Editor AS yang dibebaskan mengatakan bahawa dia diseksa di Myanmar | PressCliff

Editor AS yang dibebaskan mengatakan bahawa dia diseksa di Myanmar |  Surat Bahasa Melayu


Wartawan AS Nathan Maung bercakap setelah dihantar pulang dari Myanmar setelah lebih dari tiga bulan ditahan, dalam gambar selebaran ini yang diambil di Virginia, AS 26 Jun 2021. – Gambar Reuters

NAYPYIDAW, 27 Jun – Pasukan keselamatan Myanmar menumbuk, menampar dan memukul seorang wartawan AS dan membuatnya ditutup mata selama lebih dari seminggu soal siasat, katanya setelah dihantar pulang ke Amerika Syarikat setelah ditahan lebih tiga bulan.

Nathan Maung, 44, ketua editor platform berita dalam talian Kamayut Media, ditahan pada 9 Mac dalam serbuan dan dibebaskan pada 15 Jun. Dia mengatakan rakannya Hanthar Nyein, yang masih dalam tahanan, telah diseksa dengan lebih kejam, seperti orang lain yang dia temui di penjara.

Jurucakap junta tidak menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai akaun oleh Nathan Maung, yang menyuarakan beberapa dari ribuan yang lain yang telah ditahan sejak tentera menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Junta mengatakan tahanan diperlakukan sesuai dengan undang-undang.

“Tiga hingga empat hari pertama adalah yang terburuk,” kata Nathan Maung kepada Reuters dalam wawancara telefon dari Virginia pada hari Jumaat.

“Saya ditumbuk dan ditampar beberapa kali. Tidak kira apa yang saya katakan, mereka hanya memukul saya. Mereka menggunakan kedua tangan mereka untuk menampar gendang telinga saya berkali-kali. Mereka menumbuk tulang pipi saya di kedua-dua belah pihak. Mereka menumbuk bahu saya. Saya tidak dibenarkan berdiri. Kaki saya bengkak. Saya tidak dapat bergerak lagi, ”katanya.

Nathan Maung, yang dilahirkan di Myanmar dan melarikan diri ke Amerika Syarikat sebagai pelarian pada tahun 1990-an, mengatakan dia disita di pejabat Kamayut Media dan dibawa untuk disoal mengenai penerbitannya, perannya di sana dan bagaimana ia beroperasi.

“Mereka memborgol tangan saya di belakang punggung saya, mengikat mata saya dengan kain dan menutupnya dengan kain lain,” katanya.

“Mereka tidak membenarkan saya tidur sekitar tiga atau empat hari. Soal siasat tanpa henti. Tidak ada waktu untuk tidur, ”katanya. Dia mengatakan bahawa pemukulan itu berkurang pada hari keempat, setelah mereka mengetahui bahawa dia adalah warga AS.

“Pada hari kelapan, seorang kolonel datang, dia menanggalkan kain yang menutup mata saya,” kata Nathan Maung.

Sebilangan ‘mengalami siksaan yang lebih teruk’

Nathan Maung ditemui oleh pegawai AS setelah dibebaskan dan mereka membantunya dan keluarganya, kata kedutaan AS.

Ia menyatakan keprihatinannya yang mendalam terhadap penahanan wartawan AS Danny Fenster, yang ditahan lebih dari sebulan yang lalu dan yang saudaranya mengatakan bahawa dia dibenarkan untuk berbicara dengan kedutaan AS untuk pertama kalinya minggu lalu.

Nathan Maung mengatakan, kolonel telah merakam keterangannya dan bertanya apakah dia ada pernyataan yang harus dibuat – yang mana editor meminta agar hak asasi manusia dihormati dan dia mempunyai peguam untuk membela diri dari sebarang tuduhan.

Kolonel telah memberitahunya bahawa dia tidak dituduh melakukan kejahatan dan bahawa dia akan dibebaskan apabila keadaannya tenang, kata Nathan Maung.

Semasa penahanannya, Nathan Maung mengatakan bahawa dia telah bertemu dengan orang lain yang telah dianiaya dan mendengar orang berteriak, mengemis dan menjerit dari bangunan lain.

“Beberapa orang mengalami penyiksaan yang lebih teruk daripada kami. Ada seseorang bersama saya di sebuah bilik selama dua hari. Tubuhnya ditutup dengan lebam dan kecederaan. Mereka meletakkan tangannya yang diborgol di atas meja dan memukul tangannya.

“Tulang tidak patah, tetapi dia terluka parah dan kulitnya robek.”

Kamayut Media menghentikan penerbitannya setelah penangkapannya, tetapi Nathan Maung mengatakan bahawa dia merancang untuk meneruskan kerjanya.

Kumpulan aktivis Assistance Association for Political Prisoners mengatakan hampir 5,200 orang masih dipenjara setelah ditahan sejak rampasan kuasa. Dikatakan pasukan keselamatan telah membunuh sekurang-kurangnya 881 orang sejak itu. Junta mempertikaikan angka itu. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *