Sabah menubuhkan jawatankuasa untuk menjadikan Sandakan sebagai bandar kedua, kata wakil CM | PressCliff

Telur penyu apa?  Mereka adalah telur ayam deshel yang telah diubati, kata Bung Moktar |  Surat Bahasa Melayu


Timbalan Ketua Menteri Datuk Seri Bung Moktar Radin berkata, jawatankuasa itu akan membantu kerajaan negeri merancang dan melaksanakan program pembangunan yang lebih sistematik dan progresif di Sandakan. – Gambar oleh Ahmad Zamsahuri

SANDAKAN, 29 Jun – Kerajaan Sabah akan menubuhkan Jawatankuasa Pembangunan Ekonomi dan Pelaburan Sandakan (JPEPS) untuk merealisasikan matlamat menjadikan Sandakan sebagai bandar kedua di Sabah, setelah Kota Kinabalu.

Timbalan Ketua Menteri Datuk Seri Bung Moktar Radin berkata, jawatankuasa itu akan membantu kerajaan negeri merancang dan melaksanakan program pembangunan yang lebih sistematik dan progresif di Sandakan.

“Perkembangan ini akan terus didorong oleh kelompok ekonomi utama, seperti pelancongan, industri, agribisnis dan pembangunan modal insan.

“Jawatankuasa ini akan mengumpulkan maklumat dan membantu kerajaan negeri dalam merencanakan pembangunan dan pelaburan ekonomi daerah sesuai dengan usaha menjadikan Sandakan sebagai kota dan mencapai objektif arahan pemerintah negeri yang bertemakan ‘Sabah Maju Jaya’,” katanya dalam satu kenyataan hari ini .

Bung Moktar, yang juga menteri pekerjaan negeri, mengatakan antara fungsi komite lain adalah untuk mengesyorkan kepada pemerintah negeri semua proyek pembangunan yang berpotensi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan peluang pelaburan untuk dimasukkan ke dalam perencanaan pembangunan ekonomi Sandakan.

“Sandakan memiliki banyak potensi untuk dikembangkan, termasuk keanekaragaman hayati yang cukup menarik untuk sektor pelancongan, perindustrian dan lain-lain, selain menyediakan sistem jaringan jalan raya yang baik serta bekalan air dan elektrik untuk menarik pelancong dan pelabur,” katanya.

Katanya, jawatankuasa itu juga akan bertanggungjawab untuk menyokong dan memasarkan pembangunan Sandakan sebagai lokasi perdagangan dan pelaburan yang menarik, selain juga meningkatkan daerah-daerah tetangga seperti Beluran, Kinabatangan dan Tongod.

Menurutnya, penempatan semula ibukota Indonesia dari Jakarta ke Kalimantan akan menyaksikan lebih banyak pembangunan dilaksanakan di Kalimantan, yang tentunya akan memberi kesan positif, terutama dari segi pertumbuhan ekonomi di Sabah, khususnya Sandakan.

“Oleh itu, kami yang berdekatan pasti akan dapat membantu dalam menyediakan pelbagai keperluan, antaranya bekalan elektrik. Pada masa yang sama, kita dapat menyiapkan sesuatu yang akan menarik mereka ke Sandakan dan ini tentunya memberikan pulangan ekonomi kepada rakyat, ”katanya. – Bernama

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *