Dua pertiga penduduk Singapura akan diberi vaksin sepenuhnya pada Hari Nasional, kerana pemerintah mempercepat program inokulasi | PressCliff

Dua pertiga penduduk Singapura akan diberi vaksin sepenuhnya pada Hari Nasional, kerana pemerintah mempercepat program inokulasi |  Surat Bahasa Melayu


Orang yang berjalan ke stesen pemerhatian setelah mendapat vaksin Covid-19 mereka di Pusat Komuniti Yew Tee pada 21 April 2021. – Gambar HARI INI

SINGAPURA, 24 Jun – Separuh daripada penduduk Singapura akan diberi vaksin sepenuhnya terhadap Covid-19 “tidak lama lagi” dan dua pertiga dijangka menerima kedua-dua dos vaksin pada Hari Nasional pada 9 Ogos, ketika pihak berkuasa mempercepat program inokulasi nasional .

Pasukan petugas yang memimpin tindak balas pandemi Singapura sebelumnya bertujuan untuk memvaksinasi sepenuhnya 50 peratus penduduk pada bulan Ogos.

Pada masa ini, 36 peratus penduduk – atau sekitar dua juta orang – telah menerima kedua-dua dos tersebut.

Gan Kim Yong, ketua pasukan petugas, mengatakan dalam sidang media hari ini bahawa ini akan bermakna lebih banyak orang akan dilindungi dari penyakit serius, walaupun dia menambahkan bahawa liputan vaksinasi dua pertiga “masih belum cukup”.

“Kita harus terus melakukan vaksinasi untuk mencapai tingkat liputan yang lebih tinggi. Kemudian kita akan dapat meneruskan aktiviti berisiko tinggi, yang telah kita tangguhkan selama 1,5 tahun terakhir, mungkin dengan beberapa had kapasiti yang dikenakan, ”kata Gan, yang juga Menteri Perdagangan dan Industri,.

Memberi maklumat terkini mengenai program vaksinasi, rakan ketua bersama dan Menteri Kesihatan Ong Ye Kung mengatakan bahawa program vaksinasi nasional dapat dipercepat kerana pihak berwajib dapat meneruskan pengiriman bekalan vaksin.

Singapura memberikan sekitar 40,000 dos sehari pada bulan Mei dan akan meningkatkannya menjadi 47,000 dos sehari pada bulan ini.

“Kami sekarang akan menjalankannya hingga 80,000 dos setiap hari pada minggu-minggu mendatang, mulai hujung minggu ini (pada 26 Jun),” kata Ong.

Pusat vaksinasi di seluruh Singapura akan dapat menambah 500,000 janji dosis pertama yang baru dalam beberapa hari akan datang hingga pertengahan Julai, dengan lebih banyak slot tersedia pada minggu-minggu berikutnya.

Kementerian Kesihatan juga akan memperluas jendela keutamaan bagi mereka yang berusia 12 hingga 39 tahun untuk membuat janji temu vaksinasi selama satu minggu hingga 1 Julai. Sebelumnya, kumpulan ini diberi tempahan keutamaan dari 10 hingga 24 Jun.

Ini akan memberi lebih banyak masa bagi individu untuk mendaftar dan menerima janji vaksinasi lebih awal dari slot tambahan yang diumumkan oleh Ong hari ini, kata KKM dalam satu kenyataan.

Mulai 2 Julai, Pemerintah juga akan memperluas program vaksinasi nasional ke seluruh penduduk, termasuk semua penduduk tetap Singapura dan pemegang pas jangka panjang yang tinggal di sini berusia 12 hingga 39 tahun.

Kumpulan ini akan diundang secara progresif untuk membuat janji temu vaksinasi mereka dari tarikh tersebut melalui pesanan teks telefon, dengan pautan tempahan yang diperibadikan dihantar ke nombor telefon bimbit mereka yang didaftarkan.

KKM mengatakan bahawa jika bekalan terus tiba seperti yang dirancangkan, Singapura akan dapat “menutup banyak” sebahagian besar penduduk dengan dos pertama pada bulan Julai.

Memendekkan selang antara dos

Dengan program vaksinasi yang dipercepat ini, Pemerintah juga akan mengkaji untuk memperpendek selang waktu antara dosis, yang sekarang hingga lapan minggu, kembali ke selang awal empat minggu.

KKM berkata: “Ini akan membolehkan lebih banyak penduduk kita menyelesaikan vaksinasi mereka dengan dua dos dan mendapat perlindungan maksimum lebih cepat.”

Menjelaskan langkah ini, Ong menekankan perlunya melindungi sebanyak mungkin orang dan bahawa “tidak masuk akal” membuat orang terus menunggu antara enam hingga lapan minggu hingga Ogos, atau seterusnya, untuk dos kedua mereka.

Ini bergantung pada apakah bekalan terus tiba seperti yang dijadualkan, tambahnya.

Maklumat lanjut akan diumumkan apabila sudah siap, katanya

Vaksin Novavax

Pada sidang media itu, Ong mendedahkan bahawa Singapura telah menandatangani perjanjian pembelian lanjutan dengan firma bioteknologi Novavax pada bulan Januari, dengan hasil yang menjanjikan dari ujian klinikal yang diterbitkan sejauh ini.

Vaksin Novavax, yang dikembangkan di Amerika Syarikat, menggunakan “pendekatan vaksin subunit” dan tidak didasarkan pada teknologi messenger RNA (mRNA) yang digunakan dalam dua vaksin lain yang disetujui di Singapura, Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Ong berkata: “Penghantaran tidak akan siap begitu cepat, kerana vaksin masih menjalani ujian klinikal fasa-tiga. Kami bekerjasama dengan Novavax dan menunggu permohonan kami untuk kelulusan peraturan, tetapi kami berharap bekalan vaksin dapat tiba sebelum akhir tahun ini bagi mereka yang ingin mengambil sesuatu yang bukan mRNA. “

Sementara itu, Ong mendesak orang untuk mempertimbangkan vaksin mRNA kerana mereka telah bekerja dengan baik.

“Tolong pertimbangkannya, kecuali jika anda tidak layak secara perubatan untuk mengambilnya, seperti anda alah pada dos pertama,” katanya.

Maklumat lanjut akan diumumkan dalam masa terdekat, tambahnya. – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *