Di Kota Baru, ibu tunggal mengibarkan bendera putih setelah tiga hari makan biskut | PressCliff

Di Kota Baru, ibu tunggal mengibarkan bendera putih setelah tiga hari makan biskut |  Surat Bahasa Melayu


Ibu tunggal Rohayah Che Samah menerima bantuan kewangan dan makanan dari Anggota Parlimen Pengkalan Chepa, Muhammad Abdul Munib Zakaria di Kota Baru, 30 Jun 2021. – Gambar Bernama

KOTA BARU, 30 Jun – Merasa tidak berdaya dan tertekan setelah tiga hari bertahan dengan biskut kerana kehabisan beras, seorang ibu tunggal mengibarkan bendera putih di depan rumahnya, menandakan bahawa dia memerlukan pertolongan dari orang lain di kawasan kejiranannya.

Rohayah Che Samah, 50, mengatakan bahawa dia melakukan itu kerana simpanannya hampir habis dan sebenarnya, dia kehabisan beras tiga hari lalu.

Rohayah yang tinggal bersama anak bongsunya, anak perempuannya, Amalina Kamaraddin, 14, berkata sejak itu, mereka makan biskut dan kek yang disumbangkan oleh jiran.

“Saya memasang bendera putih seperti yang diminta oleh adik perempuan saya setelah sering memberitahunya tentang masalah saya, supaya orang ramai datang menolong saya.

“Saya sebenarnya tidak tahu mengenai bendera putih (kempen) untuk meminta pertolongan. Alhamdulillah (puji bagi Tuhan) kerana setelah saya mengibarkan bendera putih, ada orang yang datang dengan bantuan, ”katanya ketika ditemui di rumahnya, di sini, hari ini.

Rohayah dan Amalina tinggal di rumah sewa seluas 300 kaki persegi di Kampung Pulau Kundor, Pengkalan Chepa, di sini.

Ibu kepada enam anak itu mengatakan bahawa dia mengalami masalah kewangan kerana dia hanya bergantung pada pendapatan kecilnya dari lukisan batik pada harga RM2 sehelai.

“Yang paling banyak saya peroleh dalam sehari adalah dengan mengecat tujuh helai batik dan dengan kawalan pergerakan (di bawah Pelan Pemulihan Ekonomi), tidak banyak kain yang akan dicat (dengan reka bentuk batik).

“Anak-anak saya yang lain yang berada di Kuala Lumpur tidak dapat menolong saya kerana mereka mempunyai pekerjaan biasa dan pendapatan mereka juga dipengaruhi oleh wabak Covid-19,” katanya.

Rohayah yang berasal dari Salor, Kota Baru mengatakan yang membuatnya lebih sukar untuk menerima bantuan kewangan dari pihak berkuasa adalah bahawa dia mempunyai dokumen perceraian rasmi.

Terdahulu, pegawai khas Anggota Parlimen Pengkalan Chepa, Muhammad Abdul Munib Zakaria, menyerahkan wang tunai dan bekalan makanan kepada Rohayah setelah gambar bendera putih yang terbang di depan rumahnya disiarkan di WhatsApp dan Facebook sejak pagi ini. – Bernama

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *