Dari ketinggian yang hebat: Dek langit Tokyo menawarkan perspektif segar | PressCliff

Dari ketinggian yang hebat: Dek langit Tokyo menawarkan perspektif segar |  Surat Bahasa Melayu


Foto ini menunjukkan latar langit Tokyo dari dek pemerhatian Langit Shibuya sebagai pengawal keselamatan dan seorang wanita terpantul di cermin di Tokyo. – Gambar AFP

TOKYO, 27 Jun – Penyebaran Tokyo yang nampaknya tidak berkesudahan sukar dilakukan. Tetapi dek pemerhatian setinggi langit di seluruh ibu kota Jepun menawarkan perspektif baru.

Antara yang paling popular adalah dua geladak di Tokyo Skytree, struktur tertinggi di Jepun, yang menarik rata-rata 4.5 juta pelawat setahun sebelum wabak itu.

Dengan fasad kisi logam khasnya, menara setinggi 634 meter ini dapat dilihat sejauh bermil-mil di Tokyo dan menawarkan dek pemerhatian tertinggi di bandar.

Tembo Deck terletak sedikit di atasnya, dengan panel kaca yang menjulang tinggi memungkinkan pemandangan panorama hutan konkrit jauh di bawah.

Skytree membanggakan bahawa pengunjung dapat melihat sejauh 70 kilometer, dengan Gunung Fuji di Jepun yang selalu kelihatan terapung di atas jerebu bandar.

Tetapi menara itu membolehkan pengunjung lebih tinggi, dengan geladak pemerhatian kedua di ketinggian 450 meter dari permukaan tanah.

Salah satu geladak pemerhatian yang lebih tua di bandar ini adalah di Menara Tokyo, satu lagi mercu tanda bandar terkenal. Menara komunikasi berdasarkan reka bentuk Menara Eiffel dan siap pada tahun 1958.

Ia menawarkan geladak atas kecil sekitar 250 meter ke atas dan geladak dua tingkat yang lebih besar di bawah yang boleh dicapai dengan lif, atau untuk tangga 600 langkah yang bertenaga.

Pada waktu malam, menara ini dinyalakan dengan warna oren, menonjolkan gelang merah-putihnya yang terkenal, yang berbeza dengan warna dan garis tradisional Kuil Zozoji yang berdekatan.

“Saya tinggal lima minit lagi … dan saya telah berkunjung ke sini untuk melihat perubahan ketika bermulanya Olimpik,” kata seorang penduduk tempatan kepada AFP oleh menara baru-baru ini.

“Ia dibuka semula pada awal bulan Juni, tetapi terasa agak sunyi karena kebanyakan pengunjung pada hari kerja adalah penduduk tempatan,” tambahnya, yang enggan memberikan namanya.

“Memandangkan menara itu siap pada tahun 1950-an, saya ingin tahu bagaimana rasanya menyaksikan Olimpik keduanya!”

Ibu negara Jepun pertama kali menjadi tuan rumah Sukan pada tahun 1964 dan sekarang mengira Olimpik Tokyo 2020 yang ditangguhkan wabak, yang dibuka pada 23 Julai.

Dek pemerhatian terbaru Tokyo terletak di atas “Shibuya Scramble” yang banyak difoto, dengan lima lintasan zebra penuh sesak dengan pejalan kaki.

Shibuya Sky dibuka pada tahun 2019 dan tingginya 230 meter, dengan pemandangan kota yang indah dan kompas pemerhatian yang menunjukkan mercu tanda.

Dan bagi mereka yang lebih berminat dengan dunia semula jadi? Terdapat tempat tidur gantung untuk menonton awan. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *