Djokovic bersedia menjadi yang pertama di antara yang sama di Wimbledon | PressCliff

Djokovic bersedia menjadi yang pertama di antara yang sama di Wimbledon |  Surat Bahasa Melayu


Novak Djokovic dari Serbia, yang ditonton oleh jurulatih Goran Ivanisevic (kiri) mengambil bahagian dalam sesi latihan di The All England Tennis Club di Wimbledon, 25 Jun 2021, menjelang permulaan Kejuaraan Wimbledon 2021. – Gambar AFP

LONDON, 27 Jun – Novak Djokovic menyasarkan kejuaraan Wimbledon ke-20 utama dan keenam bermula esok yang akan membuatnya semakin hampir menjadi satu-satunya orang ketiga dalam sejarah yang melengkapkan kalendar Grand Slam.

Pemain nombor satu dunia itu telah memenangi Terbuka Australia kesembilan dan Terbuka Perancis kedua musim ini.

Itu membuat dia setengah meniru Don Budge (1937) dan Rod Laver (1962 dan 1969) dalam menyapu keempat-empat jurusan pada tahun yang sama.

Ini adalah prestasi yang tidak pernah berjaya dilakukan oleh pesaing terdekatnya Roger Federer dan Rafael Nadal.

“Semuanya mungkin,” kata Djokovic, 34 tahun, setelah menjuarai Terbuka Perancis awal bulan ini ketika ditanya apakah Golden Slam keempat-empat johan dan emas Olimpik adalah sasaran yang realistik.

Djokovic berjaya mengalahkan Wimbledon kelima pada tahun 2019, menyelamatkan dua mata kejuaraan untuk mengalahkan Federer dalam final terpanjang di All England Club pada empat jam 57 minit.

Dia kehilangan gelarannya pada 2020 ketika Wimbledon dibatalkan kerana wabak itu.

Djokovic telah memenangi tujuh dari 11 Slam terakhir ketika dia meningkatkan serangannya dalam rekod 20 jurusan yang dipegang bersama oleh Federer dan Nadal.

Orang Serbia memulakan pertahanannya pada hari Isnin menentang pemain nombor 250 dunia, Jack Draper yang dilahirkan hanya enam batu (9.5km) dari All England Club.

Nadal, juara Wimbledon pada tahun 2008 dan 2010, telah menarik diri dari kejohanan tahun ini, masih parut dengan kehilangan lebam kepada Djokovic di separuh akhir Terbuka Perancis.

Federer merangkul gelaran kesembilan

Sementara itu, pemenang lapan kali, Federer, akan menjadi 40 pada bulan Ogos dan hanya memenangi satu perlawanan di Halle di gelanggang pertahanan ke Wimbledon.

Federer, yang menjalani dua pembedahan lutut pada tahun 2020, memenangi yang terakhir dari lapan Wimbledon pada tahun 2017 dan yang terakhir dari 20 jurusannya di Australia pada tahun 2018.

Bintang Switzerland itu tewas tiga kali ke final Djokovic di All England Club – 2014, 2015 dan pertembungan 2019.

“Sejujurnya, saya tidak fikir matlamat saya adalah bermain hingga 39 atau 40 atau lebih,” kata Federer semalam.

“Mungkin lebih seperti 35 mungkin saya berfikir, yang sudah banyak pada masa itu.”

Federer, di separuh lawan seri dengan Djokovic, memulakan kempennya pada Selasa menentang Adrian Mannarino dari Perancis yang menentangnya dengan kelebihan 6-0.

Selebihnya dari 10 teratas semasa telah mengalami rekod Wimbledon yang agak biasa-biasa saja.

Hanya Roberto Bautista Agut yang berusia 33 tahun, semi finalis yang mengejutkan dua tahun lalu, telah mencapai tahap yang lebih jauh daripada 16 yang terakhir.

Daniil Medvedev hanya membuat pusingan ketiga tetapi berjaya mendapat gelaran gelanggang rumput pertama di Mallorca semalam.

Dominic Thiem menarik diri kerana kecederaan di pergelangan tangan.

Alexander Zverev mempunyai larian 16 terbaik tahun 2017 tetapi kalah pada pusingan pertama dua tahun lalu sementara Andrey Rublev masih belum melepasi pusingan kedua.

Dari baki 10 teratas, naib juara Terbuka Perancis Stefanos Tsitsipas dan Matteo Berrettini adalah ancaman Djokovic.

Tsitsipas membuat 16 perlawanan terakhir pada 2018 sebelum mara dalam pusingan pertama dua tahun lalu.

Pemain Yunani itu, bagaimanapun, adalah salah satu pemain tingkatan 2021, memenangi gelaran di Monte Carlo dan Lyon sebelum memaksa Djokovic pulih dari dua set di final Roland Garros.

Juara Queen’s Club, Matteo Berrettini juga merupakan pemain bahaya bagi Djokovic.

Pemain Itali itu membuat pusingan 16 terakhir pada 2019 di mana Federer terpaksa menghentikan kemajuannya.

Dia juga merupakan orang pertama yang memenangi gelaran Ratu semasa debut sejak Boris Becker pada tahun 1985 – pemain Jerman itu memenangi gadis Wimbledon beberapa minggu kemudian.

Andy Murray, juara 2013 dan 2016, berharap dapat menaikkan gelombang emosi kebangsaan sekurang-kurangnya ke minggu kedua.

Tetapi pemain Britain yang cedera, bekas pemain nombor satu dunia, berada di kedudukan 119 di kedudukan dan hanya memenangi dua perlawanan sepanjang musim.

“Saya gembira dapat kembali bertanding di sini lagi,” kata Murray yang belum bermain perseorangan di Wimbledon sejak 2017.

“Saya sangat teruja untuk berada di hadapan orang ramai dan peminat serta segalanya. Itu benar-benar sesuatu yang saya sangat rindukan. “

Enam belas tahun setelah debut di acara itu, Murray menghadapi pemain Nikoloz Basilashvili dari Georgia pada pusingan pertama. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *