Hakim Myanmar menolak usul untuk menolak bukti terhadap Suu Kyi, kata peguam | PressCliff

Hakim Myanmar menolak usul untuk menolak bukti terhadap Suu Kyi, kata peguam |  Surat Bahasa Melayu


Pemenang Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi telah ditahan sejak tentera menjatuhkan pemerintah sipilnya yang dipilih pada 1 Februari. – Gambar Reuters

YANGON, 29 Jun – Hakim dalam perbicaraan pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi pada hari Selasa menolak usul untuk menolak bukti yang menjadi pusat kes yang boleh menyebabkan dia dipenjara hingga dua tahun kerana menghasut, kata pasukan hukumnya.

Pemenang Nobel Perdamaian Suu Kyi, 76, telah ditahan sejak tentera menjatuhkan kerajaan sipilnya yang dipilih pada 1 Februari.

Dia dituduh melakukan serangkaian kesalahan mulai dari rasuah dan melanggar protokol koronavirus hingga memiliki radio dua arah secara haram dan menghasut untuk melakukan jenayah terhadap negara – tuduhan yang ditolak peguamnya.

Ketua pasukan perundangannya Khin Maung Zaw memberitahu Reuters bahawa pihak pendakwaan telah memasukkan bukti yang dia percaya tidak dapat diterima, tetapi hakim membenarkannya.

Bukti itu termasuk surat-surat yang didakwa pihak pendakwaan dikeluarkan oleh parti Liga Nasional Demokrasi Suu Kyi (NLD) pada hari-hari selepas rampasan kuasa yang disebarkan secara meluas di media sosial.

Salah satu mendesak kedutaan untuk tidak mengenali junta, di antara beberapa dokumen yang Khin Maung Zaw katakan tidak ditandatangani oleh Suu Kyi dan juga para pembantunya, yang digulingkan oleh Presiden Win Myint dan mantan walikota Naypyitaw Myo Aung.

“Tidak ada tanda pada dokumen. Mereka mengeluarkan dokumen itu dari Internet, ”katanya.

“Mereka tidak memasukkan bagaimana mereka mengekstrak dokumen, teknologi apa yang mereka gunakan untuk mengekstrak dokumen itu … mereka baru menyerahkannya di mahkamah. Itulah alasan kami membantah. “

Myanmar mengalami kekacauan sejak tentera mengambil alih kekuasaan, dengan tunjuk perasaan dan mogok, pengeboman, pembunuhan, dan orang awam mengangkat senjata menentang junta.

Ratusan orang terbunuh oleh pasukan keselamatan, kebanyakannya orang awam, dan puluhan ribu orang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran.

Komunikasi Suu Kyi dengan orang ramai melalui peguamnya. Anggota pasukan undang-undang, Min Min Soe memberitahu wartawan bahawa Suu Kyi telah mendesak orang-orang untuk “Harap tetap bersatu. Harap bersatu ”.

Dalam wawancara dengan agensi berita Rusia Sputnik yang disiarkan pada hari Isnin, pemimpin kudeta Jeneral Min Aung Hlaing mengatakan nasib Suu Kyi tidak ada di tangannya.

“Saya bukan hakim. Saya tidak dapat mengatakan apa yang akan berlaku. Saya tidak dapat memberi perintah apa yang harus dilakukan dengannya, ”katanya.

“Hakim akan mengurusnya, sesuai dengan undang-undang, dan kemudian hakim akan memutuskan apa yang akan terjadi padanya, karena undang-undang mengharuskannya.” – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *