Wall Street Week Menjelang: Seiring kenaikan saham AS, tanda-tanda berhati-hati meningkat | PressCliff

Wall Street Week Menjelang: Seiring kenaikan saham AS, tanda-tanda berhati-hati meningkat |  Surat Bahasa Melayu


Indeks S&P penanda aras, yang sangat berwajaran tinggi terhadap stok teknologi, meningkat 1.8% bulan ini, tetapi rata-rata stok S&P ketinggalan. – Gambar Reuters

NEW YORK, 26 Jun – S&P 500 melepaskan kebimbangan mengenai Rizab Persekutuan yang lebih hawkish untuk mencatat rekod tertinggi minggu ini, tetapi aktiviti di beberapa kawasan pasaran menunjukkan kebimbangan mengenai kemungkinan turun naik menjelang data ekonomi utama dan laporan keuntungan korporat.

Presiden AS, Joe Biden, merangkumi perjanjian perbelanjaan infrastruktur bernilai AS $ 1.2 trilion (RM4.98 trilion) telah membantu meningkatkan indeks ke rekod baru, setelah bimbang bahawa Fed dapat melepaskan dasar wang mudahnya lebih cepat daripada yang dijangkakan menyebabkan perubahan singkat awal bulan ini. Penanda aras S&P 500 meningkat sekitar 14% tahun ini setelah mencapai rekod baru pada minggu lalu, seperti yang dilakukan oleh Nasdaq yang berteknologi tinggi.

Namun, di bawah tudung terdapat tanda-tanda berhati-hati. Minat pendek dalam SPDR S&P 500 ETF Trust meningkat ke tahap tertinggi tahun ini sejak pertemuan Fed minggu lalu, menunjukkan bahawa para pelabur telah menambahkan lebih banyak perlindungan negatif, kata penganalisis JP Morgan dalam satu catatan baru-baru ini.

Pada masa yang sama, keuntungan bulan ini lebih tertumpu, kerana pelabur kembali memasuki saham teknologi besar yang memimpin pasaran lebih tinggi tahun lalu dan hampir sepanjang dekad yang lalu.

Indeks penanda aras S&P, yang sangat berwajaran tinggi terhadap saham teknologi, naik 1.8 peratus bulan ini, tetapi rata-rata stok S&P ketinggalan. S&P 500 yang berwajaran tinggi naik hanya 0.3 peratus pada bulan Jun, yang dilihat oleh beberapa pelabur sebagai tanda keyakinan yang semakin lemah di pasaran yang lebih luas.

“Pasar mungkin telah menghindari beberapa ketakutan dan ketika kita melihat ke depan pada babak kedua … mungkin ada beberapa risiko lebih awal daripada yang ada beberapa bulan yang lalu,” kata James Ragan, pengarah penyelidikan pengurusan kekayaan di DA Davidson.

Kebimbangan pelabur merangkumi perdebatan mengenai apakah kenaikan inflasi akan cukup bertahan untuk memaksa Fed untuk memulakan penggantian dasar wang mudahnya lebih cepat daripada yang dijangkakan. Ukuran inflasi utama Fed mencatat kenaikan tahunan terbesar sejak 1992, data menunjukkan semalam.

Ketika perniagaan melonjak dari pandemi koronavirus, suku kedua juga diharapkan dapat menandakan puncak pertumbuhan keuntungan ekonomi dan korporat AS, yang dapat menyebabkan kegelisahan pasaran ketika pertumbuhan melambat.

Indeks Kejutan Ekonomi AS Citigroup, yang mengukur sejauh mana data mengalahkan atau hilang ramalan, berada pada 26.5, jauh dari puncak 270.8 pada tahun lalu, menunjukkan bahawa kekuatan pemulihan ekonomi semakin meningkat menjadi anggaran.

Sebilangan pelabur juga percaya bahawa S&P mungkin terlambat untuk penarikan balik yang ketara. Sejak Perang Dunia II, indeks mengalami penurunan sekurang-kurangnya 5 persen rata-rata setiap 178 hari kalendar, menurut Sam Stovall, ketua strategi pelaburan di CFRA. Kemajuan pasaran terbaru telah berlangsung selama 276 hari tanpa kejatuhan seperti itu, tempoh terpanjang sejak Januari 2018, ketika kenaikan 715 hari diikuti dengan penurunan 10.8 peratus untuk S&P 500.

“Tidak ada banyak dukungan di bawah permukaan sehingga meninggalkan pasar mungkin sedikit lebih rentan terhadap berita utama atau ketakutan berita,” kata Willie Delwiche, ahli strategi pelaburan dengan firma penyelidikan pasar, All Star Charts.

Fokus minggu depan adalah pada data ekonomi, termasuk laporan mengenai harga rumah, pembuatan dan laporan pembayaran gaji AS yang diperhatikan semalam untuk bulan Jun. Dengan adanya inflasi dan langkah pemulihan di benak para pelabur, laporan gaji yang lebih kuat daripada yang dijangkakan dapat menimbulkan kebimbangan mengenai bagaimana reaksi Fed. Presiden New York Fed John Williams akan berbicara pada hari Isnin, setelah beberapa penampilan dalam seminggu terakhir.

Yang pasti, terdapat banyak faktor yang menunjukkan latar belakang ekuiti tetap positif. Pendapatan S&P 500 dijangka meningkat sekitar 37 peratus tahun ini dan hampir 12 peratus tahun depan, menurut Refinitiv IBES. Pada suku kedua, yang laporannya akan banjir mulai pertengahan Julai, pendapatan dijangka melonjak 65 peratus.

Hasil kekal rendah dari segi sejarah, dengan penanda aras hasil Perbendaharaan 10 tahun turun kepada sekitar 1.52 peratus daripada 1.7 peratus pada pertengahan Mei, membantu meningkatkan daya tarikan ekuiti berbanding pelaburan lain.

Namun, hanya 47 peratus saham S&P 500 berada di atas purata bergerak 50 hari pada penutupan Khamis, berbanding 91 peratus saham di atas tahap itu ketika indeks mencatat rekod tertinggi pada pertengahan April, menurut Keith Lerner, ketua strategi pasaran di Truist Advisory Services. Rata-rata stok di penanda aras adalah 8.9 peratus daripada paras tertinggi 52 minggu.

“Sekiranya anda tidak berada dalam beberapa saham yang berkinerja baik, anda mungkin akan jauh lebih buruk daripada indeks penanda aras,” kata Lerner. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *