‘Tidak cukup sempurna’: Masalah gangguan makan yang semakin meningkat di China | PressCliff

'Tidak cukup sempurna': Masalah gangguan makan yang semakin meningkat di China |  Surat Bahasa Melayu


Foto ini diambil pada 14 Mei 2021 menunjukkan kempen kempen gangguan makan Zheng Qinwen (kiri) semasa penyampaian pameran anti memalukan badan, di Muzium Himalaya di Shanghai. – Gambar AFP

SHANGHAI, 29 Jun – Pada puncak gangguan makannya, Zhang Qinwen adalah berat badan seorang anak. Rambutnya rontok, dia tidak dapat berjalan dan dia hampir tidak dapat melihat.

“Saya tahu bahawa saya benar-benar tidak sihat, tetapi saya tidak berani pergi ke doktor,” kata pemain berusia 23 tahun itu, yang kini menjadi juru kempen terkemuka di China mengenai masalah ini, kepada AFP pada pameran penting di Shanghai.

Walaupun makanan yang tidak teratur dapat mempengaruhi siapa pun, kajian barat menunjukkan bahawa mereka paling banyak berlaku pada gadis remaja dan wanita muda, dan seringkali makanan yang dipengaruhi oleh masalah kesihatan mental yang lain.

“Saya hanya terpengaruh dengan internet dan mempunyai harga diri yang rendah ketika itu,” kata Zhang, yang beratnya hanya 28 kilogram (60 kilogram) sebelum akhirnya menjalani rawatan intensif.

“Saya fikir saya tidak cukup sempurna.”

Dia jauh dari kesendirian, tetapi walaupun beberapa hospital China memberi amaran mengenai kes-kes yang cepat meningkat, pengiktirafan di China terhad – seperti adanya rawatan.

Zhang, yang belajar di Britain, mengatakan sebagai perbandingan “di China, anda mungkin bercakap dengan banyak orang, termasuk kaunselor dan klinik bukan pakar, dan mungkin mereka tidak tahu apa penyakitnya dan bagaimana menolong kami”.

Pamerannya, yang diharapkan dapat menyinari penyakit itu, mempunyai lukisan menghantui seorang gadis sekolah yang menangis, paparan ubat-ubatan yang dibuang dan kata “KILL” diproyeksikan di dinding putih.

‘Fenomena asing’

Walaupun tidak ada statistik nasional, hospital di bandar-bandar besar China telah melaporkan peningkatan jumlah orang yang mencari rawatan.

Di Shanghai, sebuah klinik kesihatan mental mengatakan bahawa ia hanya merawat tiga kes gangguan makan pada tahun 2002 – tetapi melihat 591 orang yang dikenal pasti mempunyai masalah serupa pada tahun 2018.

Dua tahun lalu, China Youth Daily yang dikendalikan oleh kerajaan, menyebut sebuah hospital di Beijing, mengatakan bahawa dari tahun 2002 hingga 2012 jumlah pesakit ED meningkat dari sekitar 20 setiap tahun kepada lebih dari 180 orang.

Pada tahun 2011 hospital membuka wad pakar.

Peningkatan orang yang menyedari makanan mereka yang tidak teratur telah menyebabkan cadangan bahawa masalah ini adalah “fenomena asing” yang baru tiba di China baru-baru ini.

“Untuk generasi ibu bapa saya, ketika mereka masih muda, menjadi gemuk adalah cara untuk membuktikan bahawa anda berasal dari latar belakang keluarga yang baik,” kata pelajar berusia 21 tahun Xie Feitong di pameran Zhang.

Penyiar negeri CGTN juga mengaitkan gangguan makan dengan kekayaan negara yang semakin meningkat.

“Ketika masyarakat Cina mulai lebih fokus pada kesejahteraan diri dan taraf hidup yang lebih tinggi, lebih banyak wanita berbicara tentang perjuangan mereka dengan terobsesi terhadap penurunan berat badan dan imej badan yang sempurna,” katanya.

Seperti di negara lain, media sosial di China dapat berperanan dalam menyebarkan bentuk badan ideal.

Siaran viral dalam talian – selalunya berkaitan dengan cabaran yang menunjukkan betapa kurusnya seseorang – dapat mendorong malu dan buli, dan memanfaatkan keindahan dominan yang ideal dari kulit pucat dan badan yang kurus.

Di luar talian, piawaian kecantikan yang meluas bertahan: awal bulan ini sebuah galeri terpaksa menarik pameran foto yang memberi peringkat kepada daya tarikan wanita setelah mendapat bantahan.

Hati yang kuat

Pameran Zhang bertindak balas terhadap banyak stereotaip berbahaya, dengan peserta wanita mengambil bahagian dalam persembahan – perkahwinan parodi – untuk meraikan dan menerima tubuh mereka.

Kisahnya mengenai penurunan berat badan yang melampau, penyiksaan mental dan keengganan untuk meminta pertolongan digemari oleh beberapa wanita muda di rancangan itu.

Yang lain menggambarkan dibuli di sekolah kerana tidak cukup kurus, cukup putih atau cukup cantik.

Sebagian besar menolak anggapan bahawa gangguan makan adalah “baru” bagi China – walaupun semua setuju bahawa hanya dalam satu atau dua tahun terakhir isu ini telah diumumkan.

Xie percaya bahawa wanita Cina telah diperkuat oleh gerakan #MeToo global untuk mencabar idea tradisional mengenai apa yang membentuk kecantikan di China.

“Saya gelap dan gemuk – kebalikan dari kulit putih, muda dan kurus,” kata Xie, yang memerangi anoreksia dari usia 13 tahun dan dimasukkan ke hospital.

“Tetapi dalam proses pemulihan saya, saya merasakan bahawa warna kulit yang sihat, badan yang kuat dan jantung yang kuat adalah perkara yang paling penting di dunia ini.”

Zhang, jilbab pernikahan di kepalanya, menambahkan: “Kami selalu merasakan bahawa tubuh kami mengalami banyak kecacatan.

“Pada ‘perkahwinan’ ini, kami ingin mengatakan bahawa kami benar-benar jatuh cinta dengan diri kami sendiri.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *