Categories: KehidupanNews

Artis Hong Kong menghidupkan kembali era zaman dulu dengan miniatur | PressCliff


Foto ini diambil pada 23 Jun 2021 menunjukkan rekreasi pemandangan dari Hong Kong lama, yang dibuat oleh pembuat model Maggie Chan dan Tony Lai dari Toma Miniatur, yang digambarkan di studio mereka di Hong Kong. – Gambar AFP

HONG KONG, 25 Jun – Di sebuah metropolis yang penuh sesak di mana bangunan lama sering digantikan oleh pencakar langit yang berkilauan, dua pembuat model Hong Kong berusaha untuk mengekalkan masa lalu seni bina di bandar ini – dalam bentuk miniatur yang terperinci.

Melangkah ke studio Tony Lai dan Maggie Chan adalah seperti berjalan ke mesin masa, jika mesin waktu itu juga mengecilkan segala sesuatu kecuali diri anda.

Di satu sudut, seluruh kawasan pameran dibentangkan, lengkap dengan perjalanan bergerak dan roda ferris berputar.

Di sisi lain, perayaan kecil festival naga api kota sedang berlangsung.

Di tempat lain adalah restoran berputar yang diciptakan dengan teliti dan seluruh blok perumahan, lengkap dengan cucian tingkap dan tanda-tanda neon yang cepat hilang yang pernah menerangi jalan-jalan Hong Kong dengan peninggalan kaleidoskopik.

Kedua-dua seniman itu mempunyai semangat yang sama untuk menghidupkan kembali adegan masa kecil mereka, dan mengatakan bahawa orang-orang Hong Kong berminat untuk melihat masa lalu atau mengambil kembali kenangan yang pudar.

“Ketika orang tua melihat ciptaan kami, itu menyalakan kenangan mereka,” kata Lai, memberi isyarat kepada rekreasi mereka di Taman Hiburan Kai Tak, yang dirobohkan pada tahun 1982.

“Kita sering melihat orang-orang tua yang matanya akan mengalir ketika mereka melihat model kita,” tambahnya.

Memelihara masa lalu sukar di Hong Kong.

Foto ini diambil pada 23 Jun 2021 menunjukkan pembuat model Maggie Chan dari Toma Miniatur bekerja di studionya di Hong Kong. – Gambar AFP

Bangunan bersejarah sering diadukan oleh pemaju harta tanah jutawan yang kuat dan perancang kerajaan yang ingin membina lebih banyak blok pangsapuri bertingkat di sebuah bandar di mana perumahan kekurangan bekalan.

Banyak bangunan dan ciri-ciri kolonial yang dihargai oleh arkitek, sejarawan dan penduduk tempatan telah dirobohkan, walaupun pemerintah baru-baru ini mula mengambil peranan yang sedikit lebih proaktif dalam melindungi tempat-tempat warisan.

Memancing kenangan

Dilahirkan dan dibesarkan di Hong Kong, Lai sangat mengingati ayahnya membawanya keluar dengan kapal ke Pulau Lamma yang terletak di bandar, di mana komuniti nelayan tinggal di rumah-rumah kayu yang tumbang di pinggir pantai.

Salah satu ciptaan paling kompleks di studio TOMA Miniatur Chan dan Lai adalah diorama yang menggambarkan penduduk melakukan tugas harian mereka di kampung seperti itu.

“Ingatan itu ada pada saya hingga sekarang,” katanya.

Chan sama-sama berbakat dalam ingatannya dan berminat untuk perincian.

“Tony fokus pada struktur besar, saya fokus pada perincian yang lebih kecil,” katanya.

Chan mendapat inspirasi dari ayahnya membawa pulang hidangan dan makanan ringan tempatan, dan memulakan kariernya dengan membuat versi mini makanan Hong Kong.

“Walaupun hanya poster atau semangkuk mie brisket daging sapi, itu dapat membuat orang mengingat sesuatu dan menjadi emosional,” jelasnya.

Tahun lalu, sebuah teater bersejarah di daerah North Point di bandar yang pertama kali dibuka pada tahun 1952 menghadapi nasib yang tidak menentu setelah dibeli oleh pemaju harta tanah.

Dengan atap melengkung konkrit parabola yang tersendiri, ia dipaparkan dalam filem 1978 Permainan Kematian dibintangi oleh Bruce Lee, semasa era keemasan pawagam Hong Kong.

Teater ini hanya diselamatkan dari pembongkaran bulan lalu, ketika para pemaju hartanah malah mengumumkan bahawa ia akan dirombak sebagai laman warisan bernilai berbilion dolar.

‘Menghilang satu persatu’

Bangunan lain tidak begitu bernasib baik.

Baru-baru ini pihak berkuasa Hong Kong memberikan lampu hijau untuk merobohkan bangunan warisan pra-perang empat tingkat di daerah Jordan, tindakan yang telah dikutuk oleh kumpulan pemuliharaan warisan.

Korban lain yang mungkin menjadi mangsa ialah Pejabat Pos Umum kota, sebuah blok modernis pasca perang di sebidang tanah utama di tepi pelabuhan yang akan digantikan oleh pembangunan komersial yang mewah.

“Hong Kong adalah kota besar, jadi ada banyak seni bina atau hal-hal dari zaman kanak-kanak kita yang hilang satu persatu,” kata Lai.

“Sekiranya kita dapat menggunakan kemampuan kita dengan model miniatur sebagai cara untuk membuat ini, maka itu adalah perkara yang menggembirakan.”

Selain mencetuskan kenangan yang menggembirakan dan nostalgia bagi penduduk muda dan tua, kedua-duanya juga berharap agar pelancong antarabangsa dapat melihat kembali model mereka setelah wabak itu berakhir.

“Mudah-mudahan ketika mereka berkunjung, mereka dapat melihat bahawa ada banyak perkara di sini yang belum mereka temui,” kata Chan.

“Saya harap ciptaan kita dapat memberikan gambaran tentang bagaimana sebenarnya Hong Kong.” – AFP

.

Presscliff

Recent Posts

Bursa Malaysia berakhir lebih rendah, CI berada di atas tahap 1,500

Seorang pelabur memantau harga saham di galeri ibu pejabat RHB Investment Bank Bhd di Kuala…

9 months ago

Malaysia tetap berada di landasan yang betul untuk pemulihan ekonomi selanjutnya, kata Miti | PressCliff

Pemandangan langit kota Kuala Lumpur semasa perintah kawalan pergerakan (MCO 3.0) di Kuala Lumpur 1…

9 months ago

Pengunjung Taman Buckingham Palace menggambarkannya sebagai ‘mesin membuat wang’

Pelawat Buckingham Palace Gardens telah mengunjungi TripAdvisor dengan ulasan buruk mengenai lawatan mereka. - Gambar…

9 months ago

Tuan tanah AS memenangi pujian media sosial kerana berkongsi keuntungan dari penjualan rumahnya dengan bekas penyewa

Seorang lelaki di Massachusetts, AS menerima harga AS $ 2,500 dari bekas tuan tanahnya dan…

9 months ago

Pasangan Britain memutuskan untuk berkongsi kemenangan loteri RM72.86 juta, 11 tahun selepas memenangkannya | PressCliff

Nigel dan Sharon memutuskan untuk berkongsi kemenangan lotere dengan rakan dan saudara, 11 tahun setelah…

9 months ago