan Pelancongan Phuket, sambil menambahkan bahawa perniagaan sangat memerlukan pinjaman mudah untuk membangun semula. “Sangat sukar untuk dibuka … kita tidak mempunyai anggaran, kita tidak punya wang untuk diperbaiki, mengecat semula segala sesuatu untuk mengembalikan perniagaan kita.”

Lebih dari dua juta pekerja pelancongan Thailand kehilangan pekerjaan sejak tahun lalu, termasuk 400,000 pada suku pertama 2021, kata sebuah kumpulan industri minggu ini, sementara gabenor bank pusat mengatakan pelancongan boleh mengambil “lima tahun ditambah” untuk menormalkan.

Thailand kehilangan sekitar AS $ 50 bilion (RM207.6 bilion) hasil pelancongan tahun lalu ketika kedatangan asing menjunam 83 peratus dari hampir 40 juta pengunjung pada tahun 2019.

Natchakanya Sanguanwong, pengurus spa Anchan, yang pernah melayani beratus-ratus pelancong setiap hari, mengatakan banyak perniagaan tidak akan melihat pendapatan dari kumpulan pelawat pertama, yang akan tinggal di hotel yang diakreditasi oleh pemerintah.

“Spa kami tidak dapat dibuka semula kerana memerlukan kos utiliti, kakitangan, dan sewa,” tambahnya.

Manish Prathap, pengurus hotel Centara Grand, mengatakan bahawa tempat peranginannya menjangkakan penghunian sekitar 20% pada awalnya dan untuk itu berlipat ganda ketika rancangan itu mulai.

“Ejen dan juga tetamu akan mula percaya dan percaya pada program Phuket Sandbox,” katanya.

Pengurus tugas hotel, Kamonrat Thudphimai, berkata dia teruja.

“Saya kehilangan saat-saat cuti seperti semasa Krismas,” katanya. “Kami berharap saat-saat itu kembali.” – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *