#benderaputih: Ahli Parlimen Bukit Mertajam membantu penjaja melunaskan hutang, membayar gerai baru dan bahan untuk membantunya mula segar | PressCliff

#benderaputih: Ahli Parlimen Bukit Mertajam membantu penjaja melunaskan hutang, membayar gerai baru dan bahan untuk membantunya mula segar |  Surat Bahasa Melayu


Sim (kanan) menghulurkan bantuan kepada Ah Soon yang tidak dapat mencari nafkah dan membayar hutang setelah penutupan ekonomi berulang kali. —Gambar dari Facebook / Steven Sim

PETALING JAYA, 30 Jun – Penguncian berulang semasa Covid-19 mendorong penjaja seperti Ah Soon ke tepi akibat dari mata pencarian yang musnah.

Penjual makanan itu bukan sahaja tidak dapat menjana pendapatan tetapi dia juga dibebani hutang setelah perniagaannya dilipat.

Dia tidak dapat membayar bil sewa rumah, motosikal, air dan elektrik di rumah dan warungnya sejak empat hingga lima bulan yang lalu.

Bahkan dia terpaksa menjual mesin basuh dan kipasnya untuk membeli makanan.

Sim membawa Ah Soon untuk membeli bahan-bahan untuk persiapan pembukaan gerainya yang baru petang ini.  —Gambar dari Facebook / Steven Sim
Sim membawa Ah Soon untuk membeli bahan untuk persiapan pembukaan gerainya yang baru petang ini. —Gambar dari Facebook / Steven Sim

Kisah menghancurkan penjaja itu diketengahkan oleh Ahli Parlimen Bukit Mertajam Steven Sim dalam catatan Facebook yang menyentuh hati.

Sim bertemu dengan penjaja itu setelah dia meletakkan bendera putih di luar kediamannya semalam untuk memberi isyarat kesusahan.

Gerakan #benderaputih, atau bendera putih, adalah inisiatif yang mulai menolong mereka yang sangat memerlukan makanan dan barang keperluan tanpa harus meminta pertolongan.

Ahli parlimen itu mengunjungi Ah Soon pagi ini, menggambarkan pemilik perniagaan kecil itu sebagai seseorang yang telah menyerah.

“Saya hanya mahu mencari nafkah. Saya boleh bekerja tetapi bagaimana saya akan bekerja dalam keadaan seperti ini, ”katanya kepada Sim.

Setelah mendengar penderitaan Ah Soon, Sim menawarkan untuk membayar hutangnya dan mendapatkan penjaja itu gerai baru, dengan mengatakan dia akan menanggung kosnya hingga akhir tahun.

“Selagi Ah Soon dapat memulai hidup baru dan terus berjuang,” tulis Sim.

“Kami bercakap selama lebih dari satu jam. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang ingin dia masukkan ke menu, matanya berbinar. ”

Sim kemudian membawa penjaja yang bersemangat ke pasar untuk membeli bahan-bahan dan mengumumkan bahawa gerai baru akan mula beroperasi hari ini.

Ah Soon juga mengatakan bahawa dia akan memasak makanan untuk Sim di gerai barunya malam ini.

“Dia tidak percaya, dia terus mengucapkan terima kasih.

“Saya membuatnya menjanjikan tiga perkara – untuk tidak menyerah, menolong orang lain ketika dia boleh dan memasak saya makan malam ini kerana saya ingin mencuba menu di gerainya yang baru,” tulis Sim.

Dia menambah bahawa gerakan bendera putih menunjukkan kesusahan yang dihadapi oleh rakyat Malaysia di tengah-tengah gangguan ekonomi.

Ah Soon menurunkan bendera putih di luar kediamannya setelah harapannya pulih berikutan kesusahan kewangan selama berbulan-bulan.  - Gambar dari Facebook / Steven Sim
Ah Soon menurunkan bendera putih di luar kediamannya setelah harapannya pulih berikutan kesusahan kewangan selama berbulan-bulan. – Gambar dari Facebook / Steven Sim

Sim menggesa rakyat Malaysia yang tidak dapat memenuhi permintaan untuk menghulurkan bantuan kepadanya.

“Saya akan berada di sana,” katanya.

“Hanya dalam beberapa jam Ah Soon kembali berdiri, dia bahkan menurunkan bendera putih di luar rumahnya.”

Dia mengakhiri jawatannya yang meminta rakyat Malaysia untuk tidak menyerah dan selalu ada harapan.

Posting tulus Sim mendapat 21,000 reaksi dan dikongsi hampir 7,000 kali.

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *