Menteri Kewangan: ‘Masa tepat’ untuk memperluas skim pengeluaran KWSP, moratorium pinjaman | PressCliff

Menteri Kewangan: 'Masa tepat' untuk memperluas skim pengeluaran KWSP, moratorium pinjaman |  Surat Bahasa Melayu


Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul bercakap semasa wawancara dengan Reuters di Putrajaya, 5 April 2021. – Gambar Reuters

KUALA LUMPUR, 27 Jun – Putrajaya akan memperluas program i-Sinar dan i-Lestari serta moratorium pembayaran pinjaman, kata Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz hari ini ketika kerajaan memperluas Fasa Satu Program Pemulihan Nasional.

Kedua-dua program yang membolehkan pekerja sektor swasta menarik diri dari simpanan Kumpulan Wang Simpanan Pekerja mereka akan berakhir bulan ini, sementara moratorium pinjaman, yang pada awalnya dijadualkan hingga Jun, telah dilanjutkan hingga Ogos.

Zafrul membuat pengumuman di laman Facebook rasminya pagi ini, di mana menteri itu mengatakan bahawa dia telah bertemu dengan KWSP dan Bank Negara awal minggu ini untuk membincangkan perpanjangan itu. Dia juga menyusahkan pengkritik yang mengkritik inisiatif tersebut.

“Kami adalah antara beberapa negara pertama yang memperkenalkan inisiatif seperti itu. Pada mulanya kami dihantui oleh mereka yang menentangnya. Kemudian, ada di antara mereka yang menyedari tentang kesan positif inisiatif dan mula menyokongnya, ”tulisnya.

“Dengan Rancangan Pemulihan Nasional, ini adalah waktu yang tepat untuk memperkenalkan semula inisiatif seperti itu untuk membantu masyarakat dan perniagaan.”

Negara ini sekarang berada di minggu keempat dari apa yang dimaksudkan sebagai periode “total lockdown” dua minggu, yang dijadwalkan berakhir setelah besok.

Namun, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin sejak itu mengumumkan bahawa Malaysia akan tetap berada di Tahap Satu dari NRP kerana kes-kes Covid-19 yang baru tidak sampai di bawah ambang 4.000 setiap hari.

Dia juga mengatakan pemerintah tidak akan mengalihkan negara dari Tahap Satu sampai ketiga indikator – kes baru di bawah 4.000 setiap hari, permintaan “sederhana” mengenai kapasiti perawatan intensif, dan 10 persen vaksinasi di negara ini – dipenuhi.

Awal hari ini, SME Association Malaysia, yang mewakili hampir satu juta anggota, mengatakan melanjutkan Fasa Satu sekali lagi akan menyebabkan kejatuhan hampir 50,000 perusahaan kecil dan mikro. Sejak itu, ia meminta lebih banyak bantuan kewangan.

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *