Kumpulan PKS memberi insentif untuk menarik bakat terbaik | PressCliff

Kumpulan PKS memberi insentif untuk menarik bakat terbaik |  Surat Bahasa Melayu


Pandangan umum pusat membeli-belah Suria KLCC semasa perintah kawalan pergerakan di Kuala Lumpur 16 Januari 2020. – Gambar oleh Hari Anggara

KUALA LUMPUR, 27 Jun – Persatuan Perusahaan Kecil dan Sederhana (Samenta) mengatakan bahawa cabaran utama PKS pasca pandemi adalah kurang pembiayaan tetapi lebih banyak kemampuan, atau ketidakmampuan mereka, untuk mengakses bakat bertaraf dunia.

Pengerusi dasar dan hubungan kerajaan, Datuk William Ng berkata, universiti tempatan tidak menghasilkan bakat yang sesuai dengan industri, dan bakat teratas tidak mahu bekerja untuk PKS.

Dia menekankan bahawa kajian Pengalaman Karyawan UKM baru-baru ini yang dilakukan oleh Majalah SME dan Willis Towers Watson telah menunjukkan bahawa bertentangan dengan tanggapan popular, PKS Malaysia mendahului rakan sebaya dalam penglibatan pekerja.

“Ini bermaksud bahawa UKM kita pada umumnya adalah ‘majikan yang baik’. Sayangnya, ini tidak diterjemahkan ke dalam syarikat menjadi majikan pilihan, ”katanya dalam satu kenyataan.

Ng mengatakan kelemahan itu mungkin disebabkan oleh penjenamaan majikan dan amalan sumber manusia di kalangan PKS tempatan, serta kurangnya program yang fokus untuk menarik dan mengekalkan bakat.

Rakyat Malaysia sememangnya lebih suka bekerja di syarikat yang lebih besar yang dapat gaji dan faedah yang lebih tinggi, katanya.

“Di sinilah kami berharap agar pemerintah dapat memberikan intervensi jangka pendek dalam bentuk insentif fiskal baik secara langsung kepada majikan UKM atau kepada pekerja UKM. Ini mungkin dalam bentuk sumbangan yang setara untuk KWSP, subsidi sumbangan Dana Pembangunan Sumber Manusia (HRDF), dan pemotongan cukai untuk faedah pekerja dan penjenamaan majikan, ”katanya.

Pada saat yang sama, tambahnya, Samenta terlibat dengan institusi pendidikan tinggi untuk menghasilkan lulusan yang siap bekerja dan menghilangkan anggapan bahawa PKS adalah majikan ‘rendah diri’. – Bernama

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *