Kekeliruan mencetuskan pendudukan Demokratik utama di New York City kerana jumlah undi terhapus | PressCliff

Kekeliruan mencetuskan pendudukan Demokratik utama di New York City kerana jumlah undi terhapus |  Surat Bahasa Melayu


Eric Adams, presiden wilayah Brooklyn dan calon Demokrat untuk Walikota New York City, bercakap semasa sidang akhbar di luar dewan brook Brooklyn di Brooklyn 24 Jun 2021. – Gambar Reuters

NEW YORK, 30 Jun – Percubaan pertama di New York City dalam pemilihan peringkat pilihan menjadi kebingungan semalam apabila jumlah undi yang dilaporkan di primer Demokrat walikota tiba-tiba meningkat lebih dari 140,000 dan pegawai pilihan raya secara tiba-tiba menghapus keputusan yang telah disiarkan di laman web rasmi.

Pilihan raya utama untuk memilih pemimpin berikutnya di bandar terbesar di Amerika diadakan seminggu yang lalu, ketika hasil awal menunjukkan Eric Adams, presiden wilayah Brooklyn, dengan kedudukan utama yang tidak dapat diatasi 10 mata dalam pemilihan utama.

Tetapi keputusan itu menyusut menjadi dua poin semalam ketika pilihan sekunder pemilih diperhitungkan di bawah sistem pemilihan peringkat pertama yang digunakan untuk pertama kalinya. Terlepas dari perkembangan semalam, hasil akhir tidak dijangka sampai pertengahan bulan Julai.

Kathryn Garcia, mantan ketua sanitasi, naik dari tempat ketiga ke tahap kedua, sementara Maya Wiley, bekas penganalisis MSNBC dan peguam hak sivil, jatuh dari tangga kedua ke ketiga.

Adams mengadu “penyelewengan” dengan lonjakan jumlah suara yang tiba-tiba, dan dewan pilihan raya mengakui adanya perbedaan yang akan disiasatnya, meminta kesabaran kepada masyarakat dan kampanye.

“Kami sedar ada perbezaan dalam laporan penghapusan pusingan demi putaran RCV tidak rasmi. Kami bekerjasama dengan kakitangan teknikal RCV kami untuk mengenal pasti di mana perbezaan tersebut berlaku, ‚ÄĚkata lembaga itu di Twitter.

Kemudian tanpa notis atau penjelasan, dewan mengganti penghitungan dengan catatan yang mengatakan hasilnya akan tersedia hari ini. Pegawai Lembaga Pemilihan tidak dapat dihubungi untuk memberi komen lewat semalam.

Kempen Adams menunggu untuk mendengar dari dewan mengenai apa yang telah terjadi, menurut seorang jurucakap.

Sesiapa yang muncul sebagai pemenang utama Demokrat akan menjadi kegemaran ramai pada pilihan raya umum November di sebuah kota di mana Demokrat melebihi Republik enam dengan satu.

Undian New York secara meluas dilihat sebagai ujian penting bagi penyokong pengundian pilihan peringkat. Sebilangan besar pilihan raya AS adalah “pemenang mengambil semua”, tetapi beberapa bandar besar telah memilih untuk memilih, yang berpendapat penyokong lebih demokratik. Negara-negara seperti Australia, New Zealand dan Ireland menggunakan bentuk RCV.

Sistem pilihan peringkat beroperasi sebagai rangkaian larian segera. Calon di tempat terakhir disingkirkan, dan undinya diagihkan kepada pilihan kedua pengundi. Prosesnya berulang sehingga hanya tinggal dua calon, dan satu dengan majoriti diisytiharkan sebagai pemenang.

Setelah 11 pusingan penyingkiran, Adams mendahului Garcia 51 peratus hingga 49 peratus, dengan margin hanya di bawah 16,000 undi.

Minggu lalu, Adams memiliki 32 persen surat suara pilihan pertama, berdasarkan hasil yang tidak lengkap yang dikeluarkan pada Hari Pemilihan. Wiley berada di 22 peratus, dan Garcia berada di tempat ketiga pada 19 peratus.

Andrew Yang, bekas calon presiden, berada di tempat keempat yang jauh dan kebobolan pada malam pilihan raya.

Tetapi jumlah undi yang dilaporkan pada Hari Pemilihan, hampir 800,000, meningkat menjadi lebih dari 940,000 seminggu kemudian.

Tidak ada nombor yang merangkumi kira-kira 125,000 surat suara tidak hadir yang telah diterima. Setelah dikira, mereka dapat mengubah hasil akhir dengan mudah.

Pegawai pilihan raya merancang untuk menjalankan tabulasi pemilihan pilihan minggu depan, kali ini dengan sekurang-kurangnya beberapa undi tidak hadir.

Pemenang Demokrat akan menghadapi calon Republik Curtis Sliwa, pengasas kumpulan peronda awam Guardian Angels, pada pilihan raya umum November.

Keselamatan awam mendominasi kempen, memberikan gambaran awal bagaimana Demokrat secara nasional dapat mendekati isu kepolisian menjelang pemilihan pertengahan tahun kongres tahun depan.

Walaupun banyak pesaingnya meminta reformasi polis atau pemotongan dana setelah tunjuk perasaan nasional menentang rasisme pada tahun 2020, Adams, mantan pegawai polis, berjanji untuk memperkuat jabatan polis. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *