Azmin gagal menolak saman pengundi Gombak terhadapnya, kes akan diteruskan pada bulan Jun 2022 | PressCliff

Azmin gagal menolak saman pengundi Gombak terhadapnya, kes akan diteruskan pada bulan Jun 2022 |  Surat Bahasa Melayu


Pengundi Gombak pada 27 November tahun lalu mengajukan saman terhadap Menteri Kanan Datuk Seri Azmin Ali atas tuduhan menipu dan melanggar kewajipan fidusiari melalui ‘Sheraton Move’ yang menyebabkan pemerintah PH runtuh pada Februari tahun lalu. – Foto oleh Hari Anggara

KUALA LUMPUR 30 Jun – Mahkamah Tinggi hari ini menetapkan tarikh perbicaraan pada Jun 2022 untuk kes terhadap Menteri Kanan Datuk Seri Azmin Ali yang dimulakan oleh pengundi Gombak yang menuduhnya melanggar tugas fidusiari dan sumpah perlembagaan berikutan pembelotannya dari Pakatan Harapan (PH) dan PKR.

Ini setelah Hakim Mahkamah Tinggi Datuk Akhtar Tahir hari ini menolak permohonan Azmin untuk membatalkan saman oleh 10 pengundi yang telah dituduh oleh peguamnya sebagai tidak berperlembagaan dan tidak berasas.

Yohendra Nadarajan, yang mewakili 10 pengundi Gombak, memberitahu PressCliff setelah prosiding, yang berlangsung hampir, hakim Akhtar memutuskan bahawa kes itu harus didengar.

“Hakim telah menolak permohonan mencabut Azmin dan juga permohonan mencetuskan kami dengan kos yang menyebabkannya.

“Dia hanya mengatakan perkara ini harus diadili; bahawa ada perkara di sini dan ia harus dikendalikan dalam perbicaraan, ‚ÄĚkata Yohendra ketika menyampaikan keputusan hakim hari ini.

Katanya, Akhtar kemudian menetapkan 7 Jun hingga 10 Jun 2022 sebagai tarikh perbicaraan kes, dan tarikh seterusnya untuk pengurusan kes pada 7 April tahun depan.

Selain itu, Yohendra mengatakan permohonan berasingan oleh pengundi untuk membongkar sebahagian dari pernyataan pembelaan Azmin juga ditolak oleh Akhtar dengan alasan yang sama.

Pengundi diwakili oleh Yohendra dan Surendra Ananth, dan Nizamuddin Hamid mewakili Azmin.

Ini setelah pengundi Gombak mengadukan Azmin pada 27 November tahun lalu atas tuduhan menipu dan melanggar kewajipan fidusiari melalui “Sheraton Move” yang menyebabkan pemerintah PH runtuh pada Februari tahun lalu.

Tuntutan penggugat, berusia 36 hingga 64 tahun, termasuk perisytiharan bahawa Azmin, sebagai anggota parlimen Gombak, telah melanggar kewajipan fidusiarinya, menipu mereka semasa pemilihan di konstituen serta melanggar perwakilan yang dibuat kepada mereka dan dengan melanggar pernyataan ini , terdakwa telah melanggar hak perlembagaan, terutama prinsip demokrasi berparlimen dan demokrasi perwakilan, yang merupakan sebahagian dari struktur asas perlembagaan.

Mereka mengajukan pengisytiharan bahawa terdakwa telah melanggar tugas fidusiari dan kewajibannya, selain menipu mereka, dan dengan demikian menuntut ganti rugi, termasuk ganti rugi, kepentingan, biaya dan perintah lain yang dianggap sesuai oleh pengadilan.

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *