‘Manusia Naga’: Para saintis mengatakan spesies manusia baru adalah nenek moyang terdekat kita | PressCliff

'Manusia Naga': Para saintis mengatakan spesies manusia baru adalah nenek moyang terdekat kita |  Surat Bahasa Melayu


Foto handout yang diperoleh pada 25 Jun 2021 dari EurekAlert! menunjukkan ilustrasi potret Homo longi atau ‘Dragon Man’. – Gambar AFP

WASHINGTON, 25 Julai – Para saintis hari ini mengumumkan bahawa tengkorak yang dijumpai di timur laut China mewakili spesies manusia yang baru ditemui yang mereka namakan Homo longi, atau “Manusia Naga” – dan mereka mengatakan garis keturunan harus menggantikan Neanderthal sebagai saudara terdekat kita.

Cranium Harbin ditemui pada tahun 1930-an di kota dengan nama yang sama di provinsi Heilongjiang, tetapi dilaporkan tersembunyi di sebuah sumur selama 85 tahun untuk melindunginya dari tentera Jepun.

Ia kemudian digali dan diserahkan kepada Ji Qiang, seorang profesor di Hebei GEO University, pada tahun 2018.

“Berdasarkan analisis kami, kumpulan Harbin lebih erat kaitannya dengan H. sapiens daripada Neanderthal – iaitu, Harbin berkongsi nenek moyang bersama yang lebih baru daripada Neanderthal,” kata pengarang bersama Chris Stringer dari Muzium Sejarah Alam, London memberitahu AFP.

“Sekiranya ini dianggap sebagai spesies yang berbeza, maka ini adalah spesies saudara kita yang paling rapat.”

Penemuan ini diterbitkan dalam tiga makalah dalam jurnal The Innovation.

Tengkorak ini berusia sekurang-kurangnya 146,000 tahun, meletakkannya di Middle Pleistocene.

Ini dapat memegang otak yang setanding dengan otak manusia moden tetapi dengan soket mata yang lebih besar, alis kening tebal, mulut lebar dan gigi yang besar.

“Walaupun ia menunjukkan ciri khas manusia kuno, tengkorak Harbin menghadirkan gabungan mozek watak primitif dan turunan yang membezakan dirinya daripada semua spesies Homo yang sebelumnya bernama,” kata Ji, pengarang bersama kajian itu.

Nama itu berasal dari Long Jiang, yang secara harfiah berarti “Sungai Naga.”

Pasukan itu percaya bahawa tengkorak itu milik seorang lelaki, berumur sekitar 50 tahun, tinggal di dataran banjir berhutan.

“Penduduk ini tentunya adalah pengumpul-pemburu, tinggal di daratan,” kata Stringer. “Dari suhu musim sejuk di Harbin hari ini, sepertinya mereka menghadapi cuaca yang lebih dingin daripada Neanderthal.”

Memandangkan lokasi di mana tengkorak itu dijumpai serta lelaki berukuran besar yang disiratkan, pasukan percaya H. longi mungkin telah disesuaikan dengan baik untuk persekitaran yang keras dan akan dapat tersebar di seluruh Asia.

Salasilah keluarga

Para penyelidik mula-mula mengkaji morfologi luar tengkorak menggunakan lebih dari 600 sifat, dan kemudian menjalankan berjuta-juta simulasi menggunakan model komputer untuk membina pokok yang berkaitan dengan fosil lain.

“Ini menunjukkan bahawa Harbin dan beberapa fosil lain dari China membentuk keturunan ketiga manusia kemudian bersama Neanderthal dan H. sapiens,” jelas Stringer.

Sekiranya Homo sapiens telah sampai ke Asia Timur pada saat Homo longi hadir, mereka mungkin telah kawin, walaupun ini tidak jelas.

Terdapat juga banyak pertanyaan yang dijawab mengenai tahap budaya dan teknologi mereka, kerana kekurangan bahan arkeologi.

Tetapi penemuan itu masih dapat membentuk semula pemahaman kita tentang evolusi manusia.

“Ini membentuk keturunan manusia ketiga di Asia Timur dengan sejarah evolusi sendiri dan menunjukkan betapa pentingnya wilayah ini untuk evolusi manusia,” kata Stringer. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *