Kelewatan Google merancang untuk menghentikan ‘kuki’ penjejakan penyemak imbas | PressCliff

Kelewatan Google merancang untuk menghentikan 'kuki' penjejakan penyemak imbas |  Surat Bahasa Melayu


Penghapusan kuki pihak ketiga – sekumpulan perisian yang mengawasi laman web yang dikunjungi pengguna – akan diturunkan kembali ke pertengahan 2023 dan bukannya lewat 2022 untuk penyemak imbas Chrome, kata Google dalam catatan blog. – Gambar AFP

SAN FRANCISCO, 24 Jun – Google mengatakan hari ini pihaknya menangguhkan rancangan untuk menghentikan penggunaan “kuki” penyemak imbas untuk penyasaran iklannya setelah mendapat aduan mengenai penggantian teknologi tersebut.

Penghapusan kuki pihak ketiga – sekumpulan perisian yang mengawasi laman web yang dikunjungi pengguna – akan diturunkan kembali ke pertengahan 2023 dan bukannya lewat 2022 untuk penyemak imbas Chrome, kata Google dalam catatan blog.

“Kita perlu bergerak dengan pantas,” kata pengarah kejuruteraan privasi Google, Vinay Goel.

“Ini akan memberi waktu yang cukup untuk perbincangan masyarakat mengenai penyelesaian yang tepat, keterlibatan terus dengan pengawal selia, dan untuk penerbit dan industri periklanan untuk memindahkan perkhidmatan mereka.”

Google mengatakan penghapusan kuki adalah sebagai tindak balas terhadap masalah privasi. Tetapi pengkritik mengatakan sistem baru yang dirancang oleh gergasi internet menimbulkan pelbagai masalah privasi dan dapat memperkuat dominasi iklan digital Google.

Alternatif Google untuk kuki yang disebut Federated Learning of Cohorts (FLoC) mengenal pasti kumpulan orang yang mempunyai minat bersama tanpa penjejakan secara individu.

Beberapa perniagaan membantah rancangan Google yang mendakwa ia akan memaksa lebih banyak pengiklan memasuki “taman berdinding”.

Penerbit Eropah mengatakan sistem baru akan membuat “kotak hitam” yang akan menjauhkan maklumat penting pasaran dari semua pemain di dunia penerbitan digital kecuali Google.

Beberapa penganalisis berpendapat bahawa walaupun FLoC tidak akan mengenal pasti pengguna individu, ia akan mendedahkan data yang cukup yang membolehkan orang untuk dijejaki.

“Kami berencana untuk terus bekerjasama dengan komuniti web untuk membuat pendekatan yang lebih peribadi ke bidang utama, termasuk pengukuran iklan, penyampaian iklan dan konten yang relevan, dan pengesanan penipuan,” kata Goel. – AFP

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *