IMF meluluskan pinjaman AS $ 2.5b, perjanjian pelepasan hutang untuk Sudan | PressCliff

IMF meluluskan pinjaman AS $ 2.5b, perjanjian pelepasan hutang untuk Sudan |  Surat Bahasa Melayu


Pengumuman itu dibuat setelah Dana Kewangan Antarabangsa memuktamadkan perjanjian dengan 101 negara penderma yang memungkinkan Sudan melunaskan tunggakan kira-kira AS $ 1.4 bilion kepada pemberi pinjaman yang berpusat di Washington – rintangan utama untuk membenarkan akses kepada bantuan baru. – Gambar Reuters

WASHINGTON, 30 Jun – IMF semalam meluluskan pinjaman AS $ 2.5 bilion (RM10.3 bilion) untuk Sudan, dan dengan Bank Dunia memeterai perjanjian penting yang membuka pelepasan hutang hampir AS $ 50 bilion untuk negara Afrika yang miskin itu.

Pengumuman itu dibuat setelah Dana Kewangan Antarabangsa memuktamadkan perjanjian dengan 101 negara penderma yang memungkinkan Sudan melunaskan tunggakan kira-kira AS $ 1.4 bilion kepada pemberi pinjaman yang berpusat di Washington – rintangan utama untuk membenarkan akses kepada bantuan baru.

“Kami mengucapkan tahniah kepada pemerintah Sudan dan rakyat atas kerja keras dan kemajuan mereka yang terpuji menuju tonggak yang luar biasa ini,” kata ketua IMF Kristalina Georgieva dan Presiden Bank Dunia David Malpass dalam satu pernyataan bersama.

Pembayaran tunggakan adalah “titik keputusan” yang membolehkan akses kepada pelepasan hutang di bawah inisiatif Negara-negara Miskin Berutang (HIPC) yang menurut para pegawai akan meliputi AS $ 50 bilion atau sekitar 90 peratus hutang asing negara.

Sudan akan segera menerima AS $ 1.4 bilion di bawah program pinjaman IMF 39 bulan.

Perjanjian ‘bersejarah’

Washington menyambut baik pengumuman bahawa Sudan kini layak menerima pelepasan hutang dari institusi pinjaman antarabangsa.

“Ini adalah detik bersejarah bagi Sudan dan rakyatnya,” kata Setiausaha Perbendaharaan AS Janet Yellen dalam satu kenyataan.

“Langkah-langkah ini akan membuka pembiayaan yang sangat diperlukan dan akan membantu membangun asas untuk pengurangan kemiskinan, pembangunan inklusif, dan pertumbuhan ekonomi.”

Yellen juga memuji usaha pemerintah sivil Sudan untuk menstabilkan ekonomi.

Bantuan baru itu datang di tengah hubungan antara Amerika Syarikat dan Sudan berikutan penggulingan orang kuat Omar al-Bashir, yang digulingkan di tengah tunjuk perasaan jalanan pada bulan April 2019 setelah tiga dekad pemerintahan besi yang ditandai dengan kesulitan ekonomi, konflik dalaman yang mendalam, dan menggigit sekatan antarabangsa yang mengurangkan pelaburan.

Dalam dua tahun terakhir, Perdana Menteri Abdalla Hamdok, seorang pakar ekonomi PBB yang berpengalaman, telah mendorong untuk membangun kembali ekonomi yang lumpuh dan mengakhiri pengasingan antarabangsa Sudan.

Washington pada bulan Disember mengeluarkan Sudan dari senarai hitam penaja negara keganasannya, yang menyekat rintangan besar pelaburan asing.

Presiden Joe Biden terus mencairkan hubungan sejak menjabat pada bulan Januari, dan pemerintahannya telah mengambil peran utama dalam mendorong pemerintah lain untuk bergabung dalam upaya memberikan pelepasan hutang.

Perbendaharaan AS pada bulan Mac mengumumkan pembiayaan jambatan AS $ 1.15 bilion untuk membantu menyelesaikan tunggakan Sudan di Bank Dunia, setelah pemerintah Khartoum yang disokong oleh orang awam mengumumkan serangkaian pembaharuan.

Perbendaharaan mengatakan Amerika Syarikat juga berkomitmen untuk menyumbang hingga $ 120 juta sumber dana untuk membiayai pelepasan hutang IMF untuk Sudan di bawah fasa pertama HIPC.

Pembaharuan berterusan

Sudan adalah negara terakhir yang melunaskan tunggakan dengan IMF, yang kini tidak menghadapi tunggakan pembayaran dari anggotanya untuk pertama kalinya sejak awal 1974.

Georgieva memuji “komitmen dasar yang kuat” pemerintah yang telah menopang keuangan publik “sambil menyalurkan bantuan kepada yang paling rentan.”

Tetapi dia mengatakan, “komitmen reformasi yang berterusan akan sangat penting untuk mencapai tujuan program, serta untuk mengurangi kemiskinan dan menjamin pertumbuhan yang lebih tinggi dan inklusif.”

Pemerintah beralih ke nilai tukar berdasarkan pasar dan menghapus subsidi bahan bakar dalam usahanya untuk mendapatkan perjanjian dengan pemberi pinjaman krisis.

Dalam wawancara dengan AFP bulan lalu, Hamdok mengatakan langkah yang tidak disukai sangat diperlukan untuk mendapatkan pelepasan hutang dan pemerintah meminta para pelabur asing untuk “mencari peluang untuk melabur di Sudan.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *