Kajian: Kes Covid-19 pertama mungkin melanda China pada Oktober 2019 | PressCliff

Kajian: Kes Covid-19 pertama mungkin melanda China pada Oktober 2019 |  Surat Bahasa Melayu


Seorang pekerja dengan pakaian pelindung dilihat di pasar makanan laut tertutup di Wuhan, wilayah Hubei, China 10 Januari 2020. – Gambar Reuters

SHANGHAI, 25 Jun – Virus yang menyebabkan Covid-19 mungkin telah mulai merebak di China seawal Oktober 2019, dua bulan sebelum kes pertama dikenal pasti di kota Wuhan, sebuah kajian baru menunjukkan pada hari Jumaat.

Penyelidik dari University of Kent Britain menggunakan kaedah dari sains pemuliharaan untuk menganggarkan bahawa SARS-CoV-2 pertama kali muncul dari awal Oktober hingga pertengahan November 2019, menurut makalah yang diterbitkan di Patogen PLOS jurnal.

Tarikh yang paling mungkin untuk munculnya virus adalah 17 November 2019, dan mungkin telah menyebar ke seluruh dunia pada Januari 2020, mereka menganggarkan.

Kes rasmi Covid-19 pertama di China adalah pada bulan Disember 2019 dan dikaitkan dengan pasar makanan laut Huanan di Wuhan.

Namun, beberapa kes awal tidak diketahui hubungannya dengan Huanan, menyiratkan bahawa SARS-CoV-2 sudah beredar sebelum sampai ke pasar.

Kajian bersama yang diterbitkan oleh China dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada akhir bulan Mac mengakui kemungkinan terdapat jangkitan sporadis manusia sebelum wabah Wuhan.

Dalam makalah yang dikeluarkan minggu ini sebagai cetakan, Jesse Bloom dari Pusat Penyelidikan Kanser Fred Hutchinson di Seattle mendapatkan kembali data urutan yang dihapus dari kes awal Covid-19 di China.

Data menunjukkan bahawa sampel yang diambil dari pasar Huanan “tidak mewakili” SARS-CoV-2 secara keseluruhan, dan merupakan varian urutan nenek moyang yang beredar lebih awal dan menyebar ke bahagian lain di China.

Pengkritik mengatakan penghapusan data itu adalah bukti lebih lanjut bahawa China berusaha menutupi asal usul Covid-19.

“Mengapa para saintis meminta pangkalan data antarabangsa untuk menghapus data utama yang memberitahu kita tentang bagaimana Covid-19 bermula di Wuhan?” kata Alina Chan, seorang penyelidik di Harvard’s Broad Institute, menulis di Twitter. “Itulah soalan yang dapat kamu jawab sendiri.”

Sampel serum masih perlu diuji untuk membuat kes yang lebih kuat mengenai asal usul Covid-19, kata Stuart Turville, profesor bersekutu di Kirby Institute, sebuah organisasi penyelidikan perubatan Australia yang bertindak balas terhadap kajian University of Kent.

“Sayangnya dengan tekanan hipotesis kebocoran makmal dan kepekaan dalam melakukan kajian susulan ini di China, mungkin ada beberapa waktu sehingga kita melihat laporan seperti itu,” katanya. – Reuters

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *