“Ini budaya yang sibuk!” Orang Amerika kembali ke Paris | PressCliff

"Ini budaya yang sibuk!"  Orang Amerika kembali ke Paris |  Surat Bahasa Melayu


Amerika Syarikat adalah sumber pelancongan bukan Eropah terbesar di Perancis sebelum virus itu menyerang, dengan lebih dari empat juta orang mengunjungi negara itu setiap tahun. – Gambar AFP

PARIS, 1 Julai – Mereka kembali! Setelah menghilang dari Paris selama satu setengah tahun, pelancong Amerika telah kembali, sijil vaksinasi Covid di saku, sebagai sebahagian dari pembukaan semula sektor pelancongan negara itu.

Perancis, yang merupakan destinasi pelancongan teratas di dunia sebelum wabak koronavirus, mula menyambut orang Amerika pada 9 Jun.

“Ianya hebat! Kami sudah lama ingin kembali sejak tahun lalu, ”kata Padmini Pyapali, seorang jurutera dalam lawatan ke Yunani dan Perancis bersama lima rakannya, yang sedang minum di cafe terrasse di daerah Montmartre.

“Ini hanya budaya yang sibuk dan kami sangat merindukannya,” katanya.

Amerika Syarikat adalah sumber pelancongan bukan Eropah terbesar di Perancis sebelum virus itu menyerang, dengan lebih dari empat juta orang mengunjungi negara itu setiap tahun.

Orang Amerika juga merupakan antara yang paling banyak berbelanja, menjadikan mereka tempat yang sesuai untuk para peruncit dan pengusaha pelancongan di Paris, di mana bahasa Inggeris kembali bergema di kaki Menara Eiffel dan basilika Sacre-Coeur.

AS mempunyai penilaian “hijau” teratas di peta dunia Covid Perancis, yang bermaksud pengunjung hanya perlu menunjukkan bahawa mereka telah diberi vaksin sepenuhnya atau melakukan ujian PCR yang bersih.

Crystal McDaniel dari Dallas, bersama suaminya Brandon, membuat garis ketibaan ketika tiba di Menara Eiffel bersama dua anak perempuan mereka, yang datang dengan model miniatur Iron Lady.

Crystal menyatakan kegembiraan kerana dapat berkeliaran di Eropah lagi.

“Mahal mendapat ujian, tapi sangat berharga, hanya untuk keluar (dari AS),” katanya.

Cuaca buruk pada bulan Jun gagal meredam mood para pemulangan, yang buat masa ini mewakili sedikit, bukan banjir.

John Sivak, ejen hartanah dari Atlanta yang melakukan lawatan basikal selama empat jam ke Paris bersama isterinya Kristin, gembira apabila mendapati pelancong masih kurus di kota itu kurang dari sebulan setelah Perancis dibuka kembali kepada pelancong.

“Saya rasa kami adalah salah satu yang pertama datang dari AS dan sangat mengasyikkan!” katanya.

“Semua rakan kita di rumah cemburu, mereka melihat gambar di Facebook dan Instagram dan Snapchat,” tambahnya semasa berhenti di Flame of Liberty, replika api yang ditutupi daun emas dari Patung Liberty’s obor, di tebing sungai Seine.

Kristin juga tergamam.

“Ianya indah! Saya melihat mengapa orang menyebutnya sebagai kota cinta atau kota lampu, ”katanya.

“Kami pergi ke Menara Eiffel semalam dan semua lampu berkelip ketika matahari terbenam. Semua orang berada di rumput sambil minum anggur di selimut dan hanya bercakap dengan keluarga dan rakan mereka, jadi sangat santai. ” – Studio ETX

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *