Keluarga Singapura yang penyayang mengadopsi anjing yang diserang barah, memberikannya kasih sayang dan perawatan pada hari-hari terakhir kehidupan | PressCliff

Keluarga Singapura yang penyayang mengadopsi anjing yang diserang barah, memberikannya kasih sayang dan perawatan pada hari-hari terakhir kehidupan |  Surat Bahasa Melayu


Keluarga dengan dua anak kecil menggunakan Shortbread untuk memberikannya perawatan paliatif terbaik. – Gambar melalui Instagram / SPCA Singapura

PETALING JAYA, 29 Jun – Roti pintas anjing itu mempunyai banyak benjolan barah dan hanya satu atau dua tahun untuk hidup tetapi kesihatannya yang gagal tidak menghentikan keluarga Singapura yang penyayang dari rumahnya yang terakhir.

Awalnya diambil oleh Persatuan Pencegahan Kekejaman terhadap Haiwan Singapura (SPCA) pada bulan Ogos yang lalu, sebuah keluarga dengan dua anak kecil mengadopsi anjing yang menderita barah untuk memberinya perawatan paliatif terbaik.

SCPA Singapura baru-baru ini menggunakan Instagram untuk berkongsi kisah Shortbread dan keluarga baik yang menjaganya sehingga menghembuskan nafas terakhirnya.

Anjing itu dimanjakan dengan berjalan-jalan dan makanan berkhasiat dan dihujani dengan mainan, bantal dan selimut.

Walaupun kesihatannya lemah, Shortbread tetap aktif dan menikmati makan dan minum di bawah jagaan keluarga yang memberikan anjing itu “banyak cinta”.

“Sekalipun tidak ada penawar untuk penyakitnya, dia menjalani akhir hidupnya yang dibebaskan dari kesakitan dan tekanan, yang terkandung dalam kehangatan dan perawatan,” tulis SPCA Singapura.

Organisasi bukan untung juga berkongsi nota perpisahan menyentuh yang ditulis oleh ahli keluarganya yang masih bersekolah rendah.

Gadis itu memperincikan bagaimana dia menginginkan keturunan lain tetapi keluarganya memutuskan tentang Shortbread setelah mengetahui anjing itu menghidap barah.

Roti pintas dicuci dengan penuh kasih sebelum dia meninggal.  - Gambar melalui Instagram / SPCA Singapura
Roti pintas dicuci dengan penuh kasih sebelum dia meninggal. – Gambar melalui Instagram / SPCA Singapura

Dalam catatannya, dia memberikan perincian berwarna-warni mengenai keperibadian Shortbread dari memakan beberapa butang alat kawalan jauh televisyen dan harus mendapatkan sinar-X setelah memakan bar protein.

Keluarga mengadakan upacara pengebumian anjing yang sederhana tetapi bermakna ketika dia mati.

Roti pendek ditutup dengan selimut dan bunga segar, dikelilingi oleh makanan seperti biskut anjing dan jerky serta beberapa mainan.

“Dengan semua yang telah terjadi, keluarganya hanya melihat roti pendek sebagai berkat, karena dia mengajar mereka pengalaman tak ternilai dalam memelihara binatang,” kata SPCA Singapura.

Keluarga berharap agar pencinta haiwan lain membuka hati mereka kepada haiwan yang memerlukan perawatan kritikal kerana mereka “sangat suka memberi walaupun keadaan mereka”.

SPCA Singapura mempunyai program Foster Care untuk haiwan yang memerlukan perawatan kritikal tetapi anak angkat mestilah berumur 10 tahun ke atas dan mempunyai banyak masa dan dedikasi untuk bersama haiwan tersebut sepanjang hari.

Ahli keluarga muda Shortbread menulis surat perpisahan yang tulus.  - Gambar melalui Instagram / SPCA Singapura
Ahli keluarga muda Shortbread menulis surat perpisahan yang tulus. – Gambar melalui Instagram / SPCA Singapura

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *