Swiatek menukar Hsieh untuk membuat permulaan yang kuat di Wimbledon | PressCliff

Swiatek menukar Hsieh untuk membuat permulaan yang kuat di Wimbledon |  Surat Bahasa Melayu


Iga Swiatek dari Poland bertindak balas semasa perlawanan pusingan pertamanya menentang Hsieh Su-wei dari Taiwan di London pada 29 Jun 2021. – Pool via Reuters

LONDON, 29 Jun – Pemain nombor sembilan dunia, Iga Swiatek membuat permulaan yang meyakinkan dalam kempennya di Wimbledon semalam dengan kemenangan 6-4 6-4 ke atas Hsieh Su-wei dari Taiwan yang sukar untuk kemenangan seri pertama di Grand Slam.

Pemain Poland Swiatek, yang mengatasi Hsieh dalam perjalanan ke gelaran Terbuka Perancis tahun lalu, membuat permulaan yang kuat di Court One dengan jeda dalam permainan pembukaan tetapi membiarkan lawannya yang tidak ortodoks bertahan sebelum mengambil set pertama dalam servis.

Separuh daripada lapan kemenangan karier Hsieh menentang 10 pemain teratas telah datang di Grand Slams dan pemain berusia 35 tahun itu menunjukkan mengapa dia boleh menjadi lawan yang sukar untuk pemain terbaik ketika dia mundur setelah melepaskan servisnya di awal set kedua.

Dengan menggerakkan bola dan bermain permainannya dengan kepingan dua tangan tanda dagang dan tembakan jatuh, Hsieh tetap teguh sehingga 2-2 sebelum dia melakukan kesalahan berganda dan melakukan umpan panjang untuk memberikan pilihan ketujuh kepada Swiatek.

Swiatek kalah di pusingan pembukaan pada tahun 2019 tetapi tidak asing lagi dengan kejayaan di kelab All England, setelah memenangi gelaran gadis setahun sebelumnya, dan pemain berusia 20 tahun yang agresif itu menaikkan tahapnya untuk menutup kemenangan dengan ace .

“Kembali ke gelanggang yang sama dengan saya bermain sebagai junior, ia membawa banyak kenangan. Saya cukup teruja untuk bermain di sana, ”kata Swiatek kepada wartawan.

“Saya berasa seperti pelatih saya mempersiapkan saya dengan sangat baik. Kami menggunakan taktik terbaik untuk Hsieh. Saya mahu bermain hebat, sangat kuat, tidak membiarkannya menggunakan sentuhannya dan semua bola yang sukar dengan putaran pelik. “

Swiatek melepaskan empat ace dan meraih 79 peratus mata pada servis pertamanya.

“Pada dasarnya ini adalah pertandingan rumput biasa kerana saya menguasai servis saya,” kata Swiatek.

“Servisnya adalah perkara yang boleh saya gunakan ketika menghadapi masalah kerana ia sama seperti permukaan apa yang saya mainkan.”

Selanjutnya untuk Swiatek adalah finalis 2010 Vera Zvonareva atau Marie Bouzkova dari Republik Czech. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *