Tekanan meningkat dari Johnson’s UK untuk memecat setiausaha kesihatan | PressCliff

Tekanan meningkat dari Johnson's UK untuk memecat setiausaha kesihatan |  Surat Bahasa Melayu


Setiausaha Kesihatan Britain, Matt Hancock meninggalkan rumahnya, di London, Britain pada 17 Jun 2021. – Gambar Reuters

LONDON, 26 Jun – Perdana Menteri Britain Boris Johnson hari ini berada di bawah tekanan untuk memecat setiausaha kesihatannya setelah pengakuan bahawa dia melanggar garis panduan Covid-19 dengan mencium seorang pekerja yang mencetuskan tuduhan kemunafikan terang-terangan.

Matt Hancock, 42, telah menjadi pusat pemerintahan memerangi wabak itu, secara rutin memberitahu orang-orang untuk mengikuti peraturan yang ketat dan bahkan menyambut baik pengunduran diri tahun lalu dari seorang saintis senior yang melanggar sekatan dengan cara yang serupa.

Hancock meminta maaf semalam Matahari surat khabar menunjukkan kepadanya mencium dan memeluk seorang pembantu kanan di pejabatnya bulan lalu, ketika melanggar peraturan bagi orang untuk melakukan hubungan intim dengan seseorang di luar rumah tangga mereka.

“Saya menerima bahawa saya melanggar panduan jarak jauh dalam keadaan seperti ini,” katanya. “Saya telah mengecewakan orang dan saya minta maaf.”

Johnson semalam mengatakan bahawa dia menganggap perkara itu sekarang sudah ditutup.

Tetapi surat khabar terkemuka Britain, yang semuanya menyebarkan cerita di muka depan mereka, mengatakan Hancock telah kehilangan kewibawaan moral dan harus pergi.

Parti Buruh pembangkang mempersoalkan apakah dia juga melanggar kod menteri dengan mengupah seorang wanita yang telah berteman selama bertahun-tahun – menuduh semula tuduhan kronisme yang sebelumnya telah melanda pemerintahan Konservatif Johnson.

“Mr Hancock sekarang tidak dapat berharap untuk memakai wajah lurus dan memberitahu kita bagaimana untuk bersikap dan mengharapkan kita serius untuk mendengar,” Matahari kata di ruangan pemimpinnya. “Ada bau kemunafikan.”

Kes itu mengingatkan pada kejadian tahun lalu ketika penasihat senior Johnson, Dominic Cummings, juga melanggar peraturan pada puncak wabah itu, mencetuskan kemarahan di seluruh negara dan tuduhan bahawa pemerintah Johnson percaya dirinya berada di atas undang-undang.

Johnson, perdana menteri sejak 2019, telah beberapa kali menolak untuk memecat menteri, termasuk menteri dalam negeri yang didapati melanggar peraturan dengan menjerit dan bersumpah kepada staf, mendorong penasihat etika rasmi untuk mengundurkan diri.

Perdana menteri sendiri telah dikritik dalam laporan rasmi mengenai kewangan peribadinya.

Dan pengawas perbelanjaan negara telah mengkritik pemerintah atas cara menganugerahkan kontrak berjuta-juta pound pada puncak wabah, setelah beberapa kontrak berjuta-juta paun diserahkan kepada syarikat yang mempunyai hubungan dengan menteri, penggubal undang-undang dan pegawai.

Kementerian kesihatan mengatakan bahawa ia perlu bergerak dengan cepat.

The Times surat khabar mengatakan pendekatan Johnson terhadap kritikan dan kesalahan membuat risiko masyarakat berisiko.

“Bahayanya adalah bahawa pendekatan konyol ini terhadap peraturan menjadi menghakis komoditi paling berharga itu untuk mana-mana pemerintah – kepercayaan masyarakat,” katanya.

Hancock, yang sudah berkahwin, mengatakan dia kini fokus untuk mengeluarkan negara dari wabak – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *