Categories: MalaysiaNews

Telur penyu apa? Mereka adalah telur ayam deshel yang telah diubati, kata Bung Moktar | PressCliff


Datuk Seri Bung Moktar Radin berkata, gambar yang telah disiarkan di media sosial yang menggambarkan dia sedang makan dengan telur penyu yang dikatakan, sebenarnya adalah telur ayam. – Gambar oleh Ahmad Zamsahuri

KOTA KINABALU, 25 Jun – Timbalan Ketua Menteri Sabah Datuk Bung Moktar Radin menafikan dakwaan bahawa dia memakan telur penyu yang dilarang di negeri ini.

Dia mengatakan bahawa gambar yang telah disiarkan di media sosial yang menggambarkan dia sedang makan dengan telur penyu yang dikatakan, sebenarnya telur ayam.

“Itu telur deshel, tetapi diedit agar terlihat seperti telur penyu. Bodoh, ”Ketua Umno Sabah menjawab ketika dihubungi pemberita untuk memberi komen.

Dia juga mengatakan foto itu diambil beberapa bulan yang lalu dan dimuat naik oleh pegawai pembangunan masyarakatnya, yang dikenali sebagai Rezo.

Rezo telah membuat penjelasan di akaun Facebooknya awal hari ini, dengan mengatakan bahawa dia telah mengambil gambar asli dan yang telah menjadi viral telah diusik oleh orang lain.

Bung percaya “musuh politiknya” telah mengubah gambarnya untuk membuatnya terlihat buruk.

Dia menambah bahawa dia masih akan bekerjasama dengan penyiasat kerana dia tidak perlu takut dan tidak akan membuat laporan kepada polis untuk menangkis tuduhan itu.

Awal hari ini, ADUN Tanjung Aru, Datuk Junz Wong memuat naik foto Bung, makan bersama rakan sepertinya seperti rumah, dengan telur penyu disajikan di atas pinggan.

Adun Tanjung Aru, Datuk Junz Wong memuat naik foto Bung, makan bersama rakan sepertinya seperti rumah, dengan telur penyu yang disajikan di atas pinggan. – Gambar dari Facebook / Junz Wong

Wong mengambil tugas Bung, dengan mengatakan bahawa ini bukan pertama kalinya seorang pemimpin kanan Umno terlibat dalam skandal mengenai telur penyu di Sabah, di mana penyu adalah spesies yang dilindungi sepenuhnya.

Menteri Pelancongan, Kesenian dan Kebudayaan Sabah, Datuk Jafry Arifin sebelumnya mengatakan bahawa kerajaan negeri akan menyiasat kes tersebut dan mengambil tindakan jika perlu, sambil menambah bahawa tidak ada yang berada di atas undang-undang.

Di Sabah, penyu adalah spesies yang dilindungi di bawah undang-undang Enakmen Pemuliharaan Hidupan Liar 1997 di negeri ini, dan merupakan kesalahan untuk memiliki haiwan atau produknya (kulit, daging dan telur).

Pesalah boleh didenda RM50,000 atau dipenjara selama lima tahun, atau kedua-duanya, jika sabit kesalahan.

Pada tahun 2015, pemimpin kanan Umno persekutuan Datuk Ismail Sabri Yaacob dan ketua Umno Beluran ketika itu, Datuk James Ratib juga terlibat dengan cara yang serupa, pada makan malam di mana telur penyu disajikan.

Awal tahun ini, ahli keluarga bekas ADUN yang dikaitkan dengan pemerintah sekarang juga terlibat dalam makan malam dengan telur penyu.

Kedua-dua kes tersebut tidak disabitkan, sebahagiannya disebabkan oleh kesukaran mendapatkan bukti untuk mendakwa kes tersebut.

.

Presscliff

Recent Posts

Bursa Malaysia berakhir lebih rendah, CI berada di atas tahap 1,500

Seorang pelabur memantau harga saham di galeri ibu pejabat RHB Investment Bank Bhd di Kuala…

3 months ago

Malaysia tetap berada di landasan yang betul untuk pemulihan ekonomi selanjutnya, kata Miti | PressCliff

Pemandangan langit kota Kuala Lumpur semasa perintah kawalan pergerakan (MCO 3.0) di Kuala Lumpur 1…

3 months ago

Pengunjung Taman Buckingham Palace menggambarkannya sebagai ‘mesin membuat wang’

Pelawat Buckingham Palace Gardens telah mengunjungi TripAdvisor dengan ulasan buruk mengenai lawatan mereka. - Gambar…

3 months ago

Tuan tanah AS memenangi pujian media sosial kerana berkongsi keuntungan dari penjualan rumahnya dengan bekas penyewa

Seorang lelaki di Massachusetts, AS menerima harga AS $ 2,500 dari bekas tuan tanahnya dan…

3 months ago

Pasangan Britain memutuskan untuk berkongsi kemenangan loteri RM72.86 juta, 11 tahun selepas memenangkannya | PressCliff

Nigel dan Sharon memutuskan untuk berkongsi kemenangan lotere dengan rakan dan saudara, 11 tahun setelah…

3 months ago