Covid-19: Singapura boleh membenarkan mereka yang sepenuhnya diberi vaksin untuk melakukan perjalanan dengan jumlah yang lebih sedikit, berkumpul dalam kumpulan yang lebih besar | PressCliff

Covid-19: Singapura boleh membenarkan mereka yang sepenuhnya diberi vaksin untuk melakukan perjalanan dengan jumlah yang lebih sedikit, berkumpul dalam kumpulan yang lebih besar |  Surat Bahasa Melayu


Orang yang berjalan di sepanjang balai transit di Lapangan Terbang Antarabangsa Changi di Singapura pada Januari 2021. – Gambar AFP

SINGAPURA, 24 Jun – Setelah sebahagian besar populasi di sini diinokulasi terhadap Covid-19, mereka yang telah diberi vaksin sepenuhnya mungkin akan melihat langkah-langkah kawalan jangkitan yang kurang ketat ketika dalam perjalanan dan diizinkan untuk terlibat dalam berbagai kegiatan, seperti berkumpul dalam kumpulan yang lebih besar dan menghadiri acara besar-besaran.

Menteri Kewangan Lawrence Wong, ketua bersama pasukan petugas Covid-19 Pemerintah, mengatakan pada sidang media hari ini bahawa pasukan petugas itu sedang berusaha untuk “panduan kesihatan awam yang mungkin disemak semula” yang akan berlaku untuk orang yang diberi vaksin dan akan mengumumkannya ketika siap .

Sebagai contoh, bagi penduduk yang pulang dari perjalanan, mereka mungkin memberikan notis tinggal di rumah yang dipendekkan atau mengetepikannya dan diganti dengan ujian yang lebih kerap, bergantung pada negara orang yang dikunjungi.

Wong juga mengatakan bahawa garis masa pertengahan Julai yang sebelumnya diumumkan untuk peringkat Singapura yang akan dibuka semula semasa fasa amarannya yang tinggi masih ada.

“Ketika kami terus meningkatkan vaksinasi kami, selama beberapa minggu ke depan, kami juga akan berencana untuk melakukan beberapa langkah segera. Pertama adalah peringkat seterusnya pembukaan semula kita secara khusus untuk berpindah dari dua orang ke lima orang untuk suasana berisiko lebih tinggi seperti makan (di luar). “

Untuk aktiviti atau acara lain, ada kemungkinan mengizinkan pertemuan yang hanya melibatkan orang yang diberi vaksin untuk memiliki ukuran kumpulan yang lebih besar dan juga melonggarkan peraturan jarak yang selamat dalam keadaan seperti itu, kerana hanya orang yang diberi vaksin yang terlibat, tambah Mr Wong.

Ini dapat berlaku untuk berbagai macam pengaturan termasuk layanan keagamaan, konser dan acara olahraga.

Mengulas mengenai konsesi perjalanan, ketua pasukan petugas dan Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong mengatakan bahawa Kerajaan harus ingat bahawa bukan hanya kadar vaksinasi Singapura yang penting.

Pemerintah harus mempertimbangkan “beberapa faktor” dan harus mengambil pendekatan yang berbeda pada negara yang berbeda.

“Juga penting untuk melihat negara-negara di mana kita mempunyai pengaturan perjalanan ini. Sekiranya mereka mempunyai kadar vaksinasi yang sangat tinggi, tentu saja, ini memberi kita keyakinan yang lebih besar untuk membuka saluran perjalanan dengan mereka jika kes mereka rendah dan mereka dapat mengawal jangkitan.

“Tetapi jika liputan vaksinasi mereka rendah dan kes mereka masih meningkat dengan sangat cepat, bahkan jika kita memiliki tingkat vaksinasi yang sangat tinggi, kita harus terus berhati-hati dalam mengizinkan pelancong dari tujuan tertentu.

“Jadi, ini adalah pendekatan pelbagai aspek, bukan hanya satu faktor,” katanya.

Aliran pekerja migran

Dengan vaksinasi yang diperluas dan pengujian pekerja secara berkala dalam keadaan berisiko tinggi, Pemerintah juga akan mulai mengizinkan lebih banyak pekerja, khususnya, pekerja migran dan pekerja rumah tangga migran untuk memasuki Singapura.

Gan berkata: “Ini akan meringankan tekanan besar yang ditanggung oleh syarikat kami sejak bermulanya wabak ini dan memungkinkan projek yang terhenti untuk dimulakan semula, anggota keluarga untuk bersatu semula dan pekerja rumah tangga migran mereka untuk bergabung dengan mereka.”

Ketika ditanya apakah akan ada langkah berjaga-jaga atau langkah-langkah yang berlaku untuk membenarkan pekerja migran ini ke Singapura untuk mencegah lonjakan kes Covid-19, Gan mengatakan bahawa Kementerian Tenaga Kerja, bersama dengan Kementerian Perdagangan dan Perindustrian dan pelbagai kementerian lain , sedang bekerjasama untuk terus memperkuat langkah berjaga-jaga terhadap pekerja ini – di pintu masuk ketika mereka memasuki Singapura, proses pemberitahuan tinggal di rumah bahawa mereka melayani serta langkah berjaga-jaga keselamatan di asrama dan tempat kerja mereka.

“Kami terus meningkatkan langkah-langkah ini untuk memastikan mereka dapat tiba dengan selamat, tinggal di asrama dan bahkan di komuniti – kerana sebilangan mereka tinggal di komuniti – dengan selamat, dan mereka dapat kembali bekerja dengan cara yang selamat . “

Gan menambah bahawa ketika kadar vaksinasi di negara-negara sumber meningkat dan jika mereka dapat terus mengendalikan dan menguruskan jangkitan mereka di negara-negara ini, Pemerintah juga akan dapat meningkatkan jumlah pekerja migran yang dibenarkan memasuki Singapura.

“Oleh itu, kami juga bekerjasama dengan negara-negara sumber untuk memperkenalkan langkah-langkah di tingkat negara sumber untuk mencegah pengimportan kasus Covid-19.

“Saya fikir kita perlu mengambil pendekatan serampang untuk memastikan bahawa kita dapat membuka sempadan agar lebih ramai pekerja migran tiba dengan selamat, dan ini sangat penting untuk aktiviti ekonomi kita disambung semula,” katanya.

Mengenai bagaimana rumah tangga dengan anggota yang tidak divaksinasi hidup dalam keadaan “normal baru” dan adakah individu yang tidak divaksinasi ini akan berada dalam keadaan yang tidak menguntungkan, ketua pasukan petugas dan Menteri Kesihatan Ong Ye Kung mengatakan bahawa dari sudut pandang kesihatan awam, “itu akan menjadikan masuk akal untuk mula mempunyai perbezaan ”.

“Kita harus mencari beberapa bentuk norma di mana aktiviti tertentu, jika anda diberi vaksin, Anda dapat mengambil bagian. Sekiranya tidak, mungkin anda memerlukan ujian, ”tambahnya.

“Dan faedah perjalanan lain juga, jika anda diberi vaksin, kami tahu bahawa kemungkinan besar anda dilindungi, anda tidak mungkin dijangkiti dan menyebarkan jangkitan kepada orang lain.” – HARI INI

.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *