Mac gajah: Kawanan penyangak China kehilangan habitat | PressCliff

Mac gajah: Kawanan penyangak China kehilangan habitat |  Surat Bahasa Melayu


Foto fail ini yang dikeluarkan oleh Komando Provinsi Yunnan mengenai Langkah berjaga-jaga keselamatan Gajah Asia yang Berpindah menunjukkan gajah, bagian dari kawanan yang telah mengembara sejauh 500km ke utara dari habitat semula jadi mereka, terletak di dekat bandar Yuxi, di provinsi Yunnan. – Gambar arahan Yunnan mengenai Langkah-langkah Keselamatan Keselamatan Migrasi Asia Gajah melalui AFP

BEIJING, 27 Jun – Perjalanan raksasa di selatan China oleh kawanan gajah yang telah menawan dunia dengan telatah suka bermain mereka telah memberi perhatian kepada kehilangan habitat dan cabaran pemuliharaan.

Mamalia pengangkut kayu telah menempuh perjalanan sekitar 500 kilometer dari rumah mereka dalam salah satu migrasi haiwan terpanjang seumpamanya di China.

Para saintis masih bingung dengan apa yang mendorong gajah meninggalkan rumah mereka di Cagar Alam Nasional Xishuangbanna, yang bersempadan dengan Laos.

Sejak berangkat pada musim bunga tahun lalu, mereka telah mencuri kedai dan menginjak tanaman bernilai lebih AS $ 1 juta (RM4.2 juta), dan ribuan penduduk telah dipindahkan dari jalan mereka.

“Atas sebab-sebab tertentu, gajah-gajah ini merasakan bahawa kediaman tradisional mereka tidak lagi sesuai … dan kemudian mereka pergi untuk mencari tempat lain,” kata Ahimsa Campos-Arceiz, pakar gajah di Taman Botani Tropika Xishuangbanna, kepada AFP.

“Tetapi mereka tidak mempunyai tujuan. Mereka hanya bergerak mencari tempat yang sesuai untuk mereka. “

Para pegawai telah mengesan kawanan berkeliaran dengan drone sepanjang waktu, bimbang mereka mungkin akan mengamuk jika mereka mengalami tekanan.

Gajah bergantung pada suara infrasonik – getaran kaki mereka – untuk berkomunikasi tetapi di bandar-bandar mereka mudah keliru kerana bunyi kenderaan.

“Apa yang paling mengejutkan saya ialah gajah-gajah ini sangat sihat dan kelihatan sangat senang walaupun berkeliaran di kawasan yang padat penduduknya tidak dikenali,” kata Campos-Arceiz.

“Gajah ini sangat suka bermain, yang memberitahu saya bahawa mereka baik-baik saja,” tambahnya.

Pemusnahan hutan

Hutan di provinsi Yunnan barat daya jauh dari mana gajah berasal dengan cepat memberi laluan ke ladang getah dan teh, dan kawanan ternakan telah terkoyak di kawasan pemeliharaan yang terputus.

China adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia di mana populasi gajah Asia yang terancam punah meningkat, kerana undang-undang anti perburuan yang ketat dan usaha pemuliharaan.

Jumlah gajah liar di negara ini meningkat dua kali ganda menjadi lebih daripada 300 haiwan dalam tiga dekad yang lalu.

Tetapi habitatnya menyusut hampir dua pertiga dalam jangka waktu yang sama, kata Zhang Li, seorang profesor ekologi di Universiti Normal Beijing.

Pemecahan habitat – dengan loji kuasa hidro dan lebuh raya yang menghalang jalan migrasi lama – menyukarkan mencari pasangan dan bersosial.

Pagar elektrik yang dibina untuk melindungi penduduk kampung juga berisiko mencederakan haiwan yang mengembara.

Kemusnahan hutan telah menyebabkan lonjakan konflik antara gajah dan penduduk kampung di wilayah ini dalam beberapa tahun terakhir.

Dari tahun 2013 hingga 2019, lebih daripada 70 orang telah diinjak-injak hingga mati dan puluhan yang lain cedera oleh gajah yang diperkosa di Yunnan, data dari pejabat hidupan liar tempatan menunjukkan.

Tugas raksasa

Para saintis tidak pasti sama ada landskap yang berubah menjadi pendorong penghijrahan kawanan itu, yang telah menjadikan mereka terkenal dalam talian dan menarik media antarabangsa untuk mengikuti perarakan tersebut.

Peminat telah membaca video yang menunjukkan seorang ibu kota menyelamatkan anak lembu dari selokan dan satu di mana gajah berbaris di halaman untuk minum air dengan satu berjaya menghidupkan keran dengan batangnya.

TV Negeri melancarkan aliran video gajah 24/7 untuk mengikuti pergerakan 15 haiwan itu, yang merangkumi dua anak lembu yang dilahirkan di jalan raya.

Tetapi dengan gajah yang tidak menunjukkan tanda pulang atau menetap di tempat baru, percubaan oleh pegawai hidupan liar untuk mengarahkan mereka mungkin berisiko, para pakar memperingatkan.

Dengan menggunakan banyak buah nanas dan tebu untuk memancingnya, dapat menggembalakan kawanan itu.

“Ini seperti membiasakan anak makan gula,” kata Wang Hongxin dari Beijing Normal University.

Semasa tinjauannya mengenai habitat gajah di Yunnan, Wang telah melihat bagaimana “kantin gajah” ditanam dengan jagung, buluh dan pisang liar untuk mencegah binatang buas dari ladang merubah telah mengubah diet mereka, menjadikan mereka lebih rentan terhadap penyakit.

“Perarakan saat ini menyoroti ancaman yang dihadapi gajah Asia,” tambahnya, konflik amaran akan meningkat jika ukuran habitat dikurangkan lagi.

“Manusia mesti mundur dan membiarkan tanah kembali ke alam liar.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *