Morata menang penebusan dan tempat Sepanyol di suku Euro 2020 | PressCliff

Morata menang penebusan dan tempat Sepanyol di suku Euro 2020 |  Surat Bahasa Melayu


Penyerang Sepanyol, Alvaro Morata meraikan gol keempat pasukannya semasa perlawanan bola sepak pusingan 16 Uefa Euro 2020 antara Croatia dan Sepanyol di Stadium Parken di Copenhagen 28 Jun 2021. – Gambar AFP

COPENHAGEN, 29 Jun – Alvaro Morata memperoleh penebusan dengan peranan penting dalam perjalanan dramatik Sepanyol ke suku akhir Euro 2020 setelah menghadapi masa sukar dengan pasukan kebangsaan yang menyebabkan peminat menganiaya dia dan keluarganya dengan penyalahgunaan.

Penyerang Juventus, Morata menjaringkan gol kemenangan pada minit ke-100 dari perlawanan epik di Stadium Parken di Copenhagen untuk meletakkan Sepanyol 4-3 di depan setelah La Roja meledak gol dua gol dalam tujuh minit terakhir waktu normal.

Morata menenangkan kegembiraan Sepanyol dengan ketenangan yang tidak dia miliki dalam kejohanan hingga saat itu, merembeskan hantaran lintang Dani Olmo dengan kaki kanannya sebelum melakukan rembatan dengan kaki kiri yang tidak dapat dilihat oleh penjaga gol Croatia, Dominik Livakovic, apalagi menyelamatkan.

Mikel Oyarzabal memastikan kemenangan yang diharapkan oleh prestasi Sepanyol tiga minit kemudian tetapi Morata lah yang melatih Luis Enrique untuk mendapat pujian selepas perlawanan.

“Saya telah mengatakan ini selama berbulan-bulan, kami tidak bergantung pada pemain tunggal untuk menjaringkan gol,” kata Luis Enrique kepada wartawan setelah pertandingan.

“Saya rasa tidak ada satu pelatih di dunia yang tidak akan mengagumi atau memuji pemain seperti Alvaro Morata.”

Morata mengangkat penumbuknya kepada penyokong Sepanyol yang berkumpul di sudut selatan Parken dan disambut dengan tepukan gemuruh, sangat bertentangan dengan penyalahgunaan yang dia terima setelah seri 1-1 pasukannya dengan Poland yang dia katakan telah menahannya selama sembilan jam pada waktu malam.

Jurulatih Sepanyol, Luis Enrique, yang mengatakan pada hari Ahad bahawa polis harus menyiasat penyalahgunaan itu, penuh dengan pujian atas kualiti penyerang tengah itu.

“Dia mampu memberi anda kelebihan, dia dapat bertahan seolah-olah dia adalah bek tengah, dia menguasai udara, dia menjaringkan gol dan dia kuat secara fizikal,” katanya.

“Kita harus bersyukur kerana dia orang Sepanyol dan kita mempunyai Alvaro dalam pasukan kita.”

Sepanyol kini akan berdepan Switzerland dalam lapan terakhir di Saint Petersburg setelah kejutan Perancis terkena penalti, memberikan Sepanyol jalan yang lebih teorinya lebih mudah ke final.

Namun mereka harus mengurangkan kesalahan konyol jika mereka melepasi pemain Switzerland itu, yang menunjukkan kemarin bahawa mereka mampu seperti Croatia dalam menghukum rasa puas. Dan jika mereka melepasi Kroasia, Sepanyol tidak akan mempunyai kesalahan untuk menentang Itali atau Belgium yang akan menanti mereka di separuh akhir.

Sepanyol tidak hanya membiarkan kelebihan 3-1 tergelincir setelah mendominasi pada waktu normal, mereka juga memberikan hadiah utama kepada Croatia di pertengahan babak pertama berkat gol pelik yang akhirnya dikreditkan kepada Pedri.

Hantaran belakang pemain berusia 18 tahun itu melambung ke kaki Unai Simon dan masuk ke jaringnya sendiri kerana penjaga gol gagal mengawal bola.

Namun Luis Enrique enggan memikirkan kesalahan oleh Simon, yang juga melakukan beberapa penyelamatan.

“Satu-satunya kesalahan yang kami buat dalam permainan ini adalah 10 menit terakhir permainan, ketika kami menang 3-1,” tegas pelatih.

“Kita seharusnya terus bermain seperti sebelumnya dan tidak memutuskan untuk bermain bola panjang dan bermain permainan bertahan kerana itu bukan cara saya ingin bermain.

“Tetapi saya gembira kami mendapat peluang kedua dan dapat menang, dan kami bermain di akhir permainan dengan cara yang kami perlukan, iaitu bermain dan bertahan dengan bola.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *