England menyapu sejarah dan Jerman ketinggalan untuk melangkah ke Euro lapan terakhir | PressCliff

England menyapu sejarah dan Jerman ketinggalan untuk melangkah ke Euro lapan terakhir |  Surat Bahasa Melayu


Harry Kane dari England meraikan selepas menjaringkan gol kedua menentang Jerman pada 30 Jun 2021. – Pool via Reuters / John Sibley

LONDON, 30 Jun – Raheem Sterling dan Harry Kane mencetak gol lewat ketika England mara ke suku akhir Euro 2020 dengan kemenangan 2-0 ke atas Jerman di Wembley hari ini, kemenangan kalah mati pertama ke atas pesaing lama mereka sejak final Piala Dunia 1966.

England akan menentang Sweden atau Ukraine, yang akan bertemu pada hari Selasa di Glasgow, dalam lapan perlawanan terakhir setelah kemenangan yang membawa lebih 40,000 penonton ke dalam perayaan liar.

Ini adalah kemenangan pusingan kalah mati pertama di England di Euro dalam 90 minit dan setelah pertambahan didominasi oleh perbincangan mengenai kekalahan kejohanan bersejarah dan pahit kepada Jerman, tumpuan mereka sekarang adalah untuk membuat sejarah mereka sendiri.

Kekalahan pelawat menandakan berakhirnya masa Joachim Loew sebagai jurulatih Jerman setelah 15 tahun bertugas, di mana dia membimbing mereka ke gelaran Piala Dunia 2014 di Brazil.

Perbahasan akan berlanjutan mengenai pilihan pengurus England, Gareth Southgate, tetapi ia mengatakan bahawa kedua-dua gol itu muncul setelah pemain tengah Jack Grealish diperkenalkan dari bangku simpanan pada minit ke-69 ketika keseluruhan tempo dan suasana permainan berubah.

Enam minit selepas Grealish datang, dia terlibat dalam gerakan lulus yang berakhir dengan sayap kiri Luke Shaw dengan pantas meluncurkan bola ke seberang gawang untuk Sterling meluncur pada gol ketiganya dalam empat perlawanan Euro 2020.

Namun tidak lama selepas menjaringkan gol, Sterling hampir memberikan gol yang lebih tinggi kepada Jerman ketika dia melepaskan bola di garisan tengah dan Kai Havertz menghantar Thomas Mueller melalui gawang.

Pemenang Piala Dunia yang berpengalaman hanya mempunyai penjaga gol England, Jordan Pickford yang dapat dikalahkan tetapi menyeret pukulannya ke tiang kanan, meninggalkan Sterling, yang menyaksikan dengan sedih di lututnya, untuk melompat lega.

Selepas penangguhan itu, dan dengan orang ramai yang menggegarkan England, Grealish adalah penyedia langsung untuk gol kedua, menyeberang dari kiri untuk kapten Kane untuk mengalahkan penjaga gol Manuel Neuer dengan tandukan yang membungkuk.

Itu adalah gol pertama Kane dalam kejohanan dan kepulangannya untuk menjaringkan gol akan menjadi satu lagi positif bagi Southgate ketika dia melihat ke depan pada rute yang berpotensi ke final.

Barisan berhati-hati

Keputusan Southgate untuk bermain pertahanan lima orang dan dua pemain tengah memegang keputusan yang berhati-hati, tetapi England memulakan permainan dengan terang.

Sterling menguji Neuer pada minit ke-16, memotong dari sayap kiri dan mencari ruang untuk melepaskan rembatan ke arah sudut jauh yang berjaya dilakukan penjaga gol Jerman.

Sebilangan besar penyiasatan England datang dari Kieran Trippier di sebelah kanan dan dia mendapati Harry Maguire berada di posisi yang menjanjikan dengan bola tinggi ke tiang belakang tetapi tandukan separuh tengah berada di atas palang.

Jerman menikmati banyak penguasaan di lini tengah dengan England duduk jauh tetapi mereka memberikan amaran mengenai ancaman mereka ketika Havertz melepasi Timo Werner, walaupun Pickford keluar dengan pantas untuk menyekat.

Tepat sebelum jeda, Mats Hummels harus masuk campur tangan dengan cepat untuk membersihkan ketika Kane kelihatan menerkam setelah Sterling meledak ke dalam kotak telah menyebabkan kekacauan.

Selepas selang waktu Jerman merasakan England telah hilang arah dan mendekat ketika pemanduan kuat Havertz berjaya ditepis oleh Pickford.

Permainan dalam keadaan seimbang tetapi kemudian muncullah Grealish, yang namanya dinyanyikan oleh peminat England sepanjang permainan dan yang memenuhi harapan dan harapan itu dengan memberikan percikan England yang hilang.

England akan mara ke suku akhir mereka di Roma pada hari Sabtu dengan mengetahui kemenangan akan membuat separuh akhir dan berpotensi menjadi final di gelanggang sendiri di Wembley.

“Mana-mana pasukan akan melihat kami dan tahu bahawa kami berbahaya. Kami ingin pergi jauh-jauh jadi perlu terus, ‚ÄĚkata Kane.

“Tidak ada yang lebih besar daripada ini ketika jangkaan dan kami menyampaikannya sehingga kami harus bangga tetapi kami tidak boleh berhenti di sini. Kami mempunyai visi ke mana kita mahu pergi dan kita tidak boleh berhenti sekarang. Semoga kita kembali ke separuh akhir dan final. “

Southgate, bagaimanapun, menahan diri dengan kata-katanya seperti dengan taktik dan mengatakan bahawa dia cepat menenangkan pemainnya. “Kami bermain dengan sangat baik, kami berhak menang, tetapi saya harus mengatakan kepada mereka dengan segera, saya penyokong parti; jika kita tidak memanfaatkannya pada hari Sabtu, itu tidak akan mengira apa-apa. ” – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *