Keluarga menceritakan pelarian sempit dari keruntuhan kondominium Florida | PressCliff

Keluarga menceritakan pelarian sempit dari keruntuhan kondominium Florida |  Surat Bahasa Melayu


Anggota pasukan Pencarian dan Penyelamat Bandar Selatan Florida mencari kemungkinan mangsa yang terselamat di bangunan kondominium Champlain Towers South 12 tingkat yang runtuh pada 26 Jun 2021 di Surfside, Florida. – Getty Images melalui AFP

SURFSIDE, 30 Jun – Pada awal pagi hari Khamis, Janette Aguero bangun dengan permulaan – dia mendengar suara gemuruh. Separuh dari blok apartmennya baru saja runtuh dalam salah satu malapetaka bandar terburuk dalam sejarah AS.

“Itu seperti gempa bumi,” kata Aguero, 46, kepada AFP.

“Kami, suami dan saya, sedang tidur, dan kami terbangun oleh gegaran bangunan – dengan sangat ganas, agresif.”

Melalui tingkapnya, yang dapat dilihatnya hanyalah awan debu yang tebal.

Aguero, suaminya Albert dan dua anak mereka berada di bandar untuk percutian selama seminggu, tinggal di tempat mertuanya di tingkat 11 kompleks kondominium Champlain Towers South yang terletak di tepi pantai.

Surfside adalah sebuah bandar 6.000 berhampiran Miami Beach yang terkenal dengan pantai pasir putih yang memikat pelancong dan pesara yang baik. Ia juga mempunyai komuniti Yahudi yang cukup besar.

Champlain Towers South adalah struktur konkrit 12 tingkat yang dibina pada tahun 1981, dengan 136 unit yang digunakan oleh pemiliknya atau disewakan.

Unit-unit yang menghadap ke laut adalah unit yang tiba-tiba melarikan diri dari sisa bangunan kerana alasan masih belum dapat ditentukan.

Agueros bernasib baik – apartmen mereka menghadap ke jalan, jauh dari lautan.

Albert Aguero berteriak kepada anggota kecemasan, yang telah tiba di tempat kejadian dalam kira-kira 10 minit, dan bertanya apakah keluarga harus berusaha melarikan diri.

“Ya – jika kamu dapat keluar, keluar!” dia diberitahu.

‘Begitu banyak emosi’

Anak lelaki Agueros, Justin Willis, 22 tahun, berkata ketika keluarganya keluar dari pangsapuri, mereka mula memahami betapa teruknya bencana itu.

“Kami melihat ke kiri kami, pintu-pintu unit ditutup. Separuh lorong – anda boleh mula melihat ke luar menuju ke pantai,” katanya.

Tangga itu masih ada tetapi “hancur, setiap langkah lain patah atau hilang,” tambah Willis, yang bermain di pasukan besbol di University of Connecticut.

Keturunan yang mengerikan ke tingkat 11 di bawah kelihatan tidak berkesudahan.

“Anda tidak berfikir jatuh ke kanan. Saya hanya melihat kaki saya dan terus berjalan, ”kata Willis.

Berperanan dalam mod bertahan hidup, keluarga Aguero mencapai tingkat garaj bangunan, menemui rehat di semua puing-puing dan berlari ke pantai, di mana Janette Aguero, akhirnya merasa selamat, hancur dan terisak.

“Terdapat begitu banyak emosi,” katanya.

Sebab harapan

Ketika Agueros menghitung keberkatan mereka, pasukan bomba menggunakan tangga untuk mengeluarkan penduduk lain dari balkoni mereka.

Dan pencarian yang sukar dilakukan bagi mangsa yang selamat bermula.

Selama beberapa waktu, seorang remaja ditarik hidup-hidup dari runtuhan. Dan tol pertama diberikan: satu orang disahkan meninggal dunia dan 99 orang tidak dijelaskan.

Setelah subuh pada hari Khamis, sebuah pusat komuniti Surfside yang terletak beberapa blok jauhnya diubah menjadi tempat pertemuan saudara-mara mereka yang hilang. Orang yang selamat seperti Agueros pergi ke sana untuk mendapatkan maklumat mengenai tempat mereka boleh tinggal.

Sukarelawan muncul dengan makanan, air dan tempat tidur. Peralatan kebersihan diri telah dibagikan, dan saudara-mara memberitahu pihak berkuasa mengenai mereka yang mungkin berada di dalam bangunan ketika runtuh.

Bettina Obias, yang tanpa kata-kata dari ibu saudara dan pamannya, memberikan contoh DNA kepada pihak berkuasa.

“Mereka memerlukannya untuk mengesahkan. Mereka ingin tahu mayat siapa keluarganya, ”katanya kepada AFP.

Operasi penyelamat terhalang oleh ribut dan oleh api yang membakar bawah tanah, akhirnya padam pada hari Sabtu.

Angka kematian perlahan-lahan meningkat – empat disahkan meninggal pada hari Jumaat, dan 11 pada tengah hari Selasa.

Tetapi harapan untuk mencari mangsa yang masih hidup di puing-puing itu semakin berkurang seiring dengan berlalunya hari, walaupun mesin berat menggerutu dengan kerja mengangkat timbunan konkrit dan hampir 300 pemadam kebakaran, beberapa dengan anjing penghidu, mencari tanda-tanda kehidupan.

Soalan

Pada hujung minggu, pertanyaan dengan cepat muncul mengenai integriti struktur bangunan, yang sedang dalam proses pembinaan untuk mendapatkan pensijilan keselamatan.

Kajian dari tahun 2020 menyimpulkan bahawa bangunan itu mengalami sedikit penurunan pada tahun 1990-an. Tetapi pengarang kajian itu mengatakan kepada CNN bahawa dia tidak tahu apakah runtuhan bangunan itu dapat diramalkan.

Laporan Oktober 2018 yang dikeluarkan oleh pegawai kota mengungkapkan ketakutan akan “kerosakan struktur besar” di kompleks tersebut, dari papak konkrit di bawah geladak kolam hingga tiang dan balok di garaj parkir.

Dan Jean Wodnicki, ketua persatuan kondo, menyifatkan “mempercepat” kerosakan bangunan sejak itu, dalam surat kepada penduduk pada bulan April.

Janette Aguero memberitahu AFP bahawa garaj “selalu kelihatan seperti kumuh.”

“Ini tidak dalam kondisi terbaik tetapi Anda tidak memikirkannya lagi. OK, ada retakan, cat yang pecah, banjir sepanjang masa, ”katanya.

Presiden Joe Biden akan mengunjungi lokasi tragedi pada hari Khamis. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *