Lloris ‘sakit’ setelah Perancis tersingkir dari Euro 2020 | PressCliff

Lloris 'sakit' setelah Perancis tersingkir dari Euro 2020 |  Surat Bahasa Melayu


Hugo Lloris dari Perancis kelihatan kecewa selepas perlawanan menentang Switzerland 29 Jun 2021. – Pool via Reuters / Marko Djurica

BUCHAREST, 29 Jun – Kapten Perancis, Hugo Lloris mengakui juara dunia itu dihukum kerana gagal mempertahankan kedudukan dengan dua gol ketika mereka tewas 5-4 menerusi penalti kepada Switzerland pada 16 terakhir pada Euro 2020.

Pasukan Didier Deschamps ketinggalan di Bucharest hari ini tetapi Karim Benzema menjaringkan dua gol sebelum Paul Pogba menambah gol ketiga untuk meninggalkan Perancis yang nampaknya sudah dalam perjalanan ke suku akhir.

Switzerland kembali membalas ketika Haris Seferovic menjaringkan gol kedua permainannya sebelum Mario Gavranovic menyamakan kedudukan untuk 3-3 untuk memaksa masa tambahan, dengan Kylian Mbappe kehilangan satu-satunya penalti dalam penentuan.

“Ini menyakitkan, lebih-lebih lagi selepas penentuan penalti di mana ia menjadi undian,” kata Lloris.

“Satu-satunya penyesalan yang dapat kita miliki adalah pada 3-1, kita perlu menguruskan perlawanan dengan lebih baik. Kami dapat menutupnya dalam beberapa tahun kebelakangan ini. “

“Pemain Switzerland itu kembali melakukannya pada kedudukan 3-2 dan gol pada minit terakhir waktu biasa benar-benar menyakitkan kami,” tambahnya.

“Sebagai Perancis dan juara dunia, yang tersingkir dalam 16 terakhir bukanlah keputusan yang baik. Semua orang mengharapkan lebih banyak, bermula dengan kami. “

Perancis tidak pernah kalah dalam pertandingan yang kompetitif sejak perlawanan kelayakan menentang Turki pada bulan Jun 2019, tetapi berada di kedudukan yang kalah dalam penentuan pertama sejak final Piala Dunia 2006 menentang Itali.

“Kami memerlukan masa untuk mengatasi kekecewaan ini,” kata Lloris.

“Pada babak kedua kami kembali dan memutarkan permainan. Dua gol pada suku akhir terakhir benar-benar menyakitkan hati kami.

“Kami melalui semua emosi. Itulah bahagian permainan, itu bola sepak. Kerana itulah kami menyukainya. Apabila tidak berjalan seperti itu, ia menyakitkan. ” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *