Ia akan tiba di Rome – Southgate menginginkan emosi untuk mengikat saingan suku akhir | PressCliff

Ia akan tiba di Rome - Southgate menginginkan emosi untuk mengikat saingan suku akhir |  Surat Bahasa Melayu


Gareth Southgate dari England meraikan penghujung perlawanan menentang Jerman pada 30 Jun 2021. – Pool via Reuters / Frank Augstein

LONDON, 30 Jun – England berada pada saat yang berbahaya, jurulatih Gareth Southgate memberi amaran hari ini ketika dia mengingatkan agar berhati-hati untuk menjadi terlalu bersemangat setelah menang 2-0 ke atas Jerman pada 16 terakhir Euro 2020 di Wembley.

Gol dari Raheem Sterling dan Harry Kane memberikan kemenangan 2-0 kepada England yang merupakan kemenangan pertama mereka ke atas Jerman dalam pertandingan kalah mati sejak final Piala Dunia 1966, peristiwa yang memulakan setengah abad persaingan bola sepak antara kedua negara.

Walaupun 43,000 orang kuat di Wembley mencipta suasana memekakkan telinga ketika England berada di depan, Southgate menyedari bahaya tersesat dalam persaingan menjelang perlawanan suku akhir di Rom pada hari Sabtu.

“Itu sebenarnya tidak memerlukan saya untuk mengatakannya tetapi ketika kami masuk ke bilik persalinan, kami sudah bercakap tentang hari Sabtu kerana hari ini persembahan yang luar biasa tetapi secara emosional dan fizikal dengan kos,” kata Southgate pada sidang akhbar.

“Kita harus pulih dengan baik, dan (pastikan) secara mental kita berada di tempat yang tepat. Ini adalah saat yang berbahaya bagi kita. Kita akan mendapat kehangatan kejayaan … dan kita tahu ia akan menjadi cabaran besar mulai sekarang.

“Para pemain tahu itu. Kaki mereka berada di atas tanah, mereka merasa yakin dengan cara mereka bermain. Tetapi, tentu saja, kami datang ke sini dengan niat dan kami belum mencapainya. “

Kemenangan England datang setelah Southgate kembali ke pertahanan tengah tiga pemain, formasi yang dia gunakan ketika pasukannya mara ke separuh akhir Piala Dunia 2018 di Rusia.

Kemenangan itu juga bermaksud bahawa England telah mencapai empat terakhir dan kemudian sekurang-kurangnya lapan terakhir dalam kejohanan berturut-turut untuk pertama kalinya sejak tahun 1970.

“Pemain ini terus menulis sejarah dan mereka mendapat peluang sekali lagi – kami hanya pernah ke satu separuh akhir Kejuaraan Eropah,” kata Southgate.

“Mereka berpeluang melakukan sesuatu yang sangat istimewa dan kita harus memastikan kita mempunyai peluang yang sangat baik untuk melakukan itu.”

Satu penampilan separuh akhir sebelumnya adalah ingatan yang menyakitkan bagi Southgate, walaupun dia tidak terlalu banyak memanfaatkannya, memandangkan dia ketinggalan penalti penting ketika menentang Jerman di Wembley yang lama ketika tewas di separuh akhir Euro ’96.

“Saya tidak dapat mengubah fakta bahawa lelaki yang saya mainkan pada tahun ’96 tidak dapat bermain di final dan itu akan selalu tinggal bersama saya,” kata pemain berusia 50 tahun itu.

“Tetapi apa yang dapat dilakukan oleh kumpulan pemain ini adalah memberi banyak kenangan gembira kepada generasi baru dan satu lagi petang di mana mereka telah mencipta sedikit sejarah.”

Selepas perlawanan, pemain England meluangkan masa untuk menjelajah padang dan menikmati perayaan bersama peminat.

Perasaan itu pasti memberikan insentif pada hari Sabtu ketika mereka berhadapan dengan Ukraine atau Sweden, dengan separuh akhir dan final yang akan diadakan di Wembley. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *