Google mengeluarkan peta yang menyasarkan beratus-ratus orang Thailand yang dituduh menentang raja | PressCliff

Google mengeluarkan peta yang menyasarkan beratus-ratus orang Thailand yang dituduh menentang raja |  Surat Bahasa Melayu


Penunjuk perasaan pro-demokrasi menunjukkan tabik tiga jari ketika mereka berkumpul menuntut pemerintah untuk mengundurkan diri dan membebaskan pemimpin yang ditahan di Bangkok, Thailand, 15 Oktober 2020. – Gambar Reuters

SINGAPURA, 29 Jun – Google menurunkan dua dokumen Peta Google semalam yang telah menyenaraikan nama dan alamat beratus-ratus aktivis Thailand yang dituduh oleh golongan kerajaan menentang monarki, kata syarikat teknologi itu.

Aktivis diraja Thailand Songklod “Pukem” Chuenchoopol mengatakan kepada Reuters bahawa dia dan sepasukan 80 sukarelawan telah membuat peta dan merancang untuk melaporkan semua orang yang disebutkan namanya kepada polis atas tuduhan menghina kerajaan.

Jurucakap Google Alphabet mengatakan melalui e-mel “masalahnya kini telah diperbaiki”, dan menyatakan: “Kami mempunyai dasar yang jelas tentang perkara yang dapat diterima untuk kandungan Peta Saya yang dihasilkan oleh pengguna. Kami membuang peta buatan pengguna yang melanggar dasar kami. “

Versi salah satu peta yang dilihat oleh Reuters merangkumi nama dan alamat hampir 500 orang, kebanyakan dari mereka pelajar, bersama-sama dengan gambar mereka di universiti atau seragam sekolah menengah. Ia mendapat lebih daripada 350,000 tontonan.

Wajah mereka yang disebut telah ditutupi oleh kotak hitam dengan nombor 112, merujuk pada artikel di bawah kod jenayah negara itu yang menghina atau memfitnah monarki dihukum hingga 15 tahun penjara.

Tidak ada peta yang dapat diakses ketika Reuters cuba membukanya lewat semalam.

Songklod mengatakan bahawa dia dan pasukan sukarelawan berusaha untuk menonjolkan mereka yang mereka tuduh melanggar undang-undang itu.

“Apabila kita masing-masing melihat sesuatu yang menyinggung perasaan yang disiarkan di media sosial, kita meletakkannya di peta,” katanya. Menggambarkannya sebagai operasi perang “psikologi”, Songklod mengatakan tujuannya adalah untuk mencegah orang dari kritikan dalam talian terhadap monarki.

Protes yang dipimpin oleh pemuda yang bermula tahun lalu membawa kritikan yang tidak pernah terjadi sebelumnya terhadap monarki dan menyerukan pembaharuannya di jalanan dan dalam talian.

Pemerintah tidak segera menanggapi komentar mengenai penghapusan Peta Google atau isi kandungannya.

Songklod, 54, seorang pensiunan kapten tentera dan aktivis sayap kanan terkemuka, mengatakan dia menganggap operasi yang menargetkan penentang monarki itu sebagai “kejayaan besar” walaupun penghapusan peta telah dikeluarkan.

Aktivis kerajaan mengatakan bahawa kandungan di dalamnya berasal dari penyelidikan awam.

Kumpulan hak asasi manusia dan pengkritik penubuhan itu mengatakan peta tersebut merangkumi data peribadi dan alamat beratus-ratus orang dan boleh menyebabkan mereka berisiko mengalami keganasan.

“Saya mula mendapat pesanan panik dari orang-orang muda di Thailand yang telah melakukan dokumentasi dalam dokumen kerajaan di Peta Google yang menuduh mereka anti-monarki,” kata Andrew MacGregor Marshall, pengkritik monarki yang berpusat di Scotland dan salah satu yang paling awal untuk mengetengahkan kewujudan peta.

“Sudah jelas bahawa orang muda Thailand yang hanya mahukan demokrasi menghadapi risiko yang semakin teruk.” – Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *