Penebusan atau ejekan menanti pertembungan Southgate di Jerman | PressCliff

Penebusan atau ejekan menanti pertembungan Southgate di Jerman |  Surat Bahasa Melayu


Pengurus England Gareth Southgate ketika perlawanan persahabatan England menentang Austria di Stadium Riverside di Middlesbrough, 2 Jun 2021. – Gambar Reuters

LONDON, 27 Jun – Dua puluh lima tahun setelah ketinggalan penalti yang membuat bayangan sepanjang kariernya bermain, pengurus England, Gareth Southgate telah melakukan penebusan dan balas dendam terhadap Jerman.

Pertembungan blockbuster Euro 2020 yang lalu muncul jauh lebih awal dalam kejohanan daripada separuh akhir Euro 96 antara pasangan ketika Southgate adalah satu-satunya daripada 12 pemain yang tidak dapat menjaringkan gol dari tempat.

Tetapi dengan laluan yang baik ke final untuk para pemenang dan England menikmati kelebihan di kandang di Wembley pada hari Selasa dan separuh akhir dan final sekiranya mereka sampai di sana, tekanan berada di Southgate.

“Saya harap kami dapat melakukannya untuknya juga sehingga dia dapat membalas dendamnya sendiri,” kata pemain tengah England, Declan Rice.

Southgate sendiri telah berusaha untuk menjadikan pasukannya di England tidak sabar, terutama memandangkan rekod Three Lions menentang Jerman dalam kejohanan utama.

Sejak menjulang Piala Dunia pada tahun 1966, England tidak pernah memenangi pertandingan kalah mati menentang juara dunia empat kali itu, kalah di Piala Dunia 1970, 1990 dan 2010 di atas keperitan Euro 96.

“Tidak ada gunanya takut masa lalu,” kata penyerang Manchester United, Marcus Rashford minggu ini. “Anda tidak boleh kembali dan mengubahnya. Apa yang dapat kita ubah adalah hasil permainan seterusnya. “

Southgate sudah memiliki banyak kredit di bank dengan majikannya sehingga ketua eksekutif Persatuan Bola Sepak Mark Bullingham mengatakan kepada wartawan pada hari Jumaat bahwa dia ingin memperpanjang kontraknya, yang akan berlangsung hingga selepas Piala Dunia 2022, tanpa mengira hasil hari Selasa.

Perlumbaan yang tidak dijangka ke separuh akhir Piala Dunia 2018 dan kepemimpinan Southgate yang mengagumkan dalam siri perkara di luar padang telah mendapat kepercayaan FA, tetapi sebilangan orang awam tetap tidak yakin.

Mencungkil bakat

Walaupun mendahului Kumpulan D dengan tujuh mata dari sembilan kemungkinan, kembalinya hanya dua gol dari tiga perlawanan tidak mengagumkan peminat England ketika kembali ke Wembley.

Keputusan seri 0-0 dengan Scotland disambut dengan paduan suara, sementara media sosial dipenuhi kritikan terhadap Southgate kerana terlalu konservatif dengan pelbagai bakat menyerang.

Penggunaan dua pemain tengah bertahan di Declan Rice dan Kalvin Phillips dan kepercayaan pengurus terhadap Harry Kane dan Raheem Sterling bermaksud hanya ada dua tempat yang tersedia untuk Jack Grealish, Phil Foden, Jadon Sancho, Marcus Rashford, Mason Mount dan Bukayo Saka untuk bertarung untuk.

Penglibatan terbatas Sancho hanya enam minit sebagai pemain gantian menentang Republik Czech membingungkan pemerhati Jerman, yang telah menyaksikan dia berkembang menjadi pemain United akan menghabiskan 85 juta pound (RM490 juta) selama empat tahun di Bundesliga bersama Borussia Dortmund.

“Kami hanya memiliki banyak pemain penyerang yang bagus,” kata Southgate dalam mempertahankan kekurangan minit Sancho.

Tetapi sejauh ini belum ditanggung pada kejohanan yang dicapai England dengan harapan yang jauh lebih tinggi daripada di Rusia tiga tahun lalu.

Southgate dilaporkan telah dipengaruhi oleh cara Portugal menjuarai Euro 2016 dan Perancis menjulang Piala Dunia tiga tahun yang lalu di mana pertahanan yang kukuh membina asas bagi pemain seperti Cristiano Ronaldo dan Kylian Mbappe untuk memenangi permainan di depan.

Jarang sekali Inggeris begitu yakin menjelang pertemuan menentang Jerman.

Pasukan Joachim Loew berada enam minit dari keluar pada peringkat kumpulan untuk kejohanan kedua berturut-turut sebelum mogok Leon Goretzka lewat seri 2-2 menentang Hungary.

Mengakhiri tuduhan negaranya dan peribadinya menentang Jerman dan Southgate akan mempunyai bangsa di pihaknya sekali lagi.

Kekalahan dan kemajuan lima tahun akan dilupakan dengan cepat. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *