Bahaya cukup mengejutkan bagi Belgium untuk mengusir Portugal dan Ronaldo dari Euro 2020 | PressCliff

Bahaya cukup mengejutkan bagi Belgium untuk mengusir Portugal dan Ronaldo dari Euro 2020 |  Surat Bahasa Melayu


Thorgan Hazard dari Belgia meraikan selepas perlawanan menentang Portugal di Seville pada 27 Jun 2021. – Pool via Reuters / Alexander Hassenstein

SEVILLE, 28 Jun – Sebuah roket dari Thorgan Hazard mengalahkan juara bertahan Portugal dari Euro 2020 pada hari Ahad dan menjadikan Belgium sebagai suku akhir blockbuster dengan Itali.

Tembakan melambung Hazard sebelum separuh masa berjaya meraih kemenangan 1-0 untuk Belgium dan menyelesaikan pertandingan sengit di Seville yang tidak pernah bertahan sehingga penentuannya sebagai keputusan terunggul pada 16 terakhir.

Tetapi ini dapat membuktikan kemenangan bagi Belgium, yang menjadi perhatian utama Kevin De Bruyne dan Eden Hazard, yang kedua-duanya cedera dan akan menjalani pemeriksaan pada hari Isnin.

De Bruyne mengalami kecederaan pergelangan kaki sementara jurulatih Roberto Martinez mengatakan masalah Hazard adalah “lebih banyak perasaan otot”.

Cristiano Ronaldo menguji Thibaut Courtois dengan sepakan percuma pada babak pertama tetapi pemain berusia 36 tahun itu tidak memecahkan rekod gol antarabangsa atau menambah lima golnya untuk kejohanan itu.

Raphael Guerreiro mendekati gol penyamaan lewat ketika rembatannya terkena tiang, salah satu dari 29 tembakan Portugal, enam daripadanya tepat.

Tetapi sebelum aksi terakhir, Belgia adalah pasukan yang lebih berani, pasukan yang lebih lancar dan Martinez memuji semangat juang pasukannya untuk bertahan.

“Kami menunjukkan bakat kami pada babak pertama dan pada babak kedua kami menunjukkan aspek yang tidak ada dua atau tiga tahun yang lalu,” kata Martinez. “Inilah yang diperlukan oleh pasukan pemenang.”

Untuk semua nama superstar di atas padang, adik lelaki Edorgan Hazard, Thorgan yang kurang digembar-gemburkan yang terbukti menentukan, pemain sayap Borussia Dortmund yang pernah dikatakan Eden mempunyai bakat lebih daripada dia.

“Dalam permainan ini jika anda berpeluang, Anda harus mencuba,” kata Thorgan. “Ia masuk, dengan sedikit keberuntungan dan tujuan itulah yang membuat kami berhasil. Ini impian untuk saya. “

Sementara itu, Portugal bertahan pada pendekatan defensif yang melayani mereka dengan baik di Perancis lima tahun yang lalu tetapi mungkin telah dikalahkan oleh pihak yang kini mempunyai beberapa juruteknik paling kreatif di dunia.

“Saya rasa ini keputusan yang tidak adil tetapi mereka menjaringkan gol dan kami tidak,” kata jurulatih Portugal, Fernando Santos.

Bimbang kecederaan De Bruyne

Eden Hazard bermula di bahagian depan Belgium tiga lagi setelah bermain 90 minit menentang Finland pada hari Isnin. Pemain Portugal Diogo Dalot masuk di bek kanan untuk Nelson Semedo yang cedera.

Eden Hazard melengkapkan tembakan awal setelah pertukaran rapi dengan Romelu Lukaku sementara Diogo Jota melengkung lebar, tergelincir di sebelah kiri oleh Renato Sanches yang mengagumkan.

Ronaldo memotong sosok terpencil di depan, setiap sentuhannya dicemooh oleh peminat Belgia, yang kemudian bersorak ketika dia dirompak bola sebelum dihantam ke tanah oleh Thomas Meunier.

Ronaldo yang paling hampir dengan catatan gol ke-110 sepanjang masa adalah sepakan percuma dari jarak 30 ela yang Courtois menyingkirkan sementara di hujung yang lain, Lukaku adalah kekuatan yang lebih dinamis.

Satu rehat yang menakjubkan menyaksikan Lukaku merobek lini tengah Portugal dan dengan bajunya ditarik ke belakangnya, dia hanya kekurangan hantaran terakhir kepada Hazard.

Permainan yang tidak kemas menemui detik kejelasan pada minit ke-42. Ia dimulakan dengan Courtois dengan tenang menghindari akhbar Ronaldo sebelum karya yang lebih baik dari Lukaku membolehkan De Bruyne beralih kiri ke Thorgan Hazard.

Dia memotong dan melepaskan rembatan leret yang meluncur ke arah tengah gawang sebelum berpusing ke kanan dan melewati Rui Patricio, yang terlalu lambat untuk menyesuaikan diri.

Belgium bermain dengan lebih bertenaga selepas separuh masa dan kelihatan bersedia untuk mengambil alih tugas.

Tetapi kecederaan De Bruyne memeriksa irama mereka dan Portugal datang lagi, Jota melepaskan tembakan dan Joao Felix, sebagai pengganti, menuju ke tangan Courtois.

Kemarahan berkobar sebagai crescendo tabrakan yang menimbulkan kemarahan orang ramai dan meninggalkan Pepe yang beruntung hanya dapat ditempah setelah dia membawa cabaran dengan lengannya.

Portugal akhirnya terpaksa menolak dan dalam 10 minit terakhir, Guerreiro mendekati gol penyamaan, rembatannya terkena tiang. Belgia cukup berjaya. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *