Labirin bawah tanah Colosseum dipulihkan ke kemegahan menakutkan | PressCliff

Labirin bawah tanah Colosseum dipulihkan ke kemegahan menakutkan |  Surat Bahasa Melayu


Hipogeum dan dinding dalaman Colosseum. – Gambar AFP

ROME, 26 Jun – Makan binatang berkurung, bau ketakutan gladiator dan guruh berpuluh-puluh ribu penonton bersorak di atas semuanya menguap seiring berjalannya waktu.

Tetapi berjalan melalui usus besar Colosseum, reruntuhan bawah tanah ampiteater Rom kuno yang paling terkenal, sejauh mana kepakaran teknikal dimanfaatkan untuk tujuan berdarah seperti itu menjadi sangat jelas.

Pembukaan semula untuk umum diumumkan pada hari Jumaat setelah pemulihan “hypogeum”, atau di bawah permukaan tanah, dengan jalan baru yang menawarkan pemandangan intim dan aplikasi yang menjelaskan perincian mengerikan dari kawasan di belakang layar.

“Ia gelap, berbau. Terdapat keadaan buruk bagi budak dan binatang, “kata pemandu” Cristina “, menunjukkan wartawan melalui bawah tanah.

Setelah diliputi oleh lantai kayu, labirin koridor dan ruang gelap berfungsi sebagai pentas amfiteater – dan tempat penahan terakhir bagi lelaki dan binatang yang dilepaskan di atas untuk memenuhi nasib mereka.

“Mari kita bayangkan bahawa dari kegelapan, tiba-tiba mereka muncul,” kata Cristina.

“Bayangkan bunyi mengerikan yang datang dari arena.”

Tugu di dalam tugu

Ditaja oleh kumpulan kasut mewah Itali, Tod’s, pemulihannya, bermula pada 2018, melibatkan 81 ahli arkeologi, jurutera dan lain-lain yang berusaha membersihkan dan mengukuhkan dinding di dalam hipogeum, yang membentang seluas lebih dari setengah hektar.

“Kami akhirnya mengembalikan monumen ini di khalayak umum,” kata pengarah laman Alfonsina Russo kepada wartawan.

Pengerusi Tod Diego della Valle menjanjikan 25 juta euro (AS $ 30 juta) pada tahun 2011 untuk keseluruhan pemulihan Amfiteater Flavian, nama sebenarnya Colosseum.

Namun yang akan dibina adalah pusat sambutan di laman Unesco, yang menerima tujuh juta pelawat setahun sebelum wabak coronavirus.

Hidup atau mati

Colosseum pertama kali disiapkan pada tahun 80 AD dan hypogeum dibina di bawah Maharaja Domitian.

Tapak ini terakhir digunakan pada tahun 523 M dan hypogeum secara beransur-ansur ditutupi oleh puing-puing sehingga digali pada abad ke-19.

Sistem lorong dan ruang labirin adalah kunci untuk pemandangan di atas tanah, sama ada pergaduhan gladiator, perburuan dengan haiwan liar Afrika, atau hukuman mati.

Terowong timur yang memaksakan menuju kem latihan gladiator, yang merangkumi hospital dan bilik mayat.

Haiwan juga memasuki ampiteater melalui terowong sebelum dikurung.

Terlihat di lantai bata herringbone dari 15 terowong adalah lubang yang dipotong menjadi travertine dan dilapisi dengan gangsa, pangkalan untuk winch besar untuk mengangkat sangkar, mengatur pemandangan, atau platform yang memegang gladiator.

Ia memerlukan lapan budak untuk memutar setiap winch.

Mendekati tingkat amfiteater, pintu kandang akan terbuka, menghalau binatang lapar dan bingung ke arena.

Walaupun pentingnya sub-struktur Colosseum, ia akan segera diliputi dalam keputusan kontroversial untuk membina lantai baru.

Bulan lalu, firma kejuruteraan Itali Milan Ingegneria memenangi kontrak untuk reka bentuk euro 18.5 juta, yang menampilkan bilah kayu yang akan dibuka dan ditutup memungkinkan untuk melihat sekilas hipogeum di bawahnya.

Projek ini akan siap pada tahun 2023. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *