Data mengesahkan kenaikan inflasi AS tetapi tidak mungkin menggegarkan Fed | PressCliff

Data mengesahkan kenaikan inflasi AS tetapi tidak mungkin menggegarkan Fed |  Surat Bahasa Melayu


Pembeli menunggu di antrian di luar kedai runcit Bath and Body Works, kerana wabak global Covid-19 berlanjutan, di Brooklyn, New York 8 Disember 2020. – Gambar Reuters

WASHINGTON, 25 Jun – Harga memang melonjak di Amerika Syarikat, kata data pemerintah yang dikeluarkan hari ini, tetapi penganalisis percaya kenaikan itu tidak cukup untuk mengubah fikiran di Federal Reserve, yang merancang untuk mengekalkan kadar rendah untuk membantu ekonomi pulih dari wabak Covid-19.

Indeks harga perbelanjaan penggunaan peribadi Jabatan Perdagangan (PCE) pada bulan Mei meningkat 3.9 peratus dari bulan yang sama pada tahun 2020, kenaikan terbesar tahun ke tahun sejak Ogos 2008, kata data tersebut.

Namun demikian, sebagian besar kenaikan itu terjadi pada harga energi, yang setahun lalu mereda setelah sekatan perniagaan untuk menghentikan penyebaran virus menyebabkan penurunan permintaan yang mendadak.

Dinamika – lonjakan harga yang besar berbanding tahun 2020 di sektor-sektor yang dilanda wabah – adalah apa yang dipertaruhkan oleh pegawai Fed yang diketuai oleh Ketua Jerome Powell ketika ekonomi AS dibuka semula, dan tidak mungkin berubah pikiran di bank pusat.

“Dari perspektif Fed, tekanan harga bersifat sementara dan akan berkurang kerana kesan pembukaan semula semakin pudar dan kekangan bekalan menjadi lebih mudah,” kata Rubeela Farooqi dari Ekonomi Frekuensi Tinggi.

Ahli ekonomi telah berdebat selama berbulan-bulan mengenai apakah kadar faedah sifar Fed dan pengeluaran rangsangan triliun dolar AS akan menyebabkan inflasi melambung tinggi apabila vaksin Covid-19 membolehkan perniagaan kembali normal.

Data PCE diawasi dengan teliti kerana itulah yang digunakan Fed untuk mengukur inflasi, yang bertujuan untuk menjaga sekitar dua persen.

Inflasi “teras” dengan harga makanan dan tenaga yang tidak menentu dikecualikan berada pada 3,4 persen tahun ke tahun bulan lalu, dan Gregory Daco dari Oxford Economics meramalkan akan meningkat sekitar tiga peratus untuk separuh kedua tahun ini.

“Kami tidak meramalkan inflasi,” katanya dalam catatan.

Kadar dipotong

Oleh kerana keparahan krisis Covid-19 menjadi jelas, Fed menurunkan kadar faedah menjadi sifar pada bulan Mac 2020, kemudian mengumumkan kerangka baru yang akan menjadikan mereka lebih rendah lebih lama untuk membantu ekonomi mencapai pekerjaan maksimum, terutama bagi orang-orang yang kurang berpendidikan dan kaum minoriti.

Tetapi dengan negara itu pulih dengan kuat dari catatan penurunan pandemi yang disebabkan tahun itu, beberapa ahli ekonomi mengatakan bahawa Fed harus menaikkan kadar lebih cepat dari yang dijangkakan.

Terdapat bukti persetujuan mengenai Jawatankuasa Pasaran Terbuka Persekutuan yang menetapkan kadar. Pada perjumpaannya awal bulan ini, majoriti anggota meramalkan kenaikan akan meningkat pada tahun 2023, perubahan dari bulan Mac, ketika anggota tidak melihat kenaikan kadar sekurang-kurangnya pada tahun 2024.

Sebagai keterangan di hadapan sebuah komite Dewan awal minggu ini, Powell menurunkan data inflasi baru-baru ini, dengan meramalkan ia akan bersifat sementara.

“Lihat kategori di mana harga ini benar-benar naik, anda akan melihat bahawa cenderung menjadi kawasan yang secara langsung dipengaruhi oleh pembukaan semula. Itu sesuatu yang mereka akan lalui dalam jangka masa yang akan berakhir, ”katanya.

Data PCE hari ini menyokongnya. Sektor yang menyaksikan lonjakan harga terbesar adalah tenaga, yang meningkat 27,4 persen tahun ke tahun, sementara harga makanan naik 0,4 persen, jauh lebih rendah daripada bulan-bulan terakhir.

Berbanding dengan bulan April, harga secara keseluruhan meningkat 0.4 peratus, lebih perlahan daripada kadar bulan ke bulan 0.6 peratus pada bulan itu.

Data juga menunjukkan pengguna menjauhkan dolar mereka dari barang mahal dan menuju restoran, hotel dan aktiviti rekreasi yang terganggu selama wabak tersebut.

Walau bagaimanapun, perbelanjaan keseluruhan meningkat hanya AS $ 2.9 bilion (RM12 bilion), kurang daripada yang dijangkakan dan pada dasarnya tidak berubah dari bulan sebelumnya.

Pendapatan peribadi turun dua peratus, kurang dari yang diperkirakan, dalam apa yang dikatakan oleh laporan itu disebabkan oleh pudarnya pembayaran rangsangan pemerintah yang disetujui pada bulan Mac yang telah diserap oleh inflasi untuk mengatakan ekonomi akan menjadi terlalu panas.

Ian Shepherdson dari Pantheon Macroeconomics mengatakan masih mungkin inflasi dapat meningkat.

“Pertanyaan utama untuk The Fed adalah, apakah lonjakan inflasi teras meningkatkan jangkaan inflasi, dan apakah pekerja memiliki kekuatan untuk menerjemahkan ekspektasi inflasi yang lebih tinggi menjadi pertumbuhan upah yang lebih cepat,” katanya dalam analisis.

“Juri keluar, dan keputusan yang jelas tidak mungkin terjadi sebelum musim gugur.” – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *