Australia meningkatkan usaha vaksin untuk membendung wabak Covid-19 | PressCliff

Australia meningkatkan usaha vaksin untuk membendung wabak Covid-19 |  Surat Bahasa Melayu


Perdana Menteri Scott Morrison (digambarkan menerima vaksin) mengatakan varian baru menunjukkan ‘cabaran yang sangat berbeza’. —AAP Image / Joel Carrett melalui Reuters

SYDNEY, 28 Jun – Australia memutuskan hari ini untuk menjadikan vaksinasi wajib bagi pekerja dan pekerja penjagaan usia berisiko tinggi di hotel karantina setelah lonjakan kes Covid-19 di seluruh negara.

Perdana Menteri Scott Morrison bertemu pemimpin negara dan wilayah untuk membincangkan situasi tersebut, dengan lebih dari 20 juta penduduk Australia — sekitar 80 peratus penduduk — di bawah beberapa bentuk sekatan atau sekatan berkaitan koronavirus.

Lima dari lapan negeri dan wilayah Australia dilanda wabak varian Delta yang sangat menular, dan kebocoran dari karantina hotel telah banyak disalahkan atas peningkatan jangkitan.

“Varian Delta menghadirkan tantangan yang sangat berbeda dari yang kita hadapi pada masa lalu,” kata Morrison kepada wartawan setelah pertemuan Kabinet Nasional.

Ia bersetuju bahawa semua pekerja penjagaan usia kediaman mesti mempunyai sekurang-kurangnya vaksinasi pertama pada pertengahan September dan semua pekerja yang terlibat secara langsung atau tidak langsung dalam kemudahan karantina, termasuk dalam pengangkutan, mesti diuji dan divaksinasi.

Pelaksanaan vaksin di Australia lambat kerana masalah bekalan dan kebimbangan mengenai pembekuan darah dengan vaksin AstraZeneca, yang menyebabkan pemerintah membatasi penggunaannya kepada orang yang berusia lebih dari 60 tahun.

Morrison berkata, orang muda sekarang akan dapat vaksin AstraZeneca sekiranya mereka bersedia bercakap dengan doktor mereka, yang akan dilindungi oleh skim ganti rugi tanpa kesalahan.

Australia hanya mendaftarkan lebih dari 30.500 kes Covid-19 dan 910 kematian, berkat kawalan sempadan yang ketat, yang menurut Morrison tidak akan dicabut sehingga 2022.

“Tidak bijaksana untuk melepaskan kelebihan itu pada ketika ini dan lebih baik tidak ada gunanya. Tetapi itu adalah keputusan yang harus dibuat pada tahun depan, saya rasa, ”katanya.

Penguncian, peraturan jarak sosial yang sukar dan pengesanan hubungan yang cepat telah membantu menekan wabak sebelumnya.

Sydney, bandar terpadat di Australia dan ibu kota negara New South Wales (NSW), memulakan penutupan selama dua minggu pada hujung minggu.

Lapan belas kes tempatan baru dilaporkan di NSW pada hari Isnin, berbanding dengan 30 hari sebelumnya, menjadikan jumlah jangkitan dalam wabak terbaru menjadi 130 sejak kes pertama dikesan hampir dua minggu yang lalu pada pemandu pemandu kru penerbangan luar negara.

Perdana Menteri NSW Gladys Berejiklian memberitahu wartawan “kita harus bersiap sedia untuk jumlahnya meningkat.”

Penutupan di bandar utara Darwin, yang dijadualkan berakhir esok, dilanjutkan hingga hari Jumaat. Queensland dan Australia Selatan memperkenalkan semula topeng wajib dan perjumpaan rumah terhad, setelah tindakan serupa oleh pegawai Australia Barat ke ibu negara Perth. Sekatan tetap berlaku di ibu negara Victoria, Melbourne dan ibu negara Canberra.

Polis NSW mendenda 44 orang kerana melanggar perintah tinggal di rumah, termasuk sepasang sunbathers telanjang yang tersesat di taman negara setelah dikejutkan oleh rusa. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *