Di Perancis, galeri maya mempamerkan ‘kekuatan dan rahmat’ Leonardo | PressCliff

Di Perancis, galeri maya mempamerkan 'kekuatan dan rahmat' Leonardo |  Surat Bahasa Melayu


Pameran maya baru melihat banyak bakat Leonardo da Vinci – Gambar milik Zummolo / IStock.com

AMBOISE, 27 Jun – Galeri maya baru lukisan Leonardo da Vinci yang menjerumuskan penonton ke dalam proses kreatif master Renaissance dibuka pada hari Jumaat di manor di tengah Perancis di mana dia menghabiskan tiga tahun terakhir dalam hidupnya.

Pengalaman mendalam selama 12 minit menyelimuti pengunjung dengan lukisan dan lakaran yang mendahuluinya, diproyeksikan ke dinding dan siling bulat galeri gelap di Clos Luce di bandar Amboise.

Tampilan jarak dekat, terutama wajah dan tangan dari karya seperti The Virgin and Child dengan Saint Anne tetapi juga lipatan kain, flora dan perincian lain, memperdalam penghargaan penonton terhadap keindahan artis.

Perjamuan Terakhir ditunjukkan dalam peringkatnya, bermula dengan latar belakang, menambahkan jadual dan akhirnya Yesus dan para Rasul.

Kelas induk maya juga menyelidiki teknik sfumato cap dagang Leonardo – pengaburan halus pada tepi gambar yang menghasilkan kesan 3D – dan penguasaan perspektifnya.

“Tidak ada yang tersisa secara kebetulan dalam karya Leonardo,” kata presiden Clos Luce, Francois Saint Bris, yang memimpin penelitian dokumentari yang lengkap untuk memilih gambar.

Pengalaman yang mengasyikkan “membangkitkan kekuatan dan rahmat Leonardo,” katanya kepada wartawan.

Anne Carles dari Arc-en-Scene, pencipta utama pertunjukan itu, menyamakannya dengan sebuah konsert: “penyerangan dengan 17 karya yang dikumpulkan di galeri khayalan” diikuti dengan serangkaian urutan bertema, “dari senyuman hingga tirai, dari latar belakang latar belakang ke perspektif ”.

Kemudian, “setiap adegan diperdalam dengan penyampaian semua gambar persiapannya,” kata Carles kepada AFP.

Baginya, Leonardo “menjadi subjek yang sangat intim. Anda memulakan dialog dengan artis sejagat. “

Pertunjukan maya menghimpunkan lebih daripada 200 karya termasuk semua lukisan yang sepenuhnya dikaitkan dengan Florentine, yang ditempatkan di 13 institusi di seluruh dunia.

“Kami mencipta keajaiban ini untuk menyatukan mereka semua di tempat yang sama,” kata Carles, 65, kepada AFP melalui telefon dari Tahiti, di mana dia sedang mengerjakan projek terbarunya.

Dua tingkat bangunan perindustrian yang dibina semula – sebuah kincir air masih berpusing berdekatan – meliputi 500 meter persegi, dua kali dari ukuran asalnya.

Empat tahun dalam pembuatan dengan kos € 2.3 juta euro (RM11.4 juta), keseluruhan projek melibatkan 60 syarikat.

“Projek ini memungkinkan kami untuk menyokong pekerjaan dan menjaga staf kami” semasa pandemi koronavirus, kata Saint Bris, 69, yang keluarganya memiliki Clos Luce selama 166 tahun.

Ini adalah fasa terbaru dalam “transformasi digital Clos Luce”, tambahnya.

Separuh dari tingkat atas, dibanjiri cahaya berkat bentuk “gudang” perindustrian bangunan, meneroka karya Leonardo sebagai arkitek dan perancang bandar, juga menawarkan paparan yang membuktikan hadiah muzik dan matematiknya.

‘Arkitek Ephemeral’

Sebagai “pelukis pertama, jurutera dan arkitek” kepada raja Perancis, Francis I dari tahun 1516 hingga kematiannya pada tahun 1519, sang polimath juga menjadikan jeniusnya untuk bekerja menciptakan hiburan yang mewah untuk pengadilan di Amboise, yang kemudian menjadi tempat duduk kerajaan di tebing Loire Sungai.

Leonardo membina set dan menjahit kostum itu sendiri – menjadikannya sebagai “arkitek sementara”, seperti kata-kata pameran.

Sebuah video menunjukkan penutupan semula Clos Luce pada tahun 2014 sebuah rancangan yang dipakai Leonardo untuk para tetamu perkahwinan yang menampilkan piroteknik dan putaran planet yang terperinci di atas kepala mereka.

Sayap lantai bawah yang lain merangkumi makmal sains untuk pelajar sekolah, yang dipindahkan dari tempat lain di perkarangan Clos Luce yang luas.

Menarik sekitar 30,000 murid setiap tahun, bengkel meneroka penemuan Leonardo dan mengajar teknik melukis dan melukis.

“Leonardo de Vinci adalah subjek yang tidak terbatas,” kata Carles. “Semua orang menghadapinya dengan apa yang mereka tahu dan terus belajar aspek baru yang menakjubkan.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *