Categories: KehidupanNews

Soal adab: Pemohon pekerjaan grad segar Malaysia yang tidak sopan ditolak kerana kekasaran | PressCliff


Lulusan baru tempatan mendapat perhatian kerana semua alasan yang salah. – Gambar oleh Pexels.com

KUALA LUMPUR, 29 Jun – Seorang siswazah baru tempatan yang melamar pekerjaan dengan alasan yang salah kerana pertukaran yang tidak sopan dengan perekrut dari agensi pemasaran digital.

Tangkapan skrin yang dimuat naik oleh pengguna Facebook Hara Lee, saudari perekrut dengan Wolves Digital terkejut dengan cara graduan yang baru melamar pekerjaan.

Setelah pemohon menyatakan berminat dengan kedudukan pencipta kandungan kanan di agensi tersebut dan bertanya mengenai gaji dan waktu bekerja.

Perekrut meminta portfolio pemohon dan riwayat hidup, yang mana lulusan menawarkan untuk menunjukkan FYP atau Projek Tahun Akhir kerana tidak memiliki portfolio.

Ketika ditanya mengenai maksud FYP, pemohon bertanya apakah perekrut itu pergi ke universiti dan menegaskan perekrut itu menjawab soalan itu terlebih dahulu untuk mengetahui sama ada pekerjaan itu memenuhi jangkaan.

Perekrut menyatakan dirinya sebagai pengasas bersama syarikat itu, berharap pemohon mendapat keberuntungan mencari pekerjaan dan memintanya untuk mengusahakan perkembangan wataknya sekiranya dia ingin menyertai industri ini dengan pemohon hanya menjawab dengan ‘Kthx’ (okay terima kasih).

Tangkapan skrin perbualan antara pemohon dan pengasas bersama Wolves Digital, Samson Knight. – Gambar milik Facebook / Hara Lee

Bercakap dengan PressCliff, pengasas bersama Wolves Digital, Samson Knight mengatakan terdapat bendera merah yang melambai sejak awal perbualan dengan pemohon.

“Ketika saya pertama kali mendapat teks, saya sebenarnya tidak tahu marah atau tertawa kerana tidak ada pengenalan yang tepat, yang sudah mencerminkan orang seperti apa pemohon.

“Saya sebenarnya merancang untuk memberi peluang kepada pemohon untuk wawancara, namun setelah beberapa perbincangan, saya memutuskan untuk mengabaikannya kerana saya tidak melihat usaha yang nyata.”

Dia mengatakan bahawa walaupun tidak salah bagi pemohon untuk menanyakan mengenai gaji, waktu pertanyaannya harus berada di akhir wawancara dan bukannya memulainya.

Setelah merekrut untuk agensi pemasaran selama lebih dari dua tahun, dia mengatakan ini bukan kali pertama dia menemui calon seperti itu.

“Anehnya, ini adalah kali kedua saya mengalami wawancara seperti ini. Yang pertama sebenarnya adalah wawancara yang tepat di mana kami memintanya untuk masuk ke pejabat.

“Saya rasa ia seperti yang serupa di mana pemohon bertanya apa yang syarikat boleh tawarkan kepadanya dan bukannya apa yang dapat dia sumbangkan kepada syarikat itu.

“Kerana sebagai majikan, kami juga ingin mengetahui apa yang terbaik untuk pasukan dan watak apa yang paling sesuai dengan pasukan.”

Bercakap tentang kesalahan yang paling biasa dengan pemohon, Knight mengatakan bahawa kekurangan persiapan dan tidak memahami skop pekerjaan adalah perkara biasa selain daripada kurangnya kesopanan dan etika.

Walaupun pemohon adalah lulusan baru, Knight menolak pemikiran bahawa Gen-Z mempunyai masalah sikap dan tingkah laku.

“Saya suka ini sebenarnya masalah individu dan bukannya masalah generasi.

“Satu perkara yang menarik mengenai Wolves Digital ialah kebanyakan kakitangan kami adalah Gen Z.

“Saya dapat melihat bahawa Gen Z sebenarnya sangat berbakat, didorong dan juga sangat bersemangat.”

Posting Lee telah mendapat lebih dari 7,000 suka dan telah dikongsi lebih dari 14,000 kali di Facebook dengan pengguna yang mengulas bahawa pemohon tidak mempunyai adab.

.

Presscliff

Recent Posts

Bursa Malaysia berakhir lebih rendah, CI berada di atas tahap 1,500

Seorang pelabur memantau harga saham di galeri ibu pejabat RHB Investment Bank Bhd di Kuala…

9 months ago

Malaysia tetap berada di landasan yang betul untuk pemulihan ekonomi selanjutnya, kata Miti | PressCliff

Pemandangan langit kota Kuala Lumpur semasa perintah kawalan pergerakan (MCO 3.0) di Kuala Lumpur 1…

9 months ago

Pengunjung Taman Buckingham Palace menggambarkannya sebagai ‘mesin membuat wang’

Pelawat Buckingham Palace Gardens telah mengunjungi TripAdvisor dengan ulasan buruk mengenai lawatan mereka. - Gambar…

9 months ago

Tuan tanah AS memenangi pujian media sosial kerana berkongsi keuntungan dari penjualan rumahnya dengan bekas penyewa

Seorang lelaki di Massachusetts, AS menerima harga AS $ 2,500 dari bekas tuan tanahnya dan…

9 months ago

Pasangan Britain memutuskan untuk berkongsi kemenangan loteri RM72.86 juta, 11 tahun selepas memenangkannya | PressCliff

Nigel dan Sharon memutuskan untuk berkongsi kemenangan lotere dengan rakan dan saudara, 11 tahun setelah…

9 months ago