Doktor Maradona akan disoal siasat mengenai kematian bintang | PressCliff

Pendakwa menyoal doktor Maradona dalam siasatan pembunuhan |  Surat Bahasa Melayu


Bintang bola sepak Argentina, Diego Maradona meninggal dunia akibat serangan jantung pada November lalu pada usia 60 tahun, hanya beberapa minggu selepas dia menjalani pembedahan otak dengan bekuan darah. – Gambar fail AFP

BUENOS AIRES, 28 Jun – Pendakwa raya Argentina pada hari Isnin akan menyoal doktor peribadi Diego Maradona, yang dituduh bersama dengan enam profesional perubatan lain telah mengabaikan ikon bola sepak yang sakit pada hari-hari terakhirnya.

Kemunculan Leopoldo Luque, 39, akan menutup proses dua minggu untuk menyoal siasat ketujuh, yang muncul satu demi satu untuk mempertahankan diri dari tuduhan tersebut.

Luque, yang telah menggambarkan Maradona sebagai kawan, bertugas dalam pasukan perubatannya, yang oleh ahli lembaga yang dijumpai telah memberikan rawatan yang tidak mencukupi dan meninggalkan pemain yang diidolakan itu untuk nasibnya untuk “tempoh yang lama dan menyakitkan” sebelum dia ditemui mati di katil.

Seorang hakim seterusnya akan memutuskan untuk memerintahkan perbicaraan, dalam proses yang boleh memakan masa bertahun-tahun. Suspek berisiko dipenjara antara lapan hingga 25 tahun jika didapati bersalah.

Legenda sukan itu meninggal dunia akibat serangan jantung pada November lalu pada usia 60, beberapa minggu setelah menjalani pembedahan otak kerana pembekuan darah.

Siasatan dibuka berikutan aduan yang diajukan oleh dua dari lima anak Maradona terhadap pakar bedah saraf Luque, yang mereka salahkan atas kemerosotan ayah mereka setelah operasi.

Panel 20 pakar perubatan yang dipanggil oleh pendakwa raya Argentina mengatakan bulan lalu bahawa rawatan Maradona penuh dengan “kekurangan dan penyelewengan.”

Panel menyimpulkan dia “akan memiliki peluang bertahan hidup yang lebih baik” dengan perawatan yang memadai di fasilitas perubatan yang sesuai.

Sebagai gantinya, dia mati sendirian di rumah sewa di kawasan kejiranan Buenos Aires yang eksklusif di mana dia mendapat rawatan di rumah.

‘Saya telah lakukan yang terbaik’

Luque berulang kali menafikan rasa bersalah dan baru-baru ini mengatakan, “Saya bangga dengan apa yang saya lakukan” untuk membantu pesakit.

“Saya telah lakukan yang terbaik. Saya menawarkan Diego semua yang saya dapat: beberapa perkara yang dia terima, yang lain tidak, ”katanya.

Doktor meminta pembuangan kes itu dan mengatakan bahawa Maradona mengalami kemurungan pada hari-hari terakhirnya.

“Saya tahu bahawa karantina (coronavirus) memukulnya dengan sangat keras,” kata Luque.

Doktor pada hari Isnin boleh menolak untuk menjawab soalan dan mengemukakan pernyataan bertulis sebagai gantinya.

Minggu lalu, seorang peguam jururawat yang dituduh bersama Dahiana Madrid, 36, mengatakan kepada pendakwa anggota kanan pasukan yang menjaga Maradona telah “membunuh Diego.”

“Pada akhirnya, ada banyak tanda peringatan bahawa Maradona akan mati, memberi atau mengambil sehari. Dan tidak ada doktor yang melakukan apa-apa untuk mencegahnya, ”kata peguam Rodolfo Baque ketika itu.

Lima orang lain yang disyaki adalah jururawat Ricardo Almiron, 37; penyelaras kejururawatan Mariano Perroni, 40; penyelaras perubatan Nancy Forlini, 52; ahli psikologi Carlos Diaz, 29; dan psikiatri Agustina Cosachov, 36.

Semua telah menafikan tanggungjawab atas kematian Maradona.

Maradona telah memerangi ketagihan kokain dan alkohol selama bertahun-tahun.

Bekas bintang Boca Juniors, Barcelona dan Napoli itu menderita gangguan hati, ginjal dan kardiovaskular ketika dia meninggal dunia.

Maradona menjadi idola bagi jutaan orang Argentina setelah dia memberi inspirasi kepada negara Amerika Selatan itu hanya untuk kemenangan Piala Dunia kedua mereka pada tahun 1986.

Kematiannya mengejutkan peminat di seluruh dunia, dan puluhan ribu orang beratur untuk melepasi keranda, yang dilapisi bendera Argentina, di istana presiden di Buenos Aires di tengah tiga hari berkabung nasional. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *