Covid-19: Pakar menggesa berhati-hati terhadap rancangan pemerintah untuk mengurangkan sekatan apabila dua pertiga Singapura diberi vaksin sepenuhnya | PressCliff

Covid-19: Pakar menggesa berhati-hati terhadap rancangan pemerintah untuk mengurangkan sekatan apabila dua pertiga Singapura diberi vaksin sepenuhnya |  Surat Bahasa Melayu


Pasukan petugas pemerintah yang memimpin tindak balas pandemi mengatakan pada 18 Juni bahawa ia akan secara perlahan-lahan meredakan sekatan baik di Singapura dan di perbatasannya berdasarkan dua tonggak. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 27 Jun – Tanpa lebih banyak data saintifik yang menyokong parameter yang tepat untuk pelonggaran sekatan Covid-19, tonggak vaksinasi Singapura untuk pembukaan harus menyeimbangkan risiko jangkitan terhadap akibat sosial dan ekonomi yang ditutup terlalu lama, menular pakar penyakit memberitahu HARI INI.

Pasukan petugas pemerintah yang memimpin penanggulangan pandemi telah mengatakan pada 18 Juni bahwa ia akan secara perlahan mengurangi batasan baik di Singapura dan di perbatasannya berdasarkan dua tonggak: Ketika 50 persen penduduk diberi vaksinasi sepenuhnya dan ketika 75 persen.

Pada hari Khamis, sasaran itu dialihkan ketika dua pertiga dari penduduk diinokulasi dengan dua dosis, karena pihak berkuasa telah berhasil meneruskan pengiriman bekalan vaksin.

Singapura akan mencapai tonggak segera setelah pasukan petugas mengatakan bahawa dua pertiga dijangka menerima kedua-dua dos vaksin menjelang Hari Nasional pada 9 Ogos.

Seorang pakar, bagaimanapun, mencadangkan bahawa angka sihir harus ditetapkan lebih tinggi, pada 80 persen.

Dr Leong Hoe Nam, pakar penyakit berjangkit dari Pusat Pakar Gunung Elizabeth Novena, meminta sikap “lebih berhati-hati” kerana dia takut pembukaan terlalu awal mungkin akan menekankan sistem kesihatan.

Memperhatikan bahawa varian Delta dari coronavirus yang berasal dari India lebih mudah ditransmisikan oleh sekurang-kurangnya 60 persen, dia berkata: “Setelah sistem kesihatan dibebani, semuanya akan rusak dengan cepat.”

Dia juga menunjukkan bahwa berbagai ilmuwan telah meminta kekebalan kawanan 70 hingga 90 persen sebelum dibuka, tetapi karena Singapura memiliki sejumlah kecil kasus masyarakat, penduduknya bergantung pada vaksin untuk perlindungan.

“(Pada titik dua pertiga,) saya tidak fikir Singapura akan siap. Jumlah kes dan kepantasan penyebaran mungkin melanda negara kita, “tambah Dr Leong.

“Jika anda memikirkannya, ini adalah imajinasi kita untuk berfikir bahawa manusia terkawal terhadap virus tersebut.

“Lihatlah Bukit Merah. Lihat sumber yang dilemparkan kepadanya. Kami paling mampu mengekang pertumbuhan virus, tetapi tidak mungkin kita dapat mengawalnya. “

Ketika HARI INI bertanya pada 18 Jun bagaimana pasukan petugas bermaksud meringankan sekatan pada setiap tonggak, Menteri Kesihatan Ong Ye Kung telah mengatakan bahawa peta jalan masih disusun dan rancangan akan diumumkan pada waktunya.

Tetapi dia menekankan bahawa Singapura tidak akan meniru kota-kota Amerika seperti New York dan California, di mana hampir semua sekatan dilonggarkan pada 15 Jun setelah 70 peratus diberikan sekurang-kurangnya satu dos vaksin.

Ini kerana ini adalah tempat-tempat yang juga melihat gelombang infeksi yang besar, jadi “sebilangan besar di atas (mereka yang diberi vaksin) sebenarnya mempunyai antibodi” melindungi mereka dari jangkitan di masa depan, jelasnya.

Pada hari Khamis, Ong mengatakan bahawa pencapaian dua pertiga “sebenarnya tidak mencukupi”. “Kita harus melangkah lebih jauh dari dua pertiga, terutama mengingat transmisi varian Delta,” katanya.

Mengulangi bahawa jenis bukaan yang akan dikaitkan dengan tonggak masih sedang dikerjakan, dia mengingatkan bahawa “masih banyak yang tidak diketahui” walaupun memiliki rencana.

“Musuh ini penuh dengan bola lengkung, selalu dilemparkan ke arah kami, jadi kami benar-benar menyeberangi sungai satu batu pada satu masa,” kata Ong.

“Sekarang, saya rasa kita tahu langkah-langkahnya, kita tahu beberapa tonggak yang dapat kita capai melalui latihan vaksinasi kita, dan bagaimana kita sekarang menikahi keduanya untuk menghasilkan peta jalan yang layak.”

Mencari peta jalan Singapura

Profesor Leo Yee Sin, pengarah eksekutif Pusat Nasional Penyakit Berjangkit (NCID) di Hospital Tan Tock Seng, mengatakan bahawa walaupun vaksin yang berkesan memberikan pencegahan kesihatan awam yang terbaik kepada penduduk, itu “bukan satu-satunya langkah pencegahan”.

Keberkesanan vaksin dapat dipengaruhi oleh penularan virus, evolusi virus untuk melepaskan diri dari kekebalan yang ada sebelumnya, dan apakah vaksin itu dapat memperoleh daya tahan tubuh yang tahan lama untuk melindungi dari virus, katanya.

“Berapa lama perlindungan vaksin akan bertahan sehingga booster diperlukan saat ini tidak dapat dipastikan,” katanya. “Varian Delta telah menunjukkan dirinya lebih mudah ditularkan. Data yang ada juga menunjukkan bahawa darah subjek yang diberi vaksin telah mengurangkan kemampuan untuk meneutralkan varian Delta. “

Dengan demikian, kemungkinan pelonggaran langkah-langkah harus “secara progresif diluncurkan dengan hati-hati dengan pengawasan dan pemantauan yang ketat”, katanya.

“Masih belum waktunya Singapura kembali ke era pra-Covid.”

Dia juga mengatakan bahawa penting bagi Singapura untuk terus memantau kes-kes setempat sambil mengambil pelajaran dari melihat keadaan global.

Yang paling menarik adalah situasi di Inggris di mana pelonggaran pembatasan harus ditunda berikutan meningkatnya kes varian Delta, meskipun tingkat vaksinasi yang tinggi. Pada hari Jumaat, 83,7 persen di sana telah menerima sekurang-kurangnya satu dosis, dan 61,2 persen telah divaksinasi sepenuhnya.

Prof Leo, bagaimanapun, menyatakan bahawa negara-negara yang telah mendapat vaksin 50 persen atau lebih penduduknya saat ini kebanyakannya adalah negara maju yang “terkena dampak buruk”, yang berarti mereka akan membangun kumpulan orang yang dijangkiti secara semula jadi dengan antibodi yang diperlukan.

Dia juga mengatakan bahawa vaksin perlu dikemas kini untuk mengatasi varian baru dan lebih banyak kajian diperlukan untuk menilai perlunya dosis penggalak dan kapan harus diberikan, jadi tidak bijaksana untuk membongkar sepenuhnya dalam waktu dekat.

“Dasar topeng berasaskan risiko harus tetap berada di tempat berisiko tinggi seperti kawasan yang ramai, kurang berventilasi baik, dan ketika seseorang sakit dengan gejala pernafasan,” katanya.

“Tabiat baik seperti kerap membersihkan tangan, mencari rawatan awal, mendapatkan ujian dan mengasingkan diri ketika mengalami penyakit berjangkit harus terus diamalkan.”

Dr Paul Tambyah, presiden Persatuan Mikrobiologi dan Jangkitan Klinik Asia Pasifik, mengatakan tidak ada eksperimen yang menunjukkan berapa banyak orang yang dapat makan bersama atau berapa orang yang dapat berada di ruang pertemuan dalam literatur yang diterbitkan.

Pengalaman negara-negara lain saja tidak mungkin paling dipercayai kerana keadaan cuaca mungkin berperanan dalam penghantaran, tambahnya.

Negara-negara di hemisfera utara, yang mendekati pertengahan musim panas, memiliki kadar infeksi yang rendah meskipun tingkat vaksinasi lebih rendah, sementara wabah telah dilaporkan di negara-negara hemisfera selatan, yang bergerak ke musim dingin, walaupun tingkat vaksinasi yang relatif tinggi, katanya.

Dr Duane Gubler, seorang profesor emeritus dan pengarah pengasas Program Penyelidikan Tanda Tangan Penyakit Berjangkit (EID) di Sekolah Perubatan Duke-NUS, mengatakan bahwa pasukan petugas berhati-hati dengan memilih dua pertiga vaksinasi penuh sebagai tonggak.

Dia menambah bahawa pengalaman di Eropah menunjukkan bahawa walaupun satu dos vaksin berkesan dalam mencegah penyakit dan kematian yang teruk.

Dalam kes Singapura, kebarangkalian seseorang yang dijangkiti menyebarkan virus kepada orang lain yang rentan kemungkinan sudah kurang dari satu, dan akan menurun lebih banyak lagi apabila vaksinasi meningkat, katanya.

“Sangat tidak mungkin kita akan membasmi virus ini”, jadi pendekatan terbaik adalah memberi tumpuan kepada melindungi segmen penduduk yang paling rentan, seperti kumpulan usia yang lebih tua dan mereka yang mempunyai komorbiditi, untuk mengurangkan penyakit dan kematian yang teruk, katanya . – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *