Ketua Burberry berpindah ke Salvatore Ferragamo | PressCliff

Ketua Burberry berpindah ke Salvatore Ferragamo |  Surat Bahasa Melayu


Seorang kakitangan dapur berdiri di luar butik syarikat barang mewah Burberry di Beijing 1 Disember 2016. – Gambar Reuters

LONDON, 28 Jun – Marco Gobbetti mengundurkan diri sebagai ketua eksekutif rumah fesyen mewah Britain, Burberry untuk mengambil alih kendali di rakan sebaya dari Itali, Salvatore Ferragamo, syarikat-syarikat itu mengumumkan hari ini.

Menyatakan kekecewaan atas keberangkatan Gobbetti pada akhir tahun ini, ketua Burberry Gerry Murphy mengatakan lembaga itu menghormati “keinginannya untuk kembali ke Itali setelah hampir 20 tahun di luar negara”.

Berikutan berita itu, harga saham Burberry merosot 9.0 peratus pada tawaran awal pada indeks penanda aras FTSE 100 London.

Salvatore Ferragamo naik 2.2 peratus di Milan.

Murphy menambah dalam satu kenyataan bahawa lembaga Burberry akan memulakan pencarian penggantinya.

Gobbetti akan pergi setelah hampir lima tahun berperan, memungkinkannya lebih dekat dengan keluarga, sementara pengumuman itu muncul sebulan setelah Burberry yang dilanda wabak mengumumkan pemulihan penjualan yang kuat.

“Dengan Burberry kembali bertenaga dan tegas menuju jalan menuju pertumbuhan yang kuat, saya merasakan sekarang adalah masa yang tepat untuk saya mengundurkan diri,” tambah Gobbetti dalam kenyataan itu.

Dalam siaran berasingan, Salvatore Ferragamo mengatakan bahawa Gobbetti akan menjadi pengurus besar dan ketua pegawai eksekutif kumpulan Florentine sebaik sahaja dia dibebaskan dari tanggungjawab kontraknya di Burberry.

Kejatuhan harga saham Burberry yang tajam “menunjukkan betapa dia dihargai dengan kejayaan” kumpulan itu dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kata Russ Mold, pengarah pelaburan di AJ Bell.

Ketua penganalisis pasaran Markets.com, Neil Wilson mengatakan bahawa sementara ada “beberapa masalah yang berkaitan dengan pandemi masih terselesaikan, Burberry tetap menjadi jenama yang kuat di ruang mewah dengan ruang untuk menarik basis pengguna yang lebih luas”.

Penguasaan Gobbetti berakhir setelah melihat perubahan dalam kekayaan Burberry setelah kejatuhan kewangan yang merebak dari wabak coronavirus.

Ia baru-baru ini mengumumkan lonjakan keuntungan bersih tahunan berikutan penjualan yang kuat dalam tiga bulan pertama 2021, suku akhir tahun fiskal Burberry.

Sebagai ketua Burberry, Gobbetti melantik pereka Itali, Riccardo Tisci sebagai ketua pegawai kreatifnya yang mengakhiri penggunaan bulu dan angora sebenar di pakaiannya.

Mantan CEO Moschino, Gobbetti menghabiskan 13 tahun di LVMH di mana dia adalah ketua Givenchy dan Celine. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *