Voyeur di Singapura dipenjara kerana mengambil video upskirt rakan sekerja yang merasa bersalah melaporkannya kepada polis | PressCliff

Voyeur di Singapura dipenjara kerana mengambil video upskirt rakan sekerja yang merasa bersalah melaporkannya kepada polis |  Surat Bahasa Melayu


Seorang lelaki berusia 43 tahun dijatuhi hukuman penjara 12 minggu pada hari Khamis (24 Jun) kerana secara berterusan memfilmkan rok wanita tahun lalu. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 25 Jun – Seorang lelaki berusia 43 tahun dijatuhi hukuman penjara 12 minggu pada hari Khamis (24 Jun) kerana secara berterusan memfilmkan rok wanita tahun lalu, termasuk seorang rakannya yang menjadi sasarannya setelah mereka makan siang bersama.

Dia kemudian merasa bersalah memanggil polis, dan bahkan meminta suaminya untuk mengambil video upskirt untuk memeriksa apakah secara fizikal lelaki itu dapat melakukannya.

Dia bekerja sebagai eksekutif akaun di firma mereka, di mana dia adalah pengurus perdagangan. Dia bukan penyelia langsungnya tetapi kadang-kadang dia mendekatinya untuk menandatangani dokumen, mahkamah mendengar.

Lelaki Singapura itu, yang mengaku bersalah pada hari Khamis atas dua tuduhan pengintipan, tidak dapat disebutkan namanya kerana perintah pengadilan untuk melindungi identiti mangsa.

Dia melanda antara bulan Jun dan Juli tahun lalu, ketika tempoh pemutus litar yang menyekat pergerakan dan aktiviti untuk membendung penyebaran Covid-19 baru saja dicabut.

Dalam tempoh itu, dia cuba mengambil 11 video pakaian atas mangsa dan wanita lain yang tidak dikenali di sekitar Bukit Purmei di Bukit Merah dan lokasi lain yang tidak diketahui.

Suatu ketika, dia berusaha meletakkan telefon bimbitnya di tong sampah di sebelah tempat duduknya di pejabatnya, kerana dia tahu mangsa akan berada di sana untuk perbincangan kerja.

Beberapa kejadian berlaku di kereta api MRT dan tempat-tempat lain di mana para wanita, yang memakai gaun atau skirt, duduk betul-betul di hadapannya. Namun, dia tidak berjaya menangkap seluar dalam mereka dalam video.

Pada masa rakannya, yang kini berusia 41 tahun, menangkapnya pada 8 Julai tahun lalu, dia telah berjaya merakam enam video upskirtnya dalam sebulan terakhir.

Petang itu, mereka pergi makan tengah hari di kawasan Bukit Purmei. Dia biasanya makan bersamanya ketika mereka bertutur dalam bahasa yang sama dan dia merasakan dia dapat berhubungan dengannya dengan lebih baik.

Kira-kira pukul 1.50 tengah hari, mereka berjalan kembali ke gedung pejabat mereka ketika orang ramai menjerit kepadanya, setelah melihatnya memakaikan roknya.

Dia tidak segera menghubungi polisi karena dia mempercayainya dan menganggap dia “bukan orang yang akan mengambil video atasnya”, kata Timbalan Pendakwa Raya (DPP) R Arvindren kepada pengadilan.

Ketika dia memintanya menunjukkan telefon bimbitnya, dia mematuhinya dan memberitahunya bahawa dia secara tidak sengaja menghidupkan mod kamera.

Dia menerima ini kerana dia pernah melakukan ini sebelumnya. Dia kemudian memadam videonya dan dia melihat bahawa dia menggigil.

Tidak lama kemudian, setelah rakannya menasihatinya untuk membuat laporan polis, dia memanggil polis untuk meminta bantuan dan mengatakan bahawa dia merasa tidak selamat. Dia ditangkap pada hari yang sama.

Dia merasa terpengaruh dengan kejadian itu dan tidak dapat tidur malam itu kerana rasa bersalah. Dia juga melayan pemikiran bahwa dia mungkin tidak sengaja melakukannya, dan tidak ingin memecah keluarganya.

Semasa siasatan, lelaki itu mengakui kesalahannya dan mengatakan dia mempunyai keinginan untuk mengambil video upskirt “ketika mereka berpakaian minim”, kata DPP Arvindren.

Untuk setiap tuduhan pengintipan, lelaki itu dapat dipenjara hingga dua tahun, denda, hukuman sebat, atau menerima kombinasi ketiga-tiganya.

Kesalahan voyeurisme berlaku mulai 1 Januari tahun lalu.

Sebelumnya, mereka yang secara rahsia memfilmkan orang lain dihukum di bawah Seksyen 509 Kanun Keseksaan kerana menghina kesopanan seorang wanita – peruntukan yang telah dicabut. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *