Czech menghadapi Belanda dengan sejarah di pihak mereka | PressCliff

Czech menghadapi Belanda dengan sejarah di pihak mereka |  Surat Bahasa Melayu


Pemain Republik Czech berpose untuk foto berkumpulan sebelum perlawanan Euro 2020 menentang England pada 22 Jun 2021. – Gambar pool melalui Reuters

PRAGUE, 26 Jun – Republik Czech akan memasuki pertandingan 16 besar esok menentang Belanda pada Euro 2020 sebagai pilihan kegemaran, sekurang-kurangnya ketika datang ke sejarah pertemuan head-to-head mereka.

Sejak Republik Czech muncul sebagai negara merdeka pada tahun 1993, pasukan kebangsaannya telah memenangi lima perlawanan dan kalah tiga menentang Belanda, di atas tiga seri.

Sebelum itu, Czechoslovakia mengalahkan Belanda dalam perjalanan ke satu-satunya gelaran Kejuaraan Eropah di Belgrade pada tahun 1976, setelah mengalahkan Johan Cruyff dan syarikat 3-1 setelah masa tambahan di separuh akhir.

Czechoslovakia tidak berada di sana untuk menghentikan Belanda ketika mereka memenangi gelaran 1988 di Jerman Barat.

Tetapi peminat Czech sangat menghargai pertempuran epik di Euro 2004 di Portugal, yang dimenangi oleh Czech yang kembali dari ketinggalan 2-0 untuk menang 3-2.

“Orang masih ingat yang terbaik,” kata Vladimir Smicer, bekas pemain sayap Lens dan Liverpool, yang menjaringkan gol penentu setelah hantaran tanpa pamrih dari Karel Poborsky.

Selain dua pasukan itu, pasukan Czech yang bertaburan bintang terdiri daripada Petr Cech, Pavel Nedved, Tomas Rosicky, Jan Koller, Milan Baros dan Tomas Galasek, yang menghabiskan satu dekad bermain di Belanda.

Galasek kini menjadi pembantu jurulatih Czech, Jaroslav Silhavy, yang seterusnya menjadi pembantu jurulatih Karel Bruckner di Portugal.

“Pasukan ini sangat hebat. Kami semua bermain di kelab ternama. Itu adalah bola sepak paling banyak yang pernah kami mainkan, ”kata Smicer, yang kini bekerja sebagai pakar studio Euro untuk Czech Television.

‘Permainan yang cukup gila’

“Semua orang di rumah menjadi gila selepas kemunculan semula. Orang mula percaya bahawa kita boleh memenangi keseluruhan Euro, ”tambah Smicer.

Kedua-dua pasukan terus mencapai empat terakhir pada kejohanan 2004, dengan piala yang diangkat oleh Greece yang menewaskan Republik Czech dengan gol perak di separuh akhir.

Kemenangan pertama oleh Republik Czech yang bebas bermula dari kelayakan Euro pada tahun 1995 – Czech menang 3-1, mara ke kejohanan dan berakhir sebagai naib juara.

Kenangan manis terkini adalah seperti kempen kelayakan Euro 2016.

Republik Czech mengalahkan Belanda dua kali, 2-1 di tempat sendiri dan 3-2 di Amsterdam, yang terakhir ketika Robin van Persie menjaringkan gol sendiri yang pelik untuk membantu 10 pemain Czech itu mara ke final sementara Belanda tinggal di tempat sendiri.

Dalam permainan itu, gol pertama dijaringkan oleh Pavel Kaderabek, yang mungkin muncul dalam barisan Czech esok sebagai pengganti Jan Boril, dikesampingkan oleh penggantungan.

“Setiap pemain mengingat gol pasukan kebangsaannya, jadi saya masih ingat permainan itu,” kata pemain pertahanan Hoffenheim.

“Ini adalah permainan yang cukup menggila. Tetapi jika orang meminta saya memilih satu perlawanan khas menentang Belanda, saya tidak akan mengatakan 2004 tetapi 2015, “tambah Kaderabek.

‘Mesyuarat Memphis’

Tempat Boril juga boleh diambil oleh pemain pertahanan Brescia, Ales Mateju, yang menghabiskan setengah musim di PSV Eindhoven sebagai pemain muda pada tahun 2014.

“Saya ingat bertemu Memphis Depay di lapangan, tapi sudah sangat lama,” kata Mateju, menolak untuk melihat sejarah itu sebagai kelebihan.

“Saya rasa kami mempunyai rekod head-to-head yang lebih baik, tetapi masa telah berlalu dan kami sekarang menghadapi pasukan yang sangat kuat. Mereka memenangi kumpulan dengan begitu mudah. ​​”

Penolong jurulatih Jiri Chytry mengatakan bahawa pemain Czech akan masuk ke dalam permainan sebagai pasukan underdog, seperti yang sering terjadi di masa lalu ketika menentang Belanda.

“Kami menganggap Belanda sebagai pasukan teratas, salah satu pasukan pilihan kejohanan,” katanya.

“Tetapi jika kami memberikan yang terbaik, kami dapat menghadapi siapa pun.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *