Bola di gelanggang Serena di Wimbledon dengan keraguan kecergasan saingan | PressCliff

Bola di gelanggang Serena di Wimbledon dengan keraguan kecergasan saingan |  Surat Bahasa Melayu


Pemain AS Serena Williams tiba di Aorangi Practice Courts di The All England Tennis Club di Wimbledon, pada 25 Jun 2021, menjelang permulaan Kejuaraan Wimbledon 2021. – Gambar AFP

LONDON, 27 Jun – Serena Williams berusia 40 tahun pada 26 September dan ketibaan hari jadi mercu tanda itu akan menjadi lebih manis jika dia akhirnya menyamai catatan 24 gelar perseorangan Margaret Court sepanjang masa.

Legenda tenis bahkan boleh menyimpan rekod itu secara terang-terangan jika dia memenangi kedua Wimbledon dan Terbuka AS tetapi walaupun memegangnya sendiri dalam 10 besar, ada ketakutan bahawa usia mempengaruhi kekuatannya.

Kekalahan pusingan keempat di Terbuka Perancis kepada pilihan ke-21 Kazakhstan, Elena Rybakina mencerminkan ini walaupun tanah liat akan menjadi permukaan paling tidak disukainya walaupun tiga gelaran Roland Garros.

Namun, peluangnya mendapat mahkota Wimbledon yang kelapan telah bertambah baik dengan penarikan pemain nombor dua dunia Naomi Osaka dan Simona Halep, yang mengalahkannya pada final 2019.

Itu adalah salah satu daripada empat final Grand Slam yang dimainkan Williams sejak dia memperoleh satu gelaran rekod kontroversial Court pada Terbuka Australia 2017.

Fellow legenda tenis Amerika Chris Evert percaya Williams masih mampu menang di Wimbledon di mana dia menjadi finalis yang kalah dalam dua lawatan terakhirnya.

“Seperti Roger Federer, saya akan memberi Serena peluang yang lebih baik di Wimbledon kerana rumput sangat sesuai untuk permainannya,” kata Evert kepada Eurosport sebelum Terbuka Perancis.

“Di rumput, jika Serena cergas dan servisnya berjalan lancar maka itu adalah separuh dari perlawanan di sana.

“Dia mempunyai pengalaman dan fleksibiliti itu.”

Namun, Evert mengakui bahawa seperti juara hebat yang tampil rentan, semua lawannya tiba-tiba melayan harapan untuk mengalahkannya.

“Para pemain lebih baik sekarang daripada dua tahun lalu dan mereka tidak terintimidasi,” kata juara perseorangan Grand Slam berusia 66 tahun itu.

“Mereka semua merasa memiliki kesempatan melawan Serena.”

Lawan Williams pada pusingan pertama Aliaksandra Sasnovich dari Belarus mungkin nombor 100 dunia tetapi dia mencapai 16 terakhir pada 2018 mengalahkan juara dua kali Petra Kvitova dalam perjalanan.

‘Sensasi lagi’

Pemain nombor satu dunia, Ashleigh Barty akan pergi ke Wimbledon tanpa kejohanan pemanasan di rumput.

Namun, dia mengatakan bahawa dia telah pulih dari kecederaan pinggul yang memaksanya menarik diri dari Terbuka Perancis.

Pemain berusia 25 tahun itu mempunyai motivasi tambahan kerana ia adalah ulang tahun ke-50 sesama penduduk asli Australia, Evonne Goolagong Cawley yang memenangi gelaran pertama dari dua gelaran Wimbledon.

Barty – yang memenangi gelaran juara Wimbledon pada tahun 2011 – akan dibuka di Center Court pada hari Selasa dalam pertemuan yang pasti penuh dengan emosi dengan Carla Suarez Navarro.

Pemain Sepanyol berusia 32 tahun itu, bermain di final Wimbledon, kembali ke gelanggang tahun ini setelah pertempuran selama lapan bulan dengan barah.

Barty, walaupun tidak pernah melangkah lebih jauh daripada babak keempat, mengatakan dia bermimpi memenangi gelaran.

“Suatu hari saya ingin menjadi juara di sini,” katanya. “Ini mimpi. Ia adalah matlamat.

“Mimpi tidak selalu menjadi kenyataan, tetapi anda boleh berjuang dan melakukan semua yang anda mampu untuk memberi peluang kepada diri sendiri.”

Barbora Krejcikova adalah pemain tingkatan selepas kemenangan mengejutnya di Terbuka Perancis.

Grass, bagaimanapun, adalah permukaan asing bagi orang Czech berusia 25 tahun itu tetapi dia telah melakukan penyelidikannya setelah membincangkannya dengan rakan senegaranya dan mantan pelatih Jana Novotna (juara Wimbledon pada tahun 1998) dan legenda Martina Navratilova.

“Saya tidak mempunyai banyak pertandingan bermain di rumput,” kata Krejcikova, yang pertama kali mengambil Dane Clara Tauson yang berusia 18 tahun.

“Saya tidak pernah bermain seri.

“Semuanya baru. Tetapi saya hanya cuba bersenang-senang. Saya hanya cuba menikmatinya. “

Seorang pemain yang akan mengingatkan penonton betapa seronoknya menonton tenis sebelum coronavirus adalah remaja Amerika Coco Gauff.

Sebagai pemain berusia 15 tahun, dia menyempurnakan kejohanan 2019 di dalam dan di luar gelanggang setelah mencapai 16 yang terakhir setelah melalui peringkat kelayakan.

Juara Terbuka AS dua kali, Tracy Austin yakin Gauff, berada di kedudukan 23 dunia dan lawan pusingan pertama adalah kad liar Britain, Francesca Jones, akan kembali bersinar.

“Dia akan menjadi sensasi lagi,” kata Austin kepada Wimbledon.com.

“Dia memiliki banyak pengalaman dan sekarang telah memenangi gelaran.

“Dia akan kembali ke sana sebagai pemain unggulan, dan dia akan pergi jauh.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *