Seorang lelaki yang membunuh lima di bilik berita AS menghadapi perbicaraan | PressCliff

Seorang lelaki yang membunuh lima di bilik berita AS menghadapi perbicaraan |  Surat Bahasa Melayu


Dalam gambar ini, foto yang diperoleh dari Polis Anne Arundel pada 29 Jun 2018 menunjukkan Jarrod Ramos, penembak surat khabar Capital Gazette yang disyaki. – Penyerahan oleh Polis Anne Arundel melalui AFP

WASHINGTON, 30 Jun – Seorang lelaki bersenjata yang menembak mati lima orang di pejabat sebuah akhbar Maryland muncul semalam di hadapan juri yang harus memutuskan sama ada dia menghabiskan sisa hidupnya di penjara atau sebuah hospital jiwa.

Bersenjatakan senapang, Jarrod Ramos menerobos masuk ke ruang berita Warta Modal di Annapolis, satu jam di luar ibu kota Washington, pada 28 Jun 2018, di mana dia membunuh empat wartawan dan seorang pembantu penjualan sebelum ditangkap.

Itu adalah salah satu serangan terburuk di sebuah media di Amerika Syarikat, dan mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negara.

Didakwa dengan pembunuhan, Ramos, yang kini berusia 41 tahun, mengaku bersalah tetapi mengatakan bahawa dia tidak siuman pada masa serangan itu dan tidak bertanggungjawab secara jenayah. Dia sekarang harus meyakinkan juri bahawa penilaiannya terganggu oleh masalah mental.

Pada pembukaan prosiding semalam, peguamnya mengatakan bahawa dia menderita, antara lain, gangguan spektrum autisme dan gangguan kompulsif dan khayalan.

“Sangat menggembirakan kerana Ramos tidak percaya apa yang dia lakukan itu salah,” kata Katy O’Donnell, yang dipetik oleh saluran tempatan WBAL-TV.

Dia mengaku telah menghabiskan dua tahun untuk mempersiapkan serangannya, telah mengejar sasarannya dan bahkan mengambil keanggotaan kelab catur dengan harapan dapat dikurung selama bertahun-tahun setelahnya.

Ramos mempunyai hubungan bermasalah dengan Warta Modal setelah berjaya menyerangnya kerana memfitnah dan mengancamnya beberapa kali dalam talian.

Dia marah pada makalah untuk sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 2011 berjudul “Jarrod ingin menjadi teman anda,” di mana surat kabar itu menceritakan penderitaan seorang wanita muda yang dia melecehkan di internet, dan yang membuatnya 90 hari digantung hukuman penjara.

Percubaan ditetapkan 10 hari terakhir. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *